Friday, 17 June 2011

pemergian itu... satu kehilangan T_T

currently written by faie mohamad at Friday, June 17, 2011
Reactions: 
INNALILLAHIWAINNAILAIHIRAJIUN…
‘’sesungguhnya bila datang kematian, tidak akan cepat atau lewat mahupun sesaat…’’
genap setahun berlalu…

11/07/2010… tarikh keramat yang membawa kesedihan dan kepiluan kepada kami sekeluarga. Pukul 2 pagi, aku menerima perkhabaran duka yang ayahku telah pergi selama-lamanya akibat sakit jantung. Bayangkan masa tu aku dalam bas, nak balik UIA setelah 3 minggu bercuti di kampung. Masa kakak aku telefon tu aku tengah mamai. Kakak aku tu (kak Ina) yang kebetulan dlm perjalanan pulang ke kampung bila dapat tahu ayah kami tenat bersama 2 orang lagi kakak2 aku, sis Ida ngn Bib. Bila aku angkat panggilan tu, (faham2 je la bila tgah mamai), dia cakap,’dik, ayah kita dah xde..’ aku macam terkejut. Tapi aku xleh interprete lagi maksud dia tuh. Ye lah ptg tu masa aku lawat dia kat hospital walaupun dah nampak semacam tapi dia segar bugar lagi. Manakala aku sangka jadi camni. Aku just diam je sebab terlalu mengantuk. Kakak aku ulang lagi ayat yang sama. Masa tu aku dah mula sedar and rasa xsedap hati. Bila kak Ina letak telefon baru aku rasa mata aku segar balik.

 Tak sampai seminit kakak aku yang nombor dua (kak Zan) yang jaga ayah aku kat wad sepanjang malam call aku pulak. Cepat2 aku angkat telefon tuh. Dia cakap,’dah taw belom ayah kita dah xde.. 15 minit lepas dia pergi..’ masa tu tak dapat digambarkan bagaimana perasaan aku. Aku menangis kat situ jugak. Satu bas dengar kot.Then kak Zan pujuk aku suruh bersabar. Macam mana aku leh bersabar, sedangkan aku tak berada di sisi dia masa dia hembuskan nafas dia yang terakhir, and petang tu masa aku lawat dia kat wad, arwah sempat pesan suruh aku jangan batalkan tiket naik bus utk ke UIA malam ni walaupun hati aku meronta-ronta tak nak pergi. Arwah cakap, kalau ada umur, kita jumpa lagi raya ni. Mak aku and abang aku pun cakap benda yang sama. Diorang cakap kalu nak jumpa ayah lagi, lepas setel register subjek and mahalah,terus  tempah tiket balik kampung lepas tu.  Aku sempat cium tangan arwah dan peluk dia buat kali terakhir petang tu. Tak tahu kenapa masa tu aku rasa sedih sgt2. Rasa cam ni kali terakhir aku dapat tengok dia. Tapi aku pujuk hati aku, ni mungkin cuma mainan perasaan aku je. Tak sangka instinct aku betul. Dia pergi tinggalkan aku selama2nya sebelum sempat dia melihat aku mengenggam segulung ijazah. Then aku masih ingat lagi dua tiga minggu terakhir pemergiannya kebetulan aku kat rumah habiskan cuti sem. Setiap pagi bila aku pergi bilik dia, dia akan suruh aku buatkan air kat dia. Pastu dia suruh aku urut belakang dia, katanya nafas dia sesak sgt smpai tak boleh bernafas. Bila ingat balik sume tu… ntahla byk sgt perasaan yg bercampur2 skg nih.

Berbalik pada cerita tadi, kebetulan dalam bas tu aku bersama kawan aku, Sarah namanya. Bila aku kejutkan dia cakp yang ayah aku takde, dia cuba tenangkan aku and she hugged me tightly. Dia pun ikut sama menangis. Masa tu aku cakap kt Sarah walau macam mana sekalipun aku tetap nak balik jugak. Masa tu aku kat Raub. Tak sampai dua jam dah smpai KL. Aku fikir mungkin aku dah tak berpeluang untuk jumpa arwah. Semangat aku untuk belajar langsung mati. Aku dah tak boleh fikir apa-apa dah. Fikiranku kosong. Apa yang aku fikir sekarang ialah ayahku. Aku tahu walaupun peluang aku untuk pulang ke kampung sgt tipis, ye lah kat Kl aku xde adik beradik, tapi aku terus berdoa supaya datangkan keajaiban yang membolehkan aku menjenguk arwah. Lepas aku sampai Uia abang  Lah, abangku yg sulung call aku. Dia cakap kalu aku nak balik boleh balik ngn abang ah (Asrul), sepupu aku yg duk Kajang. Dia baru dpt tahu hal ni and decide nak balik utk tgk arwah buat kali terakhir. Aku terus bersetuju. Masa tu aku terus bermuhasabah diri. Betapa besarnya kuasaMu ya ALLAH.. KAU dah memakbulkan doa ini. Selaut syukur aku pnjatkan padaMU. ALHAMDULILLAH…

Abang Ah dtg amek aku akt UIA pukul 7 pagi. Berpandukan GPS, kami berdua selamat smpai di Besut pada jam 12.30 tengahari. Dalam kereta tu aku memang tak bercakap banyak. Mata tgah sembap. Abang Ah pun just diam. Agaknya dia faham condition aku time tu. Pukul 12.30 tu masa kami smpai arwah baru dimandikan. Masa tu semua adik beradik aku dah ada kat rumah kecuali kakak aku yang nombor 4, Kak Zura yang tgah otw dari Kulai Johor. Dari jauh aku tgk sekujur tubuh yang terbujur kaku. Hatiku sebak kembali tapi aku cpt2 control. Tak nak perasaan tu terus menghantui aku. Tepat pukul 1, kak Zura smpai rumah dan time cium arwah buat kali terakhir, kami semua menangis. Perasaan ni tidak datang secara dibuat2. Arwah kelihatan tersenyum dlm lena pnjangnya.  Aku terharu melihat adik beradikku yang selama ini begitu kental tiba2 pada hari ini menitiskan air mata kepiluan. Emakku juga tidak terkecuali. Kami sudah menjadi anak yatim dan tiada siapa yang mampu mengubah hakikat itu.

Aku turut sama pergi menghantar jenazah ke tanah perkuburan. Aku melihat sendiri jenazah di masukkan kedalam liang lahad dan ditutupi tanah perlahan2. Baru semalam aku melihatnya tersenyum. Baru semalam aku berbual2 mesra dgnnya dan hari ini mataku menyaksikan sendiri tubuhnya dilitupi tanah kubur yang masih merah. Perasaanku waktu ini tidak tergambar dgn kata2. Buat pertama kalinya aku kehilangan insan yang cukup bermakna dalam hidup aku dan hari itu dia pergi meninggalkan aku selama2nya. Tanpa sempat kami berbual pnjang akhirnya pada detik itu dia jauh meninggalkan alam fana ini. Tiada lagi senyuman dibibirnya tatkala kami berbual, tiada lagi bayangan jasadnya dirumah kami, dan tiada lagi usikan nakalnya padaku yang selalu membuai rasa hatiku sejak aku kecil. Ayah, kami redha dgn pemergianmu. Bahagialah dikau disana, sesungguhnya anak ini sentiasa mendoakan kesejahteraanmu di alam sana.

:: Al-fatihah untuk arwah ayahanda,  Haji Mohamad bin Hassan



p/s: mood bercampur baur.. but I’ll try not to let it to conquer my feeling -_- but thanks Allah, I still have my mum. I treasure her a lot and she’s everything to me^^

2 criticisms:

hanif said...

banyak2 bersabar ek,pilu sy bc citer awk ni coz sy pun sm cam awk gak ank yatim tp sejak sy darjah 1 lg,..^_^..banyakkan berdoa semoga arwah di tempatkn org2 yg soleh dan bertakwa..1 lg jgn lupa selalu baca yassin n sedekahkn kat arwah...ok as salam

Chenta Eyfa Najibrz said...

Al-Fatihah wat abah wak.Wah sgt touching baca entri awk nih..sye pun turut sebak sbb abah sye juga telah pergi wat selama-lamanye disebabkan sakit jantung juga.Doakan org yg tersayang yg telah pergi agar ditempatkan bersama mereka yg beriman dan sentiasa aman di alam sana.amin

 

She's Farihah Mohamad Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea