Sunday, 31 July 2011

Ramadhan datang lagi!

currently written by faie mohamad at Sunday, July 31, 2011
Reactions: 
0 criticisms
Assalamualaikum.  Alhamdulillah segala puji dirafa’kan kepadaNya kerana akhirnya Dia memberi kita peluang nikmat beribadah yang tak terhingga di bulanNya yang mulia, disamping cuba mengkoreksi diri akan dosa2 lampau yang dilakukan. Kita sebagai manusia tidak akan suci dari dosa dan noda, kerana manusia pasti akan membuat khilaf walaupun sedikit. Tapi itu bukan penghalang kepada kita sebagai hamba Allah untuk lebih dekat padaNya terutama dalam bulan ini kerana walaupun sebesar mana dosa kita kepada DIA, rahmatNya mampu mengatasi segala. 

Sesungguhnya bulan Ramadhan adalah bulan anugerah yang dikurniakan kepada kita untuk lebih dekat padaNya. Sebelum Ramadhan menyusul, terlebih dahulu bulan Rejab dan Sya’ban hadir menjelma, memberi kita peluang supaya mensucikan diri sebelum tibanya saat Ramadhan. Ia juga sebagai peringatan kepada manusia agar bersiap sedia menghadapi kehadiran bulan mulia dalam sejarah Islam ini, kerana dibulan ini jugalah adanya malam yang nyata lebih baik dari seribu bulan. Malam lailatulqadar.

 Jika ditelusuri zaman Rasul Allah kita, para sahabat sebaik sahaja melalui fasa bulan Rejab, mereka terus menyucikan pandangan mata mereka, kaki mereka, tangan mereka, serta lidah mereka agar tidak tersasar jauh dari landasan yang sebenar. Dan sebaik sahaja bulan Sya’ban hadir, mereka terus melakukan penyucian jiwa pula, bermuhasabah diri sebagai persediaan Ramadhan. Dan bila Ramadhan tiba, mereka terus beribadah tanpa henti, bermunajat kepada ALLAH seolah2 hari itu hari terakhir mereka bernafas dibumi ini dan diriwayatkan ada sahabat yang mampu khatam al-quran 60 kali sepanjang Ramadhan. Subhanallah, sedangkan kita untuk khatam sekali pun terasa berat. Tapi inilah perbandingan yang dibuat dari segi kekuatan jiwa antara umat dulu dan kini. Umat di zaman Nabi kita tidak terpegun akan keindahan dunia dan mensasarkan akhirat sebagai matlamat utama mereka. Sedangkan umat kini lebih mengejar dunia yang diibaratkan sebagai satu persinggahan oleh musafir untuk meneruskan perjalanan yang lebih hebat dan mencabar.







Bukan nak berceloteh panjang, dan bukan nak skema sangat (hehehehe), apa yang aku nak cakap kat sini bulan Ramadhan adalah bulan yang sepatutnya dinanti2kan, bukan sebaliknya. Sebab mesti ada yang terasa berat dengan Ramadhan, yelah sebab tak boleh makan dan minum disiang hari, kena tinggal unbeneficial things yang selalu buat, tak boleh itu, tak boleh ini. Kadang2 rasa tension jugak sebab itu dah jadi kebiasaan kan. Tapi percayalah, andai kita mendalami erti sebenar bulan rahmat ini, kita pasti tidak akan meninggalkan ibadah walaupun sesaat. Sebab kenikmatan pahala yang kita bakal dapat adalah sesuatu yang tak tergambar dengan kata. Dan mereka yang menunaikan ibadah ini dengan sesungguh hati dengan penyesalan atas segala dosa2 yang dilakukan, insyaallah Allah pasti akan ampunkan dosa2nya yang lalu. Bayangkan betapa besarnya nikmat dan kurniaanNya kepada kita. Cuma kita perlu melihatnya dengan mata hati, bukan dengan mata kasar. Renungkan sekali lagi segala2 nikmat yang terbentang di depan mata, andai ia dihitung dengan tinta seluruh lautan di muka bumi ini, nescaya tidak akan habis senarai nikmat2 yang dikurniakan itu.

Tanyalah diri sendiri… apakah azam kita menjelang puasa yang bakal menjelma ini? Menunaikan solat terawikh sepanjang bulan Ramadhan tanpa henti? Sentiasa berwirid dan beriktikaf di masjid? membayar zakat tepat pada waktunya? Bersedekah kepada mereka yang memerlukan? Atau meninggalkan dosa pandangan mata, telinga, mulut, dan juga kaki dan tangan? Atau sebaliknya? Tepuk dada tanya selera. Sesungguhnya hanya kita yang mampu mengubah diri kita sendiri. 

Jadi, pergunakan nikmat bulan Ramadhan yang dianugerahkan itu kepada kita. Waktu inilah masa yang tepat untuk kita membuktikan kehambaan kita padaNya. Kerana kita tidak pasti mungkinkah wujud Ramadhan seterusnya, mungkin kita berpeluang menyambutnya atau terlebih dahulu dijemput untuk menghadapNya.



Waktu ini juga adalah waktu yang sesuai untuk meminta doa kepadaNya agar segera dikabulkan. Dia adalah zat yang maha penyayang dan doa kita pasti dimakbulkan. Kerana bila kita dekat padaNya, Dia akan makin dekat pada kita. Selangkah kita menghampirinya, seribu langkah dia menuju kearah kita. Maha suci ALLAH…











Thursday, 28 July 2011

hidup ini tidak akan bererti seandainya....

currently written by faie mohamad at Thursday, July 28, 2011
Reactions: 
0 criticisms
Hidup ini tidak akan bahagia seandainya…


Sentiasa mengharap orang lain membuat keputusan biarpun ia melibatkan masa depanmu. Bagi kamu lebih selamat menyerahkan keputusan itu kepada orang lain dan andai ia tidak seperti yang diidamkan, kamu boleh menyalahkan orang lain atas semua itu.

Kamu terlalu takut membuang barang2 lama yang walaupun ia sebenarnya tidak lagi bernilai untuk kamu. Dalam fikiran kamu ia mungkin berguna di kemudian hari walaupun tidak berguna untuk hari ini. Akhirnya kamu sentiasa berada di takuk lama dan tidak mampu untuk berubah kearah lebih baik.

Takut untuk membuat sebarang kelainan. Setiap apa yang kamu pakai dan buat adalah sama setiap hari. Kamu takut dengan kelainan itu membuatkan kamu kelihatan aneh. Tidak salah kamu menukar imej dan mencipta kelainan tersendiri. Siapa tahu kamu mungkin lebih baik dari sebelumnya
.
Tidak pernah cuba menerima kekurangan diri dan orang lain dan merasakan hanya kamu yang betul. Akibatnya pantang silap sedikit kamu mula melenting dan terus menganggap dia musuh kamu.

Terlalu takut untuk menyuarakan pendapat dan pandangan apa yng kamu rasa. Walaupun kamu yakin ia tepat, namun kamu takut sekali pandangan kamu itu mengundang penolakan dan ketawa dari orang lain.
Tidak menghargai orang yang menyayangi kamu bahkan kamu mengharap orang yang selalu membawa kedukaan pada diri kamu.

Memilih jalan hidup yang salah misalnya merompak, mencuri, menjadi hamba dadah dll. Biarpun kamu puas tetapi pada akhirnya pasti akan mengundang penyesalan yang tak sudah-sudah.

Tidak menghormati orang tua dan menghargai pengorbanannya. Tanpa mereka kamu tidak akan bererti apa-apa. Setiap saat kamu terlewat waktu menghabiskan masa dengan mereka sesaat juga kamu dirundung kerugian.

Hidup bersendirian tanpa ditemani oleh mereka yang tersayang. Mungkin kamu ego dengan mengatakan kamu mampu hidup tanpa mereka namun hakikatnya percayalah kamu perlukan seseorang yang boleh berkongsi susah dan senang.

Dan yang paling penting, hidup ini tidak akan bererti andai kamu mengabaikan tanggungjawab sebagai hambaNya dimuka bumi ini. Amanah sebagai khalifah didunia ini harus digalas sebaik-baiknya.

9 fantasi tentang CINTA yang perlu kamu ketahui

currently written by faie mohamad at Thursday, July 28, 2011
Reactions: 
0 criticisms

Andai sudah jelas dia bukan lelaki yang terbaik buat kamu, mengapa masih lagi mengharapkan untuk bersamanya. Jika kini terbukti segala pengkhianatan dan pembohongan demi pembohongan yang ditutup dan akhirnya terbongkar jua, mengapa masih lagi menaruh harapan yang tidak pasti? Dalam apa jua situasi, fikirkan tentang diri kamu. Cuba keluar dari kemelut penderitaan ini. Kebahagiaan itu terletak pada diri kamu. Sampai bila kamu mahu terus menjeruk rasa dan terus memujuk diri sendiri untuk menerimanya kembali? Percayalah andai dia terbaik buatmu, dia pasti tidak akan menyakitimu dengan semua pengkhianatan yang dia lakukan. Oleh itu, hentikan semua ilusi yang membelenggu dirimu dan berpeganglah pada satu prinsip yang pastinya akan membuatkan kamu lebih bahagia….


Ilusi pertama
‘’seumur hidupku, belum pernah lagi ada lelaki lain yang menyayangiku sebaik dia’’
Lelaki adalah golongan yang bijak bermain kata dan dianugerahkan dengan kepandaian memujuk. Dia pasti melakukan semua itu secara rahsia dan sulit tanpa kamu sendiri tidak menyedarinya sehinggalah segala2nya terbongkar. Jadi kamu harus katakan pada diri kamu bahawa apa jua kebaikan yang dilakukan olehnya adalah untuk kepentingannya, bukan untuk kamu.
Pegang pada prinsip : ‘’aku layak untuk disayangi. Pasti ada lelaki lain yang mampu menyayangiku lebih dari dia menyayangiku!’’

Ilusi kedua
‘’si dia pasti berubah menjadi lebih baik’’
Jangan pernah bermimpi untuk melihatnya berubah menjadi baik apatah lagi dia memang terkenal dengan sikap playboynya dan suka mempermainkan perasaan wanita. Kata2 bahawa dengan kehadiran kamu mampu membuatkan dia berubah adalah satu dusta semata2.
Pegang pada prinsip : ‘’ aku tidak akan menunggu sampai dia berubah. Waktu ku sangat berharga untuk dihabiskan masa hanya dengan menunggunya’’

Ilusi ketiga
‘’aku masih bahagia sekarang’’
Dia masih baik mungkin untuk hari ini. Esok lusa belum dijamin lagi. Bagi kamu selagi dia tidak mencederakan kamu, kamu masih mampu bertahan. Tapi ingat dia pasti akan menyeksa mental kamu dan tidak berkemungkinan dia pasti memukulmu andai keperluannya tidak dipenuhi.
Pegang pada prinsip : ‘’suatu saat nanti dia pasti akan menyakiti aku sebagaimana dia pernah menyakiti orang lain’’

Ilusi keempat
‘’di masa akan datang aku mungkin tidak lagi menemui lelaki sesempurna dia’’
Kamu rasa pakej yang ada pada dirinya cukup lengkap. Dia mempunyai segala2nya, duit, kereta dan rumah yang mewah. Walaupun dia kerap melukakan hatimu tetapi kamu masih lagi bertahan kerana kamu tidak mahu kehilangan apa yang dimilikinya. Apa yang kamu buat adalah terus bersabar. Kamu tidak seharusnya terlalu merendah diri. Kamu sudah cukup sempurna untuk memiliki mereka yang sempurna.
Pegang pada prinsip : ‘’aku yakin boleh mendapatkan lelaki yang lebih baik dari dia’’

Ilusi kelima
‘’semua orang harus diberi peluang kedua’’
Benar sekali. Tapi kamu harus fikirkan tentang diri kamu juga. Mengapa hanya kamu yang berkorban dan menjerat diri. Kamu boleh memberi peluang kedua dengan berkawan dan membantunya menyelesaikan masalahnya tetapi bukan lagi menjalinkan hubungan istimewa dengannya.
Pegang pada prinsip : ‘’dia boleh mendapat peluang kedua tetapi bukan dengan aku’’

Ilusi keenam
‘’semua orang mempunyai kekurangan, begitu juga dengan dia’’
Kalimat inilah yang sering memerangkap kamu dalam sebuah perhubungan. Tidak perlu menerima kekurangan andai terang2 ia merugikan kamu. Jika ianya hanya satu kekurangan kecil seperti tidak suka bangun pagi atau suka tidur boleh dimaafkan tetapi bagaimana jika dia adalah kaki perempuan atau kaki botol? Pokok pangkalnya jangan menyusahkan diri kamu sendiri.
Pegang pada prinsip : ‘’kalau kekurangan hanya membuatkan aku bertambah sakit, lebih baik berpisah sahaja’’

Ilusi ketujuh
‘’sekiranya dia bersama aku, pastinya dia tidak akan jahat seperti dulu’’
Memang bagus andai kamu disayangi dan dia mampu mengikut apa jua yang kamu perkatakan. Namun jangan terlalu yakin. Bukan senang untuk menjinakkan seekor singa ganas di kandang. Jika dia memang jenis liar, untuk mengubahnya bukan suatu perkara yang mudah. Kamu mungkin akan terus-terusan berkorban dan hasilnya akan sentiasa mengecewakan.
Pegang pada prinsip : ‘’andai dia boleh menyakiti orang lain, kenapa tidak dengan aku? Sudah pasti dia akan melakukan hal yang sama padaku’’

Ilusi kelapan

‘’kami telah berkongsi banyak hal bersama2, sayang andai hubungan ini berakhir begitu sahaja’’
Anggap sahaja apa jua pengorbanan yang kamu berikan padanya adalah hadiah untuk dia. Hadiah seharusnya diberi dengan ikhlas. Jangan takut untuk putuskan hubungan kerana kerugian kamu bakal bertambah andai kamu terus pertahankan hubungan itu.
Pegang pada prinsip : ‘’pengorbanan aku padanya cukuplah sampai disini sahaja’’

Ilusi kesembilan

‘’aku terlalu menyayanginya. Tidak ada orang yang dapat menggantikan tempatnya andai kami berpisah’’
Ini adalah satu alasan lapuk yang sering kita dengar. Cuba berkenalan dengan lelaki lain dan bukakan pintu hatimu seluas2nya. Di dunia ini terlalu banyak pilihan yang ada didepan matamu. Jangan hanya bergantung pada seorang sahaja. Dunia ini terlalu luas untuk kamu terokai.
Pegang pada prinsip : ‘’aku masih muda. Masih banyak lagi kesempatan untuk aku berkenalan dengan orang lebih menghargai aku berbanding dia’’

Katakan pada diri sendiri, Allah pasti akan mengatur seseorang yang lebih baik. Walau dia pernah mengecewakan kita dulu, jika pada hari ini kita berjaya bangkit kembali, berterima kasihlah kepada dia. Allah datangkan dia sebagai ujian kepada kita agar kita dapat menilai diri dan mengerti hakikat hidup yang sentiasa diuji.  Kita sememangnya layak diuji dan jangan dipertikaikan lagi… dcpb~

p/s: sekadar satu perkongsian. Entri ni tiada kena mengena dengan yang hidup atau yang sudah berada di alam kubur.

Sunday, 24 July 2011

jika kita dibenci...

currently written by faie mohamad at Sunday, July 24, 2011
Reactions: 
1 criticisms


assalamualaikum =)
 
Dalam hidup ini terkadang kita terlalu mengagungkan insan yang kita anggap sebagai kawan di hadapan, walhal dialah musuh dalam diam. Dan adakalanya kita membenci orang yang kita anggap sebagai musuh padahal dialah yang bakal menyumbang bakti kepada kita kelak. Seringkali juga kita tersilap tafsir akan keperibadian seseorang individu yang sebelum ini menjadi buah mulut orang tanpa kita sempat menyelami isi hatinya sebenar. Tanpa sedar, kita terus menghukum dan mencercanya tanpa satu alasan munasabah. Melontarkan hujah bicara memang mudah, tapi buat mereka yang ditujukan itu, adalah sesuatu yang pahit untuk ditelan dan diungkapkan.


Begitu juga dalam muamalat sesama manusia sehari-hari. Ironinya kekurangan dan ketidaksukaan kita akan sesuatu benda seakan menjadi isu. Saban hari bila berhadapan dengan mereka yang mempunyai pelbagai sifat dan karakter yang kadang kala menguji kesabaran dan ketahanan jiwa, kita mungkin terlepas cakap atau tersalah bicara dimana tanpa disedari ia telah menghiris hati dan membuatkan mereka menyimpan dendam pada kita. Dek kerana kesilapan kecil, kita menjadi mangsa di atas mulut dan perlakuan sendiri. Walaupun berjuta doa dan jasa dihulurkan, namun atas satu kesilapan yang dibuat, kita dibenci dan dibuang jauh2 dari hidup mereka. Itu adalah lumrah, kerana orang akan lebih mengenang keburukan kita berbanding kelebihan yang kita hulurkan kepada mereka. Seribu kebaikan yang disemai, hanya dengan satu keburukan yang terserlah, sudah cukup membuatkan kita dikecam.

Adakalanya hati kita berdetik, apakah usaha dan budi yang kita hulurkan ini hanya satu sia2?

Dan terbit satu justifikasi, adilkah begitu?

Solusinya, anggaplah bahawa itu semua adalah kekurangan dan kekhilafan dari diri sendiri. Kita tidak mampu menutup mulut2 jahat yang selalu melukai hati, tapi kita mampu untuk berbicara dengan diri sendiri. Ini adalah satu ujian. Ujian dari Allah untuk hambaNya. Untuk menilai sejauh mana kita mampu merentasi ujian itu dengan jayanya. Kita tidak akan mati dengan umpat keji orang lain, dan kita juga tidak akan selama-lamanya hidup dengan pujian dan penghargaan mereka.

Walaupun ada ketika yang sangat kritikal untuk kita bertahan dan katakan… tidak ada keadilan yang mutlak didunia ini. Keyakinan terhadap hari akhirat akan menyebabkan kita kuat menghadapi tipuan dunia. Keimanan kepada Tuhan akan menimbulkan rasa sabar menghadapi kerenah insan.

Rasionalnya ini semua mampu mentarbiyahkan diri kita sendiri. Berhati-hati di masa hadapan yang kita sendiri tidak tahu bagaimana perjalanan hidup kita. Samada lurus atau berliku2. Kita mampu mengubahnya kerana kita diberi akal yang tidak ternilai untuk mencari jalan pulang, kembali kepada nilai diri kita yang sebenar. Walaupun takdir sentiasa mengatasi segala tadbir, tetapi itulah didikan Allah yang kekadang 
tersembunyi dari pengamatan fikiran biasa. Sentiasalah bersangka baik denganNya.

Contohilah rasul junjungan kita, tujahan batu2 dan lemparan najis oleh kaum musyrikin dibalas dengan kalungan doa dan untaian budi.

Memaafkan orang lain bererti memaafkan diri sendiri. Hidup ini terlalu singkat untuk membenci mereka yang melukaimu. Pujuklah hatimu tatkala melihat musuh-musuhmu bahagia diatas kedukaanmu. Biarlah kebahagiaan itu didapati melalui keredhaanNya, bukan melalui tangisan penderitaan insan lain. Kerana itu yakinlah bahawa Allah adalah penyusun takdir yang terbaik. Dia tidak akan sekali2 menzalimi hambaNya yang selalu dekat padaNya.

Jangan berhenti untuk terus memberi walaupun diri terus dicerca. Bukankah tangan yang memberi itu lebih baik dari tangan yang menerima?

Sunday, 17 July 2011

kebencian itu mampu menjadi kesayangan

currently written by faie mohamad at Sunday, July 17, 2011
Reactions: 
0 criticisms
Assalamualaikum =)


Untuk entri kali ini aku mahu berbicara tentang perkara yang aku anti atau tidak suka lakukan. Ni bukan entri kosong, ada sesuatu yang tersirat yang cuba untuk aku sampaikan. Sebagai muhasabah untuk aku sendiri.


Benda yang aku tak berapa suka:


Tak minat chatting kat FB@ym@skype, kecuali dengan orang tertentu je. Sebab tu kat FB aku selalu wat chat offline, ym bukak setaun sekali, tu pun amik syarat je. Akaun skype tu saje2 aku buat, pastu aku delete, then buat balik. Pastu sampai sekarang pun tak bukak. Hahaha. 

Aku bukan peminat artis atau drama Korea. Juga bukan peminat cerita dari Jepun, Taiwan, Hong Kong dan sewaktu dengannya. Layan Hindustan lagi best 


Tak suka bola dan bukan peminat team bola sepak tanah air. Setakat tahu perkembangan gitu2 je. Heee


Juga tak minat sangat ngn Raja Lawak/Maharaja Lawak. Tak kena ngn jiwa kot. Aku rasa Mr. Bean lagi kelakar. Haha


Bukan penggemar sebarang jenis kek, terutama sekali perisa vanilla. Setiap kali makan aku terus rasa mual. Tak tahu kenapa.


Tak suka beli gadjet mahal2. Yang sederhana cukuplah. Yang penting boleh digunapakai (cakap je la yang ko tu kedekut >.<). 



Tak gemar minum susu. Dulu susu memang fevret aku tapi ada satu tahun tu, akhir tahun 2009 tak silap, aku diserang demam panas yang teruk sampai tak leh bangun. Kawan aku terus bagi aku susu nak bagi baik sikit. Lepas minum aku terus muntah2. Sampai sekarang kalau aku tengok kotak susu pun dah rasa lain macam. 


Tak suka keadaan bersepah dan tak kemas. Sebab tu kalu kat kampung selalunya aku jadi rika sumanto jap kat ank sedara aku sampai diorg kemas balik barang yang diorang sepahkan. Haha kejam sungguh. 


Tak suka perjalanan jauh. Biasanya time aku balik kampung dan pergi kampus balik. Perjalanan yg memakan masa berjam2 lamanya memang buat aku pening dan loya, plus aku ni jenis susah nak tidur kalu duk dlm keta atau bas.


Lemah bab2 nombor. Sebab tu aku tak pernah hafal nombor telefon orang. Even nombor telefon aku sendiri pun kadang2 aku lupa. Terfikir jugak, kalau suatu hari nanti handphone aku hilang, habisla.




Banyak lagi perkara yang aku tak suka, tapi semua tu aku anggap sebagai kekurangan dari aku sendiri. Sebab aku hanya seorang insan biasa yang kadang2 terlalu mendambakan kesempurnaan dari sesuatu walaupun tiada sesuatu pun dalam dunia ni yang sempurna, melainkan Allah semata2.


Tujuan aku senaraikan semua tu adalah untuk peringatan kepada aku jugak. Kerana kadangkala kita sebagai manusia selalu merasakan bahawa yang yang dibenci itu wajar dibuang jauh-jauh dan yang disayangi itu dijaga sebaik mungkin. Namun siapa tahu yang buruk itulah mungkin bernilai, dan yang cantik yang selalu diagung2 kan itulah sampah.


Kita bukan malaikat yang selalu pasrah dan menurut perintah. Kita hanya manusia biasa yang tak lekang dari kekurangan diri dan kekhilafan sendiri. Apa yang kita lihat negatif itu mungkin dipandang positif oleh insan lain. Dan apa yang kita lihat positif itu mungkin mendatangkan bahana kepada orang lain. Kita hanya manusia yang kadangkala tidak mampu melihat sesuatu sudut itu secara realistik kerana dikaburi oleh kilauan kaca yang tiada nilai. Kita tidak mampu menyelongkar apa yang terselindung disebalik semua itu kerana beranggapan semua itu hanyalah perkara yang tidak wajar disimpan dan dilakukan.


Ketidaksukaan dan kurang minat terhadap sesuatu adalah satu lumrah. Kita memang tidak mampu menyayangi semua benda dan hakikatnya bukan semua perkara buruk itu kita benci dan ini memang tidak dinafikan.


Kita, sebagai khalifah yang ditugaskan untuk memakmurkan bumi ini dengan cintaNya memang dibekalkan dengan bermacam jenis karakter dan sifat, kelebihan dan kekurangan, rasa suka dan benci, kerana jika semuanya sama, hidup ini hanya ibarat sebagai kanvas putih, tiada warna yang mampu mewarnawarnikan keunikanmasing2. Langsung tidak menarik dan begitu membosankan.


Oleh itu, belajarlah untuk menerima kekurangan dan keburukan masing2. Kerana kita sebagai manusia memang dilahirkan sebagai penuh dengan kekurangan diri.


Tapi ketidaksempurnaan itu mampu menjadi sesuatu yang indah bila kita bertemu dengan mereka yang mampu membuatkan kita rasa sempurna. Walaupun kita tidak merasakan kita lengkap sepenuhnya, kita mampu menjadi hati yang paling indah dengan kasih sayang yang kita berikan kepada mereka tanpa sebarang syarat.


Percayalah, kita tidak akan mampu memuaskan hati semua orang dek kekurangan kita, tapi kita mampu membuatkan mereka tersenyum sepanjang hari dengan kelebihan kita.


Dan berusahalah untuk mencintai kekurangan yang ada pada orang2 yang kita kasihi kerana disitulah terletaknya sebuah cinta tulus dan sejati.







Sekadar satu renungan. Untuk diri sendiri jugak.^^
 

She's Farihah Mohamad Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea