Tuesday, 27 September 2011

CURANG??? biarkan mereka dengan dunianya...

currently written by faie mohamad at Tuesday, September 27, 2011
Reactions: 
0 criticisms
Assalamualaikum. 


Antara kita mesti sangat2 anti dengan word ni. Curang.Tentu ada diantara kita yang pernah mengalami rasa kecewa dan sakit hati sebab pasangan kita berlaku curang, di belakang kita mahupun secara terang-terangan (yang tu memang sangat2 melampau). Dan ia tentu lebih sakit bila kecurangan itu berlaku sampai menyebabkan dia melupakan kita seratus peratus dalam hidupnya. Maybe kita tak sedar sebelum ni sampai semuanya terbongkar. Selama ni bukan main lagi beribu janji manis yang ditabur, last2 sekali bila kantoi, tak dapatla sape2 nk nolong.

 Well, jika ini berlaku dalam hidup anda, bersyukurlah kerana sekurang-kurangnya bila tembelangnya pecah, kita tidak akan terus menerus ditipu dan merana sepanjang hayat. Ini adalah isyarat dari Allah bahawa sesungguhnya dia bukanlah insan terbaik dari hidup kita dan perlu dijauhi serta merta. Jangan cuba toleh ke belakang untuk memberinya peluang kedua. Don’t ever give him/her any chances! You will suffer more when you open your heart  again and again to him/her after all happened!

 Korang boleh maafkan dia tapi dengan syarat jangan cuba untuk kembali padanya lagi. Mungkin tu hanya jerat untuk mengaburi mata korang yang dia benar2 berubah. Berubah? Nonsense. Ingat senang nak suruh orang berubah? Percayalah jika dia dari dulu sejak azali lagi perangai macam tu and tiba2 nak suruh dia berubah drastically, aku rasa tu kena tunggu kucing tumbuh tanduk lembu dulu baru semuanya berubah. Korang boleh bagi dia peluang kedua dengan HANYA BERKAWAN dengannya but not having a special relationship with her/him anymore.

Bunyinya memang  agak kejam but it is actually for your own sake. Cuba bayangkan kalau sekali dia menipu kita, tak mustahil dia menipu banyak kali lagi selepas itu dan mungkin lebih dari tu. Kalau sekali dia membelakangi dan menjalinkan hubungan lain dengan orang lain, tak mustahil dia akan mengulanginya beratus ratus kali. Tak kirala lelaki ke perempuan ke, bagi aku sama je. 

Aku pernah dengar sorang hamba Allah ni (wanita) duk bercakap-cakap dengan kawannya.  ‘’laki aku ni kalau dia buat perangai selain dari menduakan aku, aku boleh maafkan dia. Dia kaki pukul ke, pemalas ke, liat nak bayar nafkah ke, aku masih lagi boleh bertahan dalam eri kata lain. Tapi kalau sekali aku dapat tahu dia curang dengan aku, sampai bila-bila pun aku takkan maafkan dia.’’ Mak oi, terkedu gak aku dengar. Betul2 marah tahap berapi ni. Abaikan nafkah boleh diterima tapi curang tak boleh dimaafkan? Ni pandangan masing2 dan bagi aku setiap orang punya cara sendiri. Malas nak komen tang kata2 dia tu tapi tu lah lumrah manusia. Tidak sanggup diduakan, mahupun ditigakan, diempatkan… blah… blah.. blah.. kecuali la kalu orang tu tiba2 terputus urat perasaan dia dalam body tuh!~

From my personal view la, terutamanya pada sape2 yang dikecewakan atau ditinggalkan di luar sana, jalan yang terbaik untuk mengatasi kepedihan ni adalah syukur. Syukur? Kenapa syukur? Sebab korang sedar ke tak sebenarnya bila kita kehilangan dia sebenarnya itu adalah ‘anugerah’ dari Allah untuk kita. Anugerah yang mampu menyelamatkan kita dari something yang membawa bencana. 

Maksud disini secara lebih tepat, sebenarnya Allah dah merencanakan someone yang jauh lebih baik dari orang itu dan menjauhkan sesuatu yang yang lebih buruk yang bakal berlaku. Mungkin korang tak sedar, andai dia tak buat perangai dan korang masih bersama, who knows mungkin dia akan terus menerus menghancurkan hidup kita tanpa sedar. Sebelum korang mendapat sakit yang lebih parah, lebih baik dia tunjukkan awal2 perangai dia tu.  Andai kata dia tak buat perangai macam ni sebelum diijabkabulkan, who knows selepas nikah dia mula menunjukkan taringnya. Jika sebelum ni dia cuba sembunyikan perangai buruk dia, selepas semua hal yang berkaitan dengannya terbongkar, bersyukurlah kerana Allah dah menyelamatkan kita dari menjadi mangsanya.

Kalau tak percaya, tengoklah pada pengalaman masing2. Sebelum kita berjumpa dengan soulmate kita yang sebenarnya, kita telah terlebih dahulu berjumpa dengan orang yang salah. Betul tak? Kita terlebih dahulu ditemukan dengan orang yang perangai macam hantu sebelum dipertemukan dengan mereka yang baik budi pekertinya. Kenapa macam tu? Sebab Allah sengaja mahu kita menjadi seorang penilai yang baik dan mampu membuatkan kita melihat kembali kealam nyata.

 Kalau sebelum ni dia curang kepada kita dan meninggalkan kita atas sebab2 yang tak leh diterima akal, just let him/her go. Buat apa nak simpan orang macam tu kan.

Dia tinggalkan korang sebab dia jumpa someone yang lebih gorgeous and awesome? Loser gile

Dia curang sebab dia dah jumpa someone yang boleh bagi dia kemewahan dan harta yang banyak? Idiot. 

Dia lupakan korang dalam hidupnya sebab dia fikir dia akan jumpa orang yang kononnya boleh bagi dia kebahagiaan lebih? Omaigod how stupid they are! 

 Well, don’t ever think of him/her anymore. Say to yourself that your life is more precious rather than thinking of the freaking things. Dia nak curang ke, dia dah buat hidup kita merana ke, dia dah perabiskan harta kita, biarkan. Maksud aku bukan biarkan terus tapi try to forget it all. Ni satu pengajaran yang utuh untuk kita supaya kita dapat tempuhi hari2 yang mendatang sebelum kita berdepan dengan problem yang lebih challenging.  Normal la kalau kita disakiti, dikecewakan, ditinggalkan dan dicurangi by someone that we love most. Because as I said, Allah dah mengatur someone yang jauh lebih baik dari dia. 

Believe this, this is not your loss but theirs, for they lost someone who wouldn’t give up on them. So the best way is always motivate yourself. Maybe agak susah mula2 tu untuk korang nak adapt dengan feeling baru atas sebab still rasa kehilangannya but try and try. Again try to do something which can make you  feel delighted. Move on.


Yes.. I know how hard it is... Tapi sila sila dan silalah untuk bersikap lebih rasional. Sebab kita tak tahu apa yang akan berlaku di masa akan datang. Sebelum kita dianugerahkan kebahagiaan, kita akan terlebih dahulu diuji dengan kepedihan dan kehilangan. Untuk kuatkan jiwa kita jugak. Apa yang Allah rencanakan kepada kita itulah yang terbaik. 

Who knows mungkin sekarang kita tak nampak tapi in future baru kita nampak dan terfikir, bahawa Ya Allah sesungguhnya aku bersyukur dengan ujian yang Kau berikan ini kerana Kau telah mengurniakan seribu kali yang lebih baik dari Dia. Kau hilangkan kaca dengan menganugerahkan aku satu permata yang tak ternilai. InsyaALLAH.

 Some words to ponder :

''kadang2 kita terlalu memikirkan kecurangan sesama manusia. tapi bagaimana pulak kecurangan dengan Pencipta? Kita lebih mementingkan panggilan kekasih dari panggilan Dia selama 5 kali sehari. Bukan ke tu lagi curang? Curang yang lagi keji sifatnya. So, bila kamu berhadapan dengan manusia, reflect balik dengan diri sendiri. Adakah waktu ini kita sedang curang kepadaNya? Lihat kembali hubungan kalian dengan Allah. Kamu pasti akan melihat betapa cacatnya hubungan itu jika hendak dibandingkan dengan hubungan dengan sang kekasih yang pada akhirnya memakan diri...''

p/s : cara aku tulis ni macam ada pengalaman je. Ehem. Actually aku dapat idea ni hasil observation aku dari orang sekeliling. Sometimes aku tengok sebab kecewa akibat pasangan diorang curang, diorang sanggup buat kerja bodoh konon nak suruh orang tu menyesal. This is not a wise thing to express what your feel. Ingat, sebelum kita dipertemukan dengan orang yang betul, kita akan terlebih dahulu diuji dengan orang yang salah. Dan orang yang salah itu adalah dia! Trust me, akan datang kamu akan berjumpa dengan orang yang beratus ribu kali lagi baik dari dia. Don’t be sad, ok

Friday, 2 September 2011

Think About It!

currently written by faie mohamad at Friday, September 02, 2011
Reactions: 
0 criticisms
Assalamualaikum everyone... dah lama gila tak update blog dan aku rasa macam banyak benda yang nak share kat sini. Nope, maksud kat sini bukan tentang personal sangat tapi tentang benda2 yang sering berlaku kat 'dunia' sekarang ni. Maklumla kat kampung tu bukannya ada masa untuk semua ni. Busy jadi babysitter la untuk Mirza, jadi bibik kemas rumah, tolong my mum masak (omaigod tibe2 trindu lak kt kari ayam dia tuh!) dan macam2 lagi la. Kalau ikutkan ati mood untuk datang sini balik langsung tak de tapi nak buat macam mana walau apa pun yang berlaku aku akan teruskan niat suci aku untuk jadi seorang pendidik kelak. INSYAALLAH.


And as ususal bila sampai kat sini, segala-galanya berubah. Environment, people, food, friends, room, etc look so different. First week kat sini macam biasa sangat2 stres. Nak add subjek online tak dapat, last2 kena add manual, tu pun terpaksa berdepan dengan kerenah pihak ofis dan paling sedih (sedih ke), ari first masuk kelas lecturer dah bagi macam2 assignment dan tajuk presentation. Oh my. Tapi syukurla at least sem ni sume kelas aku ada best friends aku. So nak bahagikan grup tu tak de masalah kot. And paling best, first week ni walaupun jadual agak tough tapi aku sempat lagi kuar shopping. Pegi JJ la, OTK and the lastest one semalam pegi LOW YATT dan TS. Saje nak cuci mata kononnya walhal kat sana banyak gila aku borong baju2 dan kasut. nak wat koleksi konon. huh. Tapi yang nak cerita kat sini bukan sal shopping tuh tapi pasal situasi muda mudi especially man yang ada kat Low Yatt semalam. Kebetulan aku pegi time solat jumaat and masa masuk kat situ memang terkejut gila tengok omaigod ramainya lelaki melayu yang still lagi berkeliaran dan lepak2 time azan zohor berkumandang meaning waktu solat jumaat dah masuk. Pulak tu masing2 wat muka tak malu, selamba je duk berkompromi dengan geng2 cina yang bersepah kat situ. Memalukan. Dah tahu buat dosa tinggalkan solat tapi still lagi buat muka innocent. Meluat sungguh aku tengok. Well, kalau diri sendiri pun tak boleh nak pimpin kearah kebaikan, macam mana nak pimpin anak bini nanti? Takkan sama2 nak heret diaorang masuk neraka kot. Ingat senang ke nak tanggung dosa anak bini semudah melafazkan akad 'aku terima nikahnya' depan kadi and after that you kena tanggung segala dosa dia termasuk anak2 sekali sebab you tak cuba guide diaorang ke arah jalan yang diredhai? Jangan nak tunaikan kewajipan yang satu tu je, tapi kewajipan yang lain, you tolak tepi.

Ok, maybe you want to say, hey kubur masing2 la. Ye memang tapi bak kata Hamka, memang la kubur masing2 tapi kalau kubur kau sebelah ngn kubur aku and kau duk menjerit2 time kena seksa dengan Mungkar dan Nakir, aku hentak kau dengan penyapu!

Serius sikit, ye memang la kubur masing2, tapi kewajipan sesama muslim adalah saling menegur. Takkan la you buat silap orang langsung tak boleh tegur. Better duk dalam hutan la, kawan dengan gajah, ngn harimau kan senang sebab diabinatang tak leh nak communicate ngan korang. Cuma boleh mengaum je. Coz sometimes aku kesian betol tengok dengan perangai lelaki ni. Nowadays sangat susah nak jumpa dengan mereka yang betul2 ada prinsip dan berani tegakkan kebenaran. If you guys behave like that, macam mana kami perempuan nak jadikan you sebagai idola? Fikirkanla. Kami diciptakan dari tulang rusuk kiri korang. Bengkok. Dan tugas korang adalah meluruskan balik kami. Tapi kalau korang sendiri bengkok, kami lagi la beratus kali tak lurus. Kami perempuan ni tak harap muka korang hensem macam si Fahrin tu or tough macam Arnold tapi biarlah time kami tengok korang, kami dapat rasakan yang korang mampu melindungi kami, membahagiakan dan bawak kami kejalan yang benar. Tanyala girl mana pun, mesti semua nak ciri2 macam ni. Unless kalau la girl tu jenis materialistik, nak lelaki kaya tapi of course jauh disudut hatinya mesti dia nak jugak someone yang boleh jaga dan lindungi dirinya. Betul tak?



p/s : kita semua memang tak sempurna dan takkan menjadi sempurna walau macam mana sekalipun, tapi kita boleh minimumkan ketidaksempuranaan tu to be a better one. ye tak?

Sunday, 21 August 2011

kalau kita rasa...

currently written by faie mohamad at Sunday, August 21, 2011
Reactions: 
0 criticisms

Kalau kita rasa kononnya kita ni hensem , cantik, lawa dan comel, sesungguhnya diluar sana beribu2 lagi yang mengatasi keindahan rupa paras kita yang tak seberapa ni.
Kalau kita rasa kita bijak pandai, di luar sana ramai lagi yang excellent, genius, bergelar professor dan mampu mencipta sesuatu yang bernilai kepada masyrakat kalau nak dibandingkan dengan kita yang hanya layak  bergelar jaguh kampung.
Kalau selama ini kita fikir kita kaya dan berharta, diluar sana tidak terhitung betapa ramai yang brgelar jutawan, billionaire, tujuh keturunan pun tak habis kalau nak dibandingkan dengan kita yang berbangga dengan tanah sekangkang beruk ni.
Kalau kita berbangga dengan keturunan kita yang dari kalanganTengku, Syarifah, Syed, Raja dan sebagainya, diluar sana berapa sangat yang berkira dengan gelaran yang menjadi kebanggaan itu.
Kalau kita rasa kita ni baik budi pekertinya mengalahkan perempuan/lelaki melayu terakhir, diluar sana beratus ribu lagi yang jauh lebih baik pekertinya berbanding kita.
Kalau selama ini kita rasa ilmu agama yang kita ada ini cukup tinggi (kononnya), bayangkan diluar sana tidak terkira  ramainya yang bergelar ulama, wali Allah yang memiliki karamah dan syeikh tersohor diseluruh dunia yang langsung tidak mendabik dada akan ilmu yang dimiliki mereka.

Begitu juga…
Kalau dalam hidup ni kita rasa hodoh, buruk wajahnya (ala ala shrek), bayangkan betapa ramainya orang didunia ini yang memiliki kecacatan wajah yang jauh lebih teruk dari kita. Bersyukurlah.
Kalau kita rasa kita ini bodoh, bengap, bangang atau whatever, siapa tahu mungkin kita akan berbakti pada masyarakat suatu hari nanti menggunakan kelebihan lain.
Kalau kita rasa kita ni hidup miskin, susah dan kais pagi makan pagi, ingatlah diluar sana bayangkan betapa ramai penduduk di negara dunia ketiga menghadapi krisis makanan yang teruk sehingga kebuluran dan menyebabkan kematian.
Kalau selama ini kita rasa terhina kerana disisihkan oleh masyarakat kerana pernah menjadi sampah masyarakat seperti banduan, penagih dadah etc, ingatlah sebenarnya kita masih berpeluang memperbaiki diri kita jika dibandingkan dengan orang yang brbuat dosa dan tidak sempat bertaubat mengucap kalimah syahadah.
Kalau kita dengan rendah dirinya merasakan diri kita tidak sebaik orang lain yang banyak menyumbang bakti pada individu lain, siapa tahu kita bakal menjadi insan yang disegani suatu hari nanti.
Kalau sebelum ini kita rasa kita jahil, why not kita cuba ubah cara hidup kita sebelum ia terlambat. Dan ingatlah diluar sana ramai lagi yang memerlukan khidmat bakti kita. 
gambar hiasan hahaha

Oleh itu, bersyukurlah dengan apa yang ada pada diri kita. Kerana kita sebagai manusia memang tidak akan sempurna tapi kita sebagai makhluk yang paling mulia menerusi ciptaanNya, kita tetap mempunyai kelebihan dan keunikan kita sendiri, walau teruk macam manapun.
Dan yang paling penting, cubalah untuk menerima kelemahan masing2. Hidup ini akan lebih indah jika kita mempunyai karakter dan sifat yang berbeza. Kenapa perlu bermegah2 dengan kelebihan diri dan terhina dengan kekurangan sendiri? CHILL OUT!

Monday, 15 August 2011

a MARRIAGE story...

currently written by faie mohamad at Monday, August 15, 2011
Reactions: 
0 criticisms

Assalamualaikum…
Beberapa hari lepas masa tengah belek majalah tiba2 aku terpandang satu artikel. Sangat menyentuh hati. Artikel ni dalam bahasa inggeris. Tapi bahasa yang dia guna ni xdelah susah sangat. So memang senang nak faham.  Kalau tak faham tolong translet sendiri eh sebab bukan apa, aku nak kekalkan keaslian artikel nih.
(peringatan : sila baca dengan mata hati, bukan mata kasar)

marriage

When I got home that night as my wife served dinner, I held her hand and said, I've got something to tell you. She sat down and ate quietly. Again I observed the hurt in her eyes.

Suddenly I didn't know how to open my mouth. But I had to let her know what I was thinking. I want a divorce. I raised the topic calmly.

She didn't seem to be annoyed by my words, instead she asked me softly, why?
I avoided her question. This made her angry. She threw away the chopsticks and shouted at me, you are not a man! That night, we didn't talk to each other. She was weeping. I knew she wanted to find out what had happened to our marriage. But I could hardly give her a satisfactory answer; she had lost my heart to Dew. I didn't love her anymore. I just pitied her!

With a deep sense of guilt, I drafted a divorce agreement which stated that she could own our house, our car, and 30% stake of my company.

She glanced at it and then tore it into pieces. The woman who had spent ten years of her life with me had become a stranger. I felt sorry for her wasted time, resources and energy but I could not take back what I had said for I loved Dew so dearly. Finally she cried loudly in front of me, which was what I had expected to see. To me her cry was actually a kind of release. The idea of divorce which had obsessed me for several weeks seemed to be firmer and clearer now.

The next day, I came back home very late and found her writing something at the table. I didn't have supper but went straight to sleep and fell asleep very fast because I was tired after an eventful day with Dew.

When I woke up, she was still there at the table writing. I just did not care so I turned over and was asleep again.

In the morning she presented her divorce conditions: she didn't want anything from me, but needed a month's notice before the divorce.
She requested that in that one month we both struggle to live as normal a life as possible. Her reasons were simple: our son had his exams in a month's time and she didn't want to disrupt him with our broken marriage.

This was agreeable to me. But she had something more, she asked me to recall how I had carried her into out bridal room on our wedding day.

She requested that everyday for the month's duration I carry her out of our bedroom to the front door ever morning. I thought she was going crazy. Just to make our last days together bearable I accepted her odd request
.

I told Dew about my wife's divorce conditions... She laughed loudly and thought it was absurd. No matter what tricks she applies, she has to face the divorce, she said scornfully.

My wife and I hadn't had any body contact since my divorce intention was explicitly expressed. So when I carried her out on the first day, we both appeared clumsy. Our son clapped behind us, daddy is holding mummy in his arms. His words brought me a sense of pain. From the bedroom to the sitting room, then to the door, I walked over ten meters with her in my arms. She closed her eyes and said softly; don't tell our son about the divorce. I nodded, feeling somewhat upset. I put her down outside the door. She went to wait for the bus to work. I drove alone to the office.

On the second day, both of us acted much more easily. She leaned on my chest. I could smell the fragrance of her blouse. I realized that
I hadn't looked at this woman carefully for a long time.. I realized she was not young any more. There were fine wrinkles on her face, her hair was graying! Our marriage had taken its toll on her. For a minute I wondered what I had done to her.

On the fourth day, when I lifted her up, I felt a sense of intimacy returning. This was the woman who had given ten years of her life to me.

On the fifth and sixth day, I realized that our sense of intimacy was growing again. I didn't tell Dew about this. It became easier to carry her as the month slipped by. Perhaps the everyday workout made me stronger.

She was choosing what to wear one morning. She tried on quite a few dresses but could not find a suitable one. Then she sighed, all my dresses have grown bigger. I suddenly realized that she had grown so thin, that was the reason why I could carry her more easily.

Suddenly it hit me... she had buried so much pain and bitterness in her heart. Subconsciously I reached out and touched her head.

Our son came in at the moment and said, Dad, it's time to carry mum out. To him, seeing his father carrying his mother out had become an essential part of his life. My wife gestured to our son to come closer and hugged him tightly. I turned my face away because I was afraid I might change my mind at this last minute. I then held her in my arms, walking from the bedroom, through the sitting room, to the hallway. Her hand surrounded my neck softly and naturally. I held her body tightly; it was just like our wedding day.

But her much lighter weight made me sad. On the last day, when I held her in my arms I could hardly move a step. Our son had gone to
school. I held her tightly and said, I hadn't noticed that our life lacked intimacy.

I drove to office.... jumped out of the car swiftly without locking the door. I was afraid any delay would make me change my mind... I walked upstairs. Dew opened the door and I said to her, Sorry, Dew, I do not want the divorce anymore.

She looked at me, astonished, and then touched my forehead. Do you have a fever? She said. I moved her hand off my head. Sorry, Dew, I said, I won't divorce. My marriage life was boring probably because she and I didn't value the details of our lives, not because we didn't love each other anymore. Now I realize that since I carried her into my home on our wedding day I am supposed to hold her until death do us apart.

Dew seemed to suddenly wake up. She gave me a loud slap and then slammed the door and burst into tears. I walked downstairs and drove away.

At the floral shop on the way, I ordered a bouquet of flowers for my wife. The salesgirl asked me what to write on the card. I smiled and wrote, I'll carry you out every morning until death do us apart.

That evening I arrived home, flowers in my hands, a smile on my face, I run up stairs, only to find my wife in the bed -
dead.



The small details of your lives are what really matter in a relationship. It is not the mansion, the car, property, the money in the
bank, blah..blah..blah. These create an environment conducive for happiness but cannot give happiness in themselves. So find time to be your spouse's friend and do those little things for each other that build intimacy. Do have a real happy marriage!

Mesti ada yang terfikir, ape kes aku siarkan pasal isu marriage nih? Macam dah tak de benda lain nak tulis. Ok, firstly aku mengaku walaupun alam perkahwinan masih lagi jauh dari pandangan mata aku, tapi kita sebagai manusia harus ambik langkah berjaga2. Cuba perhatikan apa sebenarnya yang trsirat disebalik cerita nih. Lelaki tu hanya tahu menghargai bila isterinya hampir dihujung nyawa kan? Walaupun dia tidak tahu yang isterinya akan pergi meninggalkannya secepat itu. Honestly time aku baca cerita ni aku rasa terharu dan sebak bercampur baur. Terharu sebab akhirnya lelaki tu sedar tentang semua yang berlaku. Sebak sbb dia hanya mampu mengecapi rasa bahagia tu dengan isterinya sementara cuma. Memang la cerita ni mungkin rekaan semata2  tapi kalau cerita yang banyak pengajaran mcm ni apa salahnya kita amik pengajaran penting dari situ.

Pernah dengar tak ‘sesuatu itu akan terasa sangat bererti bila dia tiada disisi’. Aku mengakui kebenaran quote ni. Kadang2 kita tidak mampu menilai intan di depan mata, yang kita nampak hanyalah kaca yang pura2 berkilauan dan bila kita tahu suatu saat dia pergi dari hidup kita, barulah kita mengerti sesungguhnya dia adalah cinta sejati yang tidak mungkin kita temui lagi.

 So just remember one thing, true love will come only once in your whole time. Bukan dua kali, tiga kali ataupun seterusnya. Kita yang layak menentukan kebahagiaan sendiri, bukan orang lain. Suatu saat dia pergi dalam hidup kita, kita pasti tidak akan mampu menggapainya kembali.

So, hargailah mereka yang selalu berada di sisimu… sehingga nafas terakhir.

Sunday, 31 July 2011

Ramadhan datang lagi!

currently written by faie mohamad at Sunday, July 31, 2011
Reactions: 
0 criticisms
Assalamualaikum.  Alhamdulillah segala puji dirafa’kan kepadaNya kerana akhirnya Dia memberi kita peluang nikmat beribadah yang tak terhingga di bulanNya yang mulia, disamping cuba mengkoreksi diri akan dosa2 lampau yang dilakukan. Kita sebagai manusia tidak akan suci dari dosa dan noda, kerana manusia pasti akan membuat khilaf walaupun sedikit. Tapi itu bukan penghalang kepada kita sebagai hamba Allah untuk lebih dekat padaNya terutama dalam bulan ini kerana walaupun sebesar mana dosa kita kepada DIA, rahmatNya mampu mengatasi segala. 

Sesungguhnya bulan Ramadhan adalah bulan anugerah yang dikurniakan kepada kita untuk lebih dekat padaNya. Sebelum Ramadhan menyusul, terlebih dahulu bulan Rejab dan Sya’ban hadir menjelma, memberi kita peluang supaya mensucikan diri sebelum tibanya saat Ramadhan. Ia juga sebagai peringatan kepada manusia agar bersiap sedia menghadapi kehadiran bulan mulia dalam sejarah Islam ini, kerana dibulan ini jugalah adanya malam yang nyata lebih baik dari seribu bulan. Malam lailatulqadar.

 Jika ditelusuri zaman Rasul Allah kita, para sahabat sebaik sahaja melalui fasa bulan Rejab, mereka terus menyucikan pandangan mata mereka, kaki mereka, tangan mereka, serta lidah mereka agar tidak tersasar jauh dari landasan yang sebenar. Dan sebaik sahaja bulan Sya’ban hadir, mereka terus melakukan penyucian jiwa pula, bermuhasabah diri sebagai persediaan Ramadhan. Dan bila Ramadhan tiba, mereka terus beribadah tanpa henti, bermunajat kepada ALLAH seolah2 hari itu hari terakhir mereka bernafas dibumi ini dan diriwayatkan ada sahabat yang mampu khatam al-quran 60 kali sepanjang Ramadhan. Subhanallah, sedangkan kita untuk khatam sekali pun terasa berat. Tapi inilah perbandingan yang dibuat dari segi kekuatan jiwa antara umat dulu dan kini. Umat di zaman Nabi kita tidak terpegun akan keindahan dunia dan mensasarkan akhirat sebagai matlamat utama mereka. Sedangkan umat kini lebih mengejar dunia yang diibaratkan sebagai satu persinggahan oleh musafir untuk meneruskan perjalanan yang lebih hebat dan mencabar.







Bukan nak berceloteh panjang, dan bukan nak skema sangat (hehehehe), apa yang aku nak cakap kat sini bulan Ramadhan adalah bulan yang sepatutnya dinanti2kan, bukan sebaliknya. Sebab mesti ada yang terasa berat dengan Ramadhan, yelah sebab tak boleh makan dan minum disiang hari, kena tinggal unbeneficial things yang selalu buat, tak boleh itu, tak boleh ini. Kadang2 rasa tension jugak sebab itu dah jadi kebiasaan kan. Tapi percayalah, andai kita mendalami erti sebenar bulan rahmat ini, kita pasti tidak akan meninggalkan ibadah walaupun sesaat. Sebab kenikmatan pahala yang kita bakal dapat adalah sesuatu yang tak tergambar dengan kata. Dan mereka yang menunaikan ibadah ini dengan sesungguh hati dengan penyesalan atas segala dosa2 yang dilakukan, insyaallah Allah pasti akan ampunkan dosa2nya yang lalu. Bayangkan betapa besarnya nikmat dan kurniaanNya kepada kita. Cuma kita perlu melihatnya dengan mata hati, bukan dengan mata kasar. Renungkan sekali lagi segala2 nikmat yang terbentang di depan mata, andai ia dihitung dengan tinta seluruh lautan di muka bumi ini, nescaya tidak akan habis senarai nikmat2 yang dikurniakan itu.

Tanyalah diri sendiri… apakah azam kita menjelang puasa yang bakal menjelma ini? Menunaikan solat terawikh sepanjang bulan Ramadhan tanpa henti? Sentiasa berwirid dan beriktikaf di masjid? membayar zakat tepat pada waktunya? Bersedekah kepada mereka yang memerlukan? Atau meninggalkan dosa pandangan mata, telinga, mulut, dan juga kaki dan tangan? Atau sebaliknya? Tepuk dada tanya selera. Sesungguhnya hanya kita yang mampu mengubah diri kita sendiri. 

Jadi, pergunakan nikmat bulan Ramadhan yang dianugerahkan itu kepada kita. Waktu inilah masa yang tepat untuk kita membuktikan kehambaan kita padaNya. Kerana kita tidak pasti mungkinkah wujud Ramadhan seterusnya, mungkin kita berpeluang menyambutnya atau terlebih dahulu dijemput untuk menghadapNya.



Waktu ini juga adalah waktu yang sesuai untuk meminta doa kepadaNya agar segera dikabulkan. Dia adalah zat yang maha penyayang dan doa kita pasti dimakbulkan. Kerana bila kita dekat padaNya, Dia akan makin dekat pada kita. Selangkah kita menghampirinya, seribu langkah dia menuju kearah kita. Maha suci ALLAH…











Thursday, 28 July 2011

hidup ini tidak akan bererti seandainya....

currently written by faie mohamad at Thursday, July 28, 2011
Reactions: 
0 criticisms
Hidup ini tidak akan bahagia seandainya…


Sentiasa mengharap orang lain membuat keputusan biarpun ia melibatkan masa depanmu. Bagi kamu lebih selamat menyerahkan keputusan itu kepada orang lain dan andai ia tidak seperti yang diidamkan, kamu boleh menyalahkan orang lain atas semua itu.

Kamu terlalu takut membuang barang2 lama yang walaupun ia sebenarnya tidak lagi bernilai untuk kamu. Dalam fikiran kamu ia mungkin berguna di kemudian hari walaupun tidak berguna untuk hari ini. Akhirnya kamu sentiasa berada di takuk lama dan tidak mampu untuk berubah kearah lebih baik.

Takut untuk membuat sebarang kelainan. Setiap apa yang kamu pakai dan buat adalah sama setiap hari. Kamu takut dengan kelainan itu membuatkan kamu kelihatan aneh. Tidak salah kamu menukar imej dan mencipta kelainan tersendiri. Siapa tahu kamu mungkin lebih baik dari sebelumnya
.
Tidak pernah cuba menerima kekurangan diri dan orang lain dan merasakan hanya kamu yang betul. Akibatnya pantang silap sedikit kamu mula melenting dan terus menganggap dia musuh kamu.

Terlalu takut untuk menyuarakan pendapat dan pandangan apa yng kamu rasa. Walaupun kamu yakin ia tepat, namun kamu takut sekali pandangan kamu itu mengundang penolakan dan ketawa dari orang lain.
Tidak menghargai orang yang menyayangi kamu bahkan kamu mengharap orang yang selalu membawa kedukaan pada diri kamu.

Memilih jalan hidup yang salah misalnya merompak, mencuri, menjadi hamba dadah dll. Biarpun kamu puas tetapi pada akhirnya pasti akan mengundang penyesalan yang tak sudah-sudah.

Tidak menghormati orang tua dan menghargai pengorbanannya. Tanpa mereka kamu tidak akan bererti apa-apa. Setiap saat kamu terlewat waktu menghabiskan masa dengan mereka sesaat juga kamu dirundung kerugian.

Hidup bersendirian tanpa ditemani oleh mereka yang tersayang. Mungkin kamu ego dengan mengatakan kamu mampu hidup tanpa mereka namun hakikatnya percayalah kamu perlukan seseorang yang boleh berkongsi susah dan senang.

Dan yang paling penting, hidup ini tidak akan bererti andai kamu mengabaikan tanggungjawab sebagai hambaNya dimuka bumi ini. Amanah sebagai khalifah didunia ini harus digalas sebaik-baiknya.

9 fantasi tentang CINTA yang perlu kamu ketahui

currently written by faie mohamad at Thursday, July 28, 2011
Reactions: 
0 criticisms

Andai sudah jelas dia bukan lelaki yang terbaik buat kamu, mengapa masih lagi mengharapkan untuk bersamanya. Jika kini terbukti segala pengkhianatan dan pembohongan demi pembohongan yang ditutup dan akhirnya terbongkar jua, mengapa masih lagi menaruh harapan yang tidak pasti? Dalam apa jua situasi, fikirkan tentang diri kamu. Cuba keluar dari kemelut penderitaan ini. Kebahagiaan itu terletak pada diri kamu. Sampai bila kamu mahu terus menjeruk rasa dan terus memujuk diri sendiri untuk menerimanya kembali? Percayalah andai dia terbaik buatmu, dia pasti tidak akan menyakitimu dengan semua pengkhianatan yang dia lakukan. Oleh itu, hentikan semua ilusi yang membelenggu dirimu dan berpeganglah pada satu prinsip yang pastinya akan membuatkan kamu lebih bahagia….


Ilusi pertama
‘’seumur hidupku, belum pernah lagi ada lelaki lain yang menyayangiku sebaik dia’’
Lelaki adalah golongan yang bijak bermain kata dan dianugerahkan dengan kepandaian memujuk. Dia pasti melakukan semua itu secara rahsia dan sulit tanpa kamu sendiri tidak menyedarinya sehinggalah segala2nya terbongkar. Jadi kamu harus katakan pada diri kamu bahawa apa jua kebaikan yang dilakukan olehnya adalah untuk kepentingannya, bukan untuk kamu.
Pegang pada prinsip : ‘’aku layak untuk disayangi. Pasti ada lelaki lain yang mampu menyayangiku lebih dari dia menyayangiku!’’

Ilusi kedua
‘’si dia pasti berubah menjadi lebih baik’’
Jangan pernah bermimpi untuk melihatnya berubah menjadi baik apatah lagi dia memang terkenal dengan sikap playboynya dan suka mempermainkan perasaan wanita. Kata2 bahawa dengan kehadiran kamu mampu membuatkan dia berubah adalah satu dusta semata2.
Pegang pada prinsip : ‘’ aku tidak akan menunggu sampai dia berubah. Waktu ku sangat berharga untuk dihabiskan masa hanya dengan menunggunya’’

Ilusi ketiga
‘’aku masih bahagia sekarang’’
Dia masih baik mungkin untuk hari ini. Esok lusa belum dijamin lagi. Bagi kamu selagi dia tidak mencederakan kamu, kamu masih mampu bertahan. Tapi ingat dia pasti akan menyeksa mental kamu dan tidak berkemungkinan dia pasti memukulmu andai keperluannya tidak dipenuhi.
Pegang pada prinsip : ‘’suatu saat nanti dia pasti akan menyakiti aku sebagaimana dia pernah menyakiti orang lain’’

Ilusi keempat
‘’di masa akan datang aku mungkin tidak lagi menemui lelaki sesempurna dia’’
Kamu rasa pakej yang ada pada dirinya cukup lengkap. Dia mempunyai segala2nya, duit, kereta dan rumah yang mewah. Walaupun dia kerap melukakan hatimu tetapi kamu masih lagi bertahan kerana kamu tidak mahu kehilangan apa yang dimilikinya. Apa yang kamu buat adalah terus bersabar. Kamu tidak seharusnya terlalu merendah diri. Kamu sudah cukup sempurna untuk memiliki mereka yang sempurna.
Pegang pada prinsip : ‘’aku yakin boleh mendapatkan lelaki yang lebih baik dari dia’’

Ilusi kelima
‘’semua orang harus diberi peluang kedua’’
Benar sekali. Tapi kamu harus fikirkan tentang diri kamu juga. Mengapa hanya kamu yang berkorban dan menjerat diri. Kamu boleh memberi peluang kedua dengan berkawan dan membantunya menyelesaikan masalahnya tetapi bukan lagi menjalinkan hubungan istimewa dengannya.
Pegang pada prinsip : ‘’dia boleh mendapat peluang kedua tetapi bukan dengan aku’’

Ilusi keenam
‘’semua orang mempunyai kekurangan, begitu juga dengan dia’’
Kalimat inilah yang sering memerangkap kamu dalam sebuah perhubungan. Tidak perlu menerima kekurangan andai terang2 ia merugikan kamu. Jika ianya hanya satu kekurangan kecil seperti tidak suka bangun pagi atau suka tidur boleh dimaafkan tetapi bagaimana jika dia adalah kaki perempuan atau kaki botol? Pokok pangkalnya jangan menyusahkan diri kamu sendiri.
Pegang pada prinsip : ‘’kalau kekurangan hanya membuatkan aku bertambah sakit, lebih baik berpisah sahaja’’

Ilusi ketujuh
‘’sekiranya dia bersama aku, pastinya dia tidak akan jahat seperti dulu’’
Memang bagus andai kamu disayangi dan dia mampu mengikut apa jua yang kamu perkatakan. Namun jangan terlalu yakin. Bukan senang untuk menjinakkan seekor singa ganas di kandang. Jika dia memang jenis liar, untuk mengubahnya bukan suatu perkara yang mudah. Kamu mungkin akan terus-terusan berkorban dan hasilnya akan sentiasa mengecewakan.
Pegang pada prinsip : ‘’andai dia boleh menyakiti orang lain, kenapa tidak dengan aku? Sudah pasti dia akan melakukan hal yang sama padaku’’

Ilusi kelapan

‘’kami telah berkongsi banyak hal bersama2, sayang andai hubungan ini berakhir begitu sahaja’’
Anggap sahaja apa jua pengorbanan yang kamu berikan padanya adalah hadiah untuk dia. Hadiah seharusnya diberi dengan ikhlas. Jangan takut untuk putuskan hubungan kerana kerugian kamu bakal bertambah andai kamu terus pertahankan hubungan itu.
Pegang pada prinsip : ‘’pengorbanan aku padanya cukuplah sampai disini sahaja’’

Ilusi kesembilan

‘’aku terlalu menyayanginya. Tidak ada orang yang dapat menggantikan tempatnya andai kami berpisah’’
Ini adalah satu alasan lapuk yang sering kita dengar. Cuba berkenalan dengan lelaki lain dan bukakan pintu hatimu seluas2nya. Di dunia ini terlalu banyak pilihan yang ada didepan matamu. Jangan hanya bergantung pada seorang sahaja. Dunia ini terlalu luas untuk kamu terokai.
Pegang pada prinsip : ‘’aku masih muda. Masih banyak lagi kesempatan untuk aku berkenalan dengan orang lebih menghargai aku berbanding dia’’

Katakan pada diri sendiri, Allah pasti akan mengatur seseorang yang lebih baik. Walau dia pernah mengecewakan kita dulu, jika pada hari ini kita berjaya bangkit kembali, berterima kasihlah kepada dia. Allah datangkan dia sebagai ujian kepada kita agar kita dapat menilai diri dan mengerti hakikat hidup yang sentiasa diuji.  Kita sememangnya layak diuji dan jangan dipertikaikan lagi… dcpb~

p/s: sekadar satu perkongsian. Entri ni tiada kena mengena dengan yang hidup atau yang sudah berada di alam kubur.

Sunday, 24 July 2011

jika kita dibenci...

currently written by faie mohamad at Sunday, July 24, 2011
Reactions: 
1 criticisms


assalamualaikum =)
 
Dalam hidup ini terkadang kita terlalu mengagungkan insan yang kita anggap sebagai kawan di hadapan, walhal dialah musuh dalam diam. Dan adakalanya kita membenci orang yang kita anggap sebagai musuh padahal dialah yang bakal menyumbang bakti kepada kita kelak. Seringkali juga kita tersilap tafsir akan keperibadian seseorang individu yang sebelum ini menjadi buah mulut orang tanpa kita sempat menyelami isi hatinya sebenar. Tanpa sedar, kita terus menghukum dan mencercanya tanpa satu alasan munasabah. Melontarkan hujah bicara memang mudah, tapi buat mereka yang ditujukan itu, adalah sesuatu yang pahit untuk ditelan dan diungkapkan.


Begitu juga dalam muamalat sesama manusia sehari-hari. Ironinya kekurangan dan ketidaksukaan kita akan sesuatu benda seakan menjadi isu. Saban hari bila berhadapan dengan mereka yang mempunyai pelbagai sifat dan karakter yang kadang kala menguji kesabaran dan ketahanan jiwa, kita mungkin terlepas cakap atau tersalah bicara dimana tanpa disedari ia telah menghiris hati dan membuatkan mereka menyimpan dendam pada kita. Dek kerana kesilapan kecil, kita menjadi mangsa di atas mulut dan perlakuan sendiri. Walaupun berjuta doa dan jasa dihulurkan, namun atas satu kesilapan yang dibuat, kita dibenci dan dibuang jauh2 dari hidup mereka. Itu adalah lumrah, kerana orang akan lebih mengenang keburukan kita berbanding kelebihan yang kita hulurkan kepada mereka. Seribu kebaikan yang disemai, hanya dengan satu keburukan yang terserlah, sudah cukup membuatkan kita dikecam.

Adakalanya hati kita berdetik, apakah usaha dan budi yang kita hulurkan ini hanya satu sia2?

Dan terbit satu justifikasi, adilkah begitu?

Solusinya, anggaplah bahawa itu semua adalah kekurangan dan kekhilafan dari diri sendiri. Kita tidak mampu menutup mulut2 jahat yang selalu melukai hati, tapi kita mampu untuk berbicara dengan diri sendiri. Ini adalah satu ujian. Ujian dari Allah untuk hambaNya. Untuk menilai sejauh mana kita mampu merentasi ujian itu dengan jayanya. Kita tidak akan mati dengan umpat keji orang lain, dan kita juga tidak akan selama-lamanya hidup dengan pujian dan penghargaan mereka.

Walaupun ada ketika yang sangat kritikal untuk kita bertahan dan katakan… tidak ada keadilan yang mutlak didunia ini. Keyakinan terhadap hari akhirat akan menyebabkan kita kuat menghadapi tipuan dunia. Keimanan kepada Tuhan akan menimbulkan rasa sabar menghadapi kerenah insan.

Rasionalnya ini semua mampu mentarbiyahkan diri kita sendiri. Berhati-hati di masa hadapan yang kita sendiri tidak tahu bagaimana perjalanan hidup kita. Samada lurus atau berliku2. Kita mampu mengubahnya kerana kita diberi akal yang tidak ternilai untuk mencari jalan pulang, kembali kepada nilai diri kita yang sebenar. Walaupun takdir sentiasa mengatasi segala tadbir, tetapi itulah didikan Allah yang kekadang 
tersembunyi dari pengamatan fikiran biasa. Sentiasalah bersangka baik denganNya.

Contohilah rasul junjungan kita, tujahan batu2 dan lemparan najis oleh kaum musyrikin dibalas dengan kalungan doa dan untaian budi.

Memaafkan orang lain bererti memaafkan diri sendiri. Hidup ini terlalu singkat untuk membenci mereka yang melukaimu. Pujuklah hatimu tatkala melihat musuh-musuhmu bahagia diatas kedukaanmu. Biarlah kebahagiaan itu didapati melalui keredhaanNya, bukan melalui tangisan penderitaan insan lain. Kerana itu yakinlah bahawa Allah adalah penyusun takdir yang terbaik. Dia tidak akan sekali2 menzalimi hambaNya yang selalu dekat padaNya.

Jangan berhenti untuk terus memberi walaupun diri terus dicerca. Bukankah tangan yang memberi itu lebih baik dari tangan yang menerima?

Sunday, 17 July 2011

kebencian itu mampu menjadi kesayangan

currently written by faie mohamad at Sunday, July 17, 2011
Reactions: 
0 criticisms
Assalamualaikum =)


Untuk entri kali ini aku mahu berbicara tentang perkara yang aku anti atau tidak suka lakukan. Ni bukan entri kosong, ada sesuatu yang tersirat yang cuba untuk aku sampaikan. Sebagai muhasabah untuk aku sendiri.


Benda yang aku tak berapa suka:


Tak minat chatting kat FB@ym@skype, kecuali dengan orang tertentu je. Sebab tu kat FB aku selalu wat chat offline, ym bukak setaun sekali, tu pun amik syarat je. Akaun skype tu saje2 aku buat, pastu aku delete, then buat balik. Pastu sampai sekarang pun tak bukak. Hahaha. 

Aku bukan peminat artis atau drama Korea. Juga bukan peminat cerita dari Jepun, Taiwan, Hong Kong dan sewaktu dengannya. Layan Hindustan lagi best 


Tak suka bola dan bukan peminat team bola sepak tanah air. Setakat tahu perkembangan gitu2 je. Heee


Juga tak minat sangat ngn Raja Lawak/Maharaja Lawak. Tak kena ngn jiwa kot. Aku rasa Mr. Bean lagi kelakar. Haha


Bukan penggemar sebarang jenis kek, terutama sekali perisa vanilla. Setiap kali makan aku terus rasa mual. Tak tahu kenapa.


Tak suka beli gadjet mahal2. Yang sederhana cukuplah. Yang penting boleh digunapakai (cakap je la yang ko tu kedekut >.<). 



Tak gemar minum susu. Dulu susu memang fevret aku tapi ada satu tahun tu, akhir tahun 2009 tak silap, aku diserang demam panas yang teruk sampai tak leh bangun. Kawan aku terus bagi aku susu nak bagi baik sikit. Lepas minum aku terus muntah2. Sampai sekarang kalau aku tengok kotak susu pun dah rasa lain macam. 


Tak suka keadaan bersepah dan tak kemas. Sebab tu kalu kat kampung selalunya aku jadi rika sumanto jap kat ank sedara aku sampai diorg kemas balik barang yang diorang sepahkan. Haha kejam sungguh. 


Tak suka perjalanan jauh. Biasanya time aku balik kampung dan pergi kampus balik. Perjalanan yg memakan masa berjam2 lamanya memang buat aku pening dan loya, plus aku ni jenis susah nak tidur kalu duk dlm keta atau bas.


Lemah bab2 nombor. Sebab tu aku tak pernah hafal nombor telefon orang. Even nombor telefon aku sendiri pun kadang2 aku lupa. Terfikir jugak, kalau suatu hari nanti handphone aku hilang, habisla.




Banyak lagi perkara yang aku tak suka, tapi semua tu aku anggap sebagai kekurangan dari aku sendiri. Sebab aku hanya seorang insan biasa yang kadang2 terlalu mendambakan kesempurnaan dari sesuatu walaupun tiada sesuatu pun dalam dunia ni yang sempurna, melainkan Allah semata2.


Tujuan aku senaraikan semua tu adalah untuk peringatan kepada aku jugak. Kerana kadangkala kita sebagai manusia selalu merasakan bahawa yang yang dibenci itu wajar dibuang jauh-jauh dan yang disayangi itu dijaga sebaik mungkin. Namun siapa tahu yang buruk itulah mungkin bernilai, dan yang cantik yang selalu diagung2 kan itulah sampah.


Kita bukan malaikat yang selalu pasrah dan menurut perintah. Kita hanya manusia biasa yang tak lekang dari kekurangan diri dan kekhilafan sendiri. Apa yang kita lihat negatif itu mungkin dipandang positif oleh insan lain. Dan apa yang kita lihat positif itu mungkin mendatangkan bahana kepada orang lain. Kita hanya manusia yang kadangkala tidak mampu melihat sesuatu sudut itu secara realistik kerana dikaburi oleh kilauan kaca yang tiada nilai. Kita tidak mampu menyelongkar apa yang terselindung disebalik semua itu kerana beranggapan semua itu hanyalah perkara yang tidak wajar disimpan dan dilakukan.


Ketidaksukaan dan kurang minat terhadap sesuatu adalah satu lumrah. Kita memang tidak mampu menyayangi semua benda dan hakikatnya bukan semua perkara buruk itu kita benci dan ini memang tidak dinafikan.


Kita, sebagai khalifah yang ditugaskan untuk memakmurkan bumi ini dengan cintaNya memang dibekalkan dengan bermacam jenis karakter dan sifat, kelebihan dan kekurangan, rasa suka dan benci, kerana jika semuanya sama, hidup ini hanya ibarat sebagai kanvas putih, tiada warna yang mampu mewarnawarnikan keunikanmasing2. Langsung tidak menarik dan begitu membosankan.


Oleh itu, belajarlah untuk menerima kekurangan dan keburukan masing2. Kerana kita sebagai manusia memang dilahirkan sebagai penuh dengan kekurangan diri.


Tapi ketidaksempurnaan itu mampu menjadi sesuatu yang indah bila kita bertemu dengan mereka yang mampu membuatkan kita rasa sempurna. Walaupun kita tidak merasakan kita lengkap sepenuhnya, kita mampu menjadi hati yang paling indah dengan kasih sayang yang kita berikan kepada mereka tanpa sebarang syarat.


Percayalah, kita tidak akan mampu memuaskan hati semua orang dek kekurangan kita, tapi kita mampu membuatkan mereka tersenyum sepanjang hari dengan kelebihan kita.


Dan berusahalah untuk mencintai kekurangan yang ada pada orang2 yang kita kasihi kerana disitulah terletaknya sebuah cinta tulus dan sejati.







Sekadar satu renungan. Untuk diri sendiri jugak.^^

Thursday, 30 June 2011

semester 3

currently written by faie mohamad at Thursday, June 30, 2011
Reactions: 
1 criticisms

Assalamualaikum =)



Alhamdulillah selepas hampir tujuh minggu, akhirnya semester 3 atau short sem nih telah sampai ke penghujungnya. Rasanya baru je aku balik kampung masa cuti sem 2 ari tuh dan habiskan saki baki cuti ngn mak dan dua org anak sedara kt umah aku tuh. Masa berlalu sangat pantas dan dalam tempoh short sem ni terlalu banyak suka duka yang aku lalui dan kadangkala membuatkan aku hampir rebah dan longlai, namun atas sokongan kawan2, aku kembali bangkit mencari siapa diri aku yang sebenar. Terima kasih korang atas nasihat dan sokongan yang korang berikan untuk hamba Allah ni. Withour your efforts, I’m nothing..(‘’,)



Dan dalam tempoh tujuh minggu ni, aku seolah2 bangkit dari lenaku yang panjang. Aku menyedari banyak perkara yang sebelum ni aku kabur (bukan buta ye) untuk menilai sesuatu. Betul la bila datang ujian kepada kita barulah kita sedar siapa diri kita sebenarnya. Dan dalam jangkamasa singkat ini juga aku memperolehi titik2 semangat baru, semangat yang sebelum ini aku tercari2 dalam meniti liku2 hidup aku sendiri. Kalau sebelum ini aku rasa tidak mampu, nah sekarang aku dah berjaya buktikan aku boleh! Aku mampu mengatasi segala halangan yang sendiri tidak yakin aku dapat tempuhi semua tu. Tapi nilah yang dikatakan kuasa Allah.. Alhamdulillah..



Berbalik pulak kepada short sem nih, sebelum ni memang aku plan tak nak ambik. Bukan apa, aku dapat add satu subjek je, subjek testing & assessment of edu masa prereg ari tu. Masa tu aku fikir, bukan setakat duit je yang banyak melayang, tapi masa yang aku nak luangkan bersama mak aku kat kampung ni pun takde. But after thinking cook cook (hahaha), akhirnya aku decide, Insyaallah, ini adalah sebuah keputusan yang tepat lagi betul. Lagipun duk lama2 kat kampung ni bosan gak. Dahla cuti sampai bulan 9. Lagipun manela tahu kot masa short sem ni dapat keje ke mcm short sem taun lepas tu, boleh tampung perbelanjaan diri sedikit sebanyak. Then, syukur.. Betullah bila kita sentiasa kuat pergantungan dgn Allah, Dia pasti akan permudahkan segala urusan kita. Tempoh short sem ni aku dapat keje (spt yang diceritakan dlm entry lepas) dan pengalaman yang aku dapat dari situ adalah something yang sangat tidak ternilai. Siapa sangka aku berjaya merentasi semua tu secara on the spot tanpa dirancang.


Waktu ni jugak aku belajar bagaimana untuk menyayangi, menghargai, mengasihi mereka2 disekeliling aku. Rupanya terlalu banyak hikmah Allah yang aku dapat daripada peristiwa2 sebelumnya yang mana membuatkan aku semakin tabah dan cekal. Setiap perkara yang berlaku pada aku sekarang ini sungguh bermakna dan tidak ternilai sekali untuk diungkapkan dgn kata2. Biarlah semua ini menjadi rahsia Allah, antara aku dan Dia yang Maha Penyayang. Sesunguhnya Hamba ini naïf untuk mengerti dan menginterpretasi semua ujian2 yang Kau berikan.


p/s: my mum pergi kulim ari ni. Time aku balik dia pulak pegi sana.. nasib baek ade budak jepun kat umah tu^^

 

She's Farihah Mohamad Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea