Wednesday, 31 October 2012

Wordless Wednesday #1 Crying Baby, Fitri my nephew

currently written by faie mohamad at Wednesday, October 31, 2012
Reactions: 
5 criticisms
















On Wednesdays all over the internet, bloggers post  photographs with no words to explain it on their blog. Hence the ‘wordless’ title. The idea is that the photos themselves says so much that they doesn’t need any description

Thursday, 18 October 2012

promise but hope

currently written by faie mohamad at Thursday, October 18, 2012
Reactions: 
5 criticisms
Assalamualaikum dan salam sejahtera...


It's not actually a promise,

but it's a hope.

I put a du'a everyday when I pray to Him,

May I find that person someday.

He may an imperfect one, 

but he will make me become perfect.

Through the day that we counter on,

I will meet him,

with the bless of our Lord.

Insyaallah...





# To get a better one, you will meet the worst first! You may get sad, but you will be happier when you found that he's not worth it!



Saturday, 13 October 2012

kasih sayang Dia

currently written by faie mohamad at Saturday, October 13, 2012
Reactions: 
1 criticisms
Kisah sekeping hati...

Suatu ketika dulu,

Gambar yang terpapar di Facebook itu jelas membuatkan jantungnya seakan berhenti berdegup. Jantungnya seakan-akan mati buat seketika. Terasa dunia ini kosong tanpa suara. Hancurnya hati ini hanya Allah sahaja yang tahu. Tidak pernah dia merasai peritnya perasaan ini sedemikian rupa. Luluh hatinya melihat kemesraan yang jelas terpampang di depan matanya. Selama ini dia hanya mendengar khabar angin tentang kemesraan si dia dengan seorang gadis. Hatinya pantas meragui namun cepat-cepat dibuang rasa was was itu. Dia tidak mahu kerana fitnah itu dia menghukum si dia atas bukti yang tidak pasti. Nah, secara tidak sengaja, hari ini Allah membuka hijab sedikit demi sedikit. Gambar yang penuh mesra di upload ke Fb milik si gadis tanpa si dia sendiri mengetahuinya.

Menangis lah air mata darah sekalipun, menyesal lah sehingga tidak keluar suara sekalipun, tetap takkan dapat mengembalikan kenangan dulu. Hatinya sudah seakan-akan hancur. Beku dalam dunia yang diciptanya sendiri. Berbulan-bulan lama menangisi kecurangan si dia yang tidak tahu menghargai. Memang selama ini dia bodoh. Sangat bodoh. Tenggelam dalam cinta tanpa ikatan yang sah. Berbangga bila hatinya dimiliki oleh seseorang yang kononnya sangat memenuhi kriteria idamannya. Tanpa dia sedar, si dia hanyalah menguji.. penuh sandiwara. Penuh kepalsuan kata.

Kiriman sms dari si dia beberapa ketika dulu sudah cukup membuatkan dia amat membenci lelaki itu. Alasan bodoh!

'Salam...  Awak, maafkan saya. 'K' memang makwe saya. Sudah lama kami kenal. Sebelum saya kenal awak lagi. Saya pun agak terkejut bila dia upload gambar itu tetapi ada baiknya juga sebab sampai bila kami harus berselindung. Mungkin antara kita tiada jodoh. Carilah orang lain yang buatkan awak lebih happy. Maaf sekali lagi. Salam''


Luluh hatinya bila membaca bait sms yang tertulis. Betapa terseksanya dia menanggung derita akibat dicurangi. Tidak pernah dia berperasaan sedemikian rupa. Terfikir kadang-kadang, apa dosa dia diuji sebegitu. Tidak layakkah dia mendapat cinta dari seorang lelaki yang tulus mencintainya tanpa syarat? Masih ada kah lelaki sebegitu di dunia ini? Mengenangkan hal itu, air matanya bergenang. Andai itu yang ditakdirkan untuknya, dia pasrah.

Suatu hari, dia diajak menghadiri sebuah usrah oleh temannya. Meskipun hatinya agak berat kerana ini kali pertama, tetapi memikirkan jika usrah ini mampu melenyapkan kesedihan yang dialaminya, dia akur. Dia terfikir, andai kesedihan yang dialaminya ini adalah kifarah dosa yang pernah dilakukannya, dia reda.Dia mahu memantapkan akidah dan imannya terhadap Dia yang satu. Cukuplah dia menangis, sudah tiba masa untuk dia tersenyum kembali.

Dalam sesi usrah itu, naqibahnya (ketua usrah) tiba-tiba mengajukan persoalan kepadanya. Satu soalan yang cukup menarik. Lebih menjurus tentang keadaan dirinya.

''Ukhti, apa pendapat saudari tentang 'couple'?''

Err.. apa aku nak jawab ni, bisik hati kecilnya. Jawab je lah. Seraya dia berkata,

''Ermmm... couple yang macam mana tu?'' Dia bertanya. Inginkan lebih kepastian.

Kata naqibah itu, ''Maksud saya, bolehkah seorang lelaki menjalinkan hubungan dengan seorang wanita tanpa ada hubungan yang sah? Saling menelefon, bertanya khabar, berSMS, dan keluar? Tapi mereka tidak pernah berpegang tangan apatah lagi melakukan yang lebih berat. Mereka hanya berhubungan begitu je.''

Dia berkira-kira dalam diri. Dulu pun sebelum clash dia pun begitu. Walaupun tidak sampai kepada zina tetapi mereka saling menelefon, berjumpa dan berSMS. Tak salah kot. Spontan dia membalas,

''Hmm.. Menurut saya, tiada salahnya kalau kita couple asalkan kita tahu menjaga batas diri. Tak salah kalau kita saling berhubungan asalkan kita tidak bersentuhan dengan dia dan tidak berdua-duaan dengannya ditempat gelap..''

Naqibah itu tersenyum.

''Ukhti, mari akak jelaskan. Walaupun seseorang itu mengatakan kononnya dia tidak bercouple sekalipun, hanya berSMS, bercalling sampai larut malam, keluar bertadarus berduaan di masjid sekalipun, saling bertazkirah di RFC, tetapi hukumnya tetap HARAM. Kerana kita telah mencampur-adukkan cinta manusia tanpa ada ikatan yang sah. Walaupun mereka menafikan bahawa mereka boleh mengawal nafsu, tapi mana mungkin jika saling berduaan itu tiada yang ketiga?'

Naqibah itu terus menyambung, ''Walaupun kita boleh mengawal emosi dan tidak mahu terlibat dalam zina hati, syaitan itu dicipta sebagai makhluk yang kreatif . Kalau dia boleh membuatkan bapa kita Adam dihalau ke syurga, apatah lagi kita yang hanya insan biasa ini? Selagi kita tidak mengikut jejak langkahnya selagi itulah dia akan sentiasa mencari peluang menyesatkan kita. Mahukah kita membuat Allah berasa cemburu dengan kita kerana kita lebih ternanti-nanti sms dan panggilan si dia berbanding membaca surat cintaNya yang penuh kemanisan itu. Saat untuk kita membalas panggilanNya 5 waktu sehari, hati kita disibukkan dengan ungkapan cinta dari si dia yang tak berhenti-henti mengharap.



source: here

''Cinta dan hati yang hanya wajar diserahkan untuk insan yang halal sahaja telah kita sewenang-wenangnya beri kepada si dia yang belum tentu menjadi milik kita. Bagaimana kalau lepas ini dia meminta putus dengan kita dan dengan bangganya menayangkan awek barunya kepada kita? Hendak marah, dia bukan milik kita. Kita memang tidak mempunyai hak keatasnya...''

''Jadi, adakah hak kita untuk mengatakan couple dalam Islam dibolehkan? Islam adalah agama yang indah. Apa yang dilarang tentu mempunyai sebab musababnya. Allah lebih tahu keperluan kita berbanding kita sendiri. Maha Suci Allah yang Maha Penyayang. Andai kita tahu ia adalah untuk kebaikan kita, pasti hati kita  akan mudah lentuk keranaNya.''


Spontan air matanya bergenang. Tanpa sedar esakan kecil kedengaran. Semakin lama semakin kuat. Serentak semua mata memandang kearahnya.


''Eh, kenapa menangis?'' Akak naqibah itu kelihatan agak cemas. Terasa bersalah barangkali. Suasana usrah menjadi kelam kabut. Ada yang saling berbisik.

'Akak tak maksudkan ukhti. Memang akak ada tanya ukhti tentang couple tapi akak tak berniat nak lukakan perasaan ukhti. Akak mintak maaf. Tujuan akak tanya ukhti sebab topik kita hari ini kan atas tajuk Karakter Muslim yang Sejati. Sebab itu akak sengaja timbulkan persoalan ini. Asif, ya ukhti. Akak memang tidak bermaksud...'' Naqibah itu mengenggam erat tangannya.

Segera dia menyapu air matanya. Dia sudah tidak peduli lagi akan mata yang memandang dan bisik-bisik kecil di sekelilingnya. Hatinya diselubungi rasa sesal yang teramat sangat.

''Tak mengapa kak. Saya tak ada apa-apa. Cuma mungkin saya emo sikit. Peristiwa silam saya, memang perit tapi akhirnya saya tahu sebab kenapa Allah memberikan saya kesedihan begini..'' Dia membalas, cuba tersenyum walaupun hati cuba berkata tidak.

Tika itu hatinya berasa sebak. Terlalu sebak sehingga dia tidak menghiraukan mereka di depannya. Barulah dia sedar, rupa-rupanya ada sebab kenapa Allah memutuskan hubungan cintanya dengan si dia. Dia benar-benar tidak tahu akan itu. Padanlah kenapa Allah 'menganugerahkan' rasa sedih itu padanya. Akhirnya dia mula mengerti, andai sampai sekarang dia masih berhubung dengan si dia, entah banyak mana dosa yang terpaksa di pikul atas cinta yang terlarang itu. Andai Allah tidak mentarbiyahkan dirinya dengan menggerakkan hatinya mengikut usrah itu, mungkin sampai sekarang dia menyalahkan takdir terhadap apa yang berlaku padanya. Jelas sekali Allah sayangkannya. Allah tidak mahu dia terjebak lebih jauh. Sejenak dia beristighfar.

Allah telah menghantarnya mengikuti usrah itu semata-mata untuk menyedarkannya. Menghiburkan hatinya yang sedang berduka. Membuka hati naqibah itu untuk bertanyakan soalan itu kepadanya. Segera dia menginsafi diri. Betapa jahilnya dia kerana selama ini dibutakan dengan couple yang konon Islamik itu. Betapa malunya dia bila teringat akan jawapan yang diberi kepada naqibah itu kerana beranggapan bahawa couple dibolehkan asalkan tidak melanggar batas syarak. Betapa hinanya diri kerana cuba menghalalkan perkara yang sememangnya haram. Betapa kerdilnya dia disisiNya. Astaghfirullahalazim.


Kini,

Baru dia mengerti. Baru dia belajar untuk tersenyum kembali. Luasnya rahmat Allah hanya Dia sahaja yang tahu. Disaat dia berduka, Allah datangkan hikmah sedemikian rupa. Betapa rapinya perancangan Allah padanya. Dia tidak lagi menyesal. Tidak lagi menangis kecewa atas takdir yang menimpa. Begitu pun hatinya tekad. Cintanya hanya dilafazkan untuk Yang Maha Esa. Biarlah Dia yang menentukan siapa Adam yang layak mengisi ruang hatinya.

Baginya, walaupun hati itu terkandung dalam ruang jasadnya, hakikatnya hati itu Allah yang memegangnya. Itu hanya pinjaman. Tidak akan kekal sampai bila-bila.

Allah menegur kita melalui pelbagai cara. Dia jualah yang Maha Memahami setiap hati-hati kita.


"Katakanlah  (wahai Muhammad): Jika kamu sembunyikan apa yang ada dalam hatimu atau kamu nyatakannya, Allah pasti mengetahuinya dan Dia mengetahui segala yang ada di langit dan yang ada di bumi dan Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu." 

(Surah Ali'Imran. Ayat 29)






 Jodoh itu rahsia Allah. Walau selama mana pun kita menunggu, sehebat mana kita merancang, sekuat mana nilai kesetiaan kita padanya, tetap Dia yang menentukan. Hanya Dia yang mampu mencoret perjalanan hidup  kita.

Selak balik entri lama. Mungkin ini lah sebab kenapa coupling sebelum nikah tidak halal dalam Islam. Islam mendidik umatnya dengan penuh kasih. Jalan mujahadah yang terbentang luas menuju ke syurga Firdausi. Besarnya rahmat Allah. Subhanallah.

p/s: Kalau dah couple tu, tak perlu la putuskan. Wat seksa jiwa raga je. Nikah je terus. Habis cite.

Tuesday, 9 October 2012

CELPAD and foreigners

currently written by faie mohamad at Tuesday, October 09, 2012
Reactions: 
1 criticisms
Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Don't know why... Lately aku tersangat suka flashback cerita2 dulu, 2 or 3 tahun before.. yang menjadikan aku seperti sekarang. Mungkin dulu aku agak berbeza dari segi karakter and now aku jadi seperti orang lain. A very huge difference. Pengalaman2 lalu mendidik aku jadi lebih outspoken, berani luahkan pendapat and become more cheerful. Maybe dulu aku agak serius and garang... sekarang pun apa kurangnya tapi aku rasa ada a little bit improvement.. lepas jadi cikgu praktikum perhaps. Kalau muka serius student mana nak dekat, ye tak? Lain la kalu aku ni dalam bidang disiplin pelajar.

Errr, berbalik pada tajuk di atas. Mungkin ramai yang tertanya2 apa itu CELPAD. Sejenis makanan kah? Or  nama tempat kah? Or  nama orang kah? CELPAD actually means The Centre for Languages and Pre-University Academic Development. Tak payah pening2. CELPAD tu kat UIA je. Tapi apa itu CELPAD sebenarnya? Actually benda alah ni diwujudkan untuk student2 UIA yang mana berkaitan dengan bahasa. Untuk melayakkan masuk ke kuliah, di UIA, seseorang kena melepasi tahap piawaian tertentu yakni mesti mendapat sekurang2nya band 6 out of 9 dalam English Placement Test (EPT). Senang cerita EPT tu macam MUET la. Ada speaking, writing and listening. Dan aku jugak tak terkecuali masuk CELPAD ni dan perlu dapat at least band 6 baru boleh masuk kuliah. Adala I sem aku kat CELPAD nih. But sebenarnya, terus terang aku cakap, almost 4 tahun aku spend masa kat sini, still aku tak dapat kenangan indah di kuliah semanis berada di CELPAD. Why? Okay, let me tell the reasons.  



(cerita 3 tahun dulu)


Kenangan 1

Seperti yang aku ceritakan awal2 intro, aku memang jenis agak garang dan susah nak senyum, nak2 dengan orang yang aku tak kenal. Di CELPAD, 80 peratus student dalam kelas aku adalah foreigner. Sebut je dari negara mana. Semua ada. Somalia, Afghanistan, Indonesia, Thailand, Yaman, Arab Saudi, Sri Lanka, Guinea, hatta dari Palestin pun ada. Tak lupa jugak dari si Esra, gadis comel dari Turkey. Sekelas dengan foreigner, biasala... Soal bahasa menjadi problem yang agak besar. Dengan loghat dan slang dari negara masing2 memang buat kami macam ayam dan itik. Kadang2 tu sampai sudah memang aku tak paham apa yang diorang yang cakap. Kelakarnya, ada sorang kawan lelaki aku ni. Dari Afghanistan. Aku panggil dia ni Z je la. Dia ni kalau bercakap, mak ai memang non stop. Pulak tu dengan slang Iran dia yang tersangat pekat tu memang buat aku ternganga. Suatu hari, dia yang memang kawan rapat aku borak2 dengan aku. As usual aku buat muka blur. Memang tak faham dia cakap apa. Orang lain pun tak faham. Mungkin dia geram sangat dengan aku yang asyik duk suruh dia ulang balik ayat dia, dia pun cakap,

'Hey Farihah, I think you should improve your listening skill. It's quite terrible I see!'

Amboi2 bukan main lagi duk kutuk aku. Nasib baik part tu aku faham. Aku pun balas,

'And I also think you should improve your speaking style. It's much much more terrible. No one could understand you!'

Gulp. Dia terkedu. Terasa. Sangat2 bengang dengan statement aku. And seingat aku ada la dalam beberapa hari dia tak bertegur sapa dengan aku. Bila ingat balik kenangan ni, lucu banget. Aku akan gelak sorang2, and membayangkan if aku tak jawab dengan sebegitu pedas sekali, maybe sampai sekarang dia duk kutuk2 aku suruh aku betulkan listening skill aku. Pronunciation awak tu yang teruk, brother. Lecturer pun tak faham, ni kan pulak aku.





Kenangan 2

Still dengan orang yang sama, Z. Dia ni memang jenis kuat mengusik aku, tapi jiwanya tersangat sensitif. Macam perempuan. Tiap2 hari dia akan cari pasal dengan aku tanya soalan bukan2 sampai buat aku tension. One day, usai kelas, kami berjalan beriringan. Sempat dia tanya aku.

'Ermm, sister, why you are getting taller everyday?'

Kuang asam. Tahula aku girl yang paling tinggi dalam kelas tu. Tapi jangan la duk usik aku lebih2 sangat. Aku tak layan soalan dia. Buat dek je. Dia tanya lagi. Aku rasa stress. Aku cakap,

'Why you look so annoying nowadays?'

Terus dia stop berjalan. Dia pun cakap,

'You're really broke my heart...' ( Hahaha.. Foreigner ni boleh tahan gak ayat).

Then tiba2 aku tersedar. Alamak aku terlepas cakap ke? Then memang lepas tu dalam seminggu dia tak tegur aku. Sekali lagi dia merajuk ngan aku. Tak usik aku cam dulu. Aman sikit rasa dunia. But rasa bersalah still ada. Tapi bila ingat2 balik, tersangat2 kelakar. Macam mana aku boleh spontan cakap macam tu kat dia? Hahaha.




Esra (Turki) dan Eshrak (Yaman). Nama diorang hampir sama kan? Esra bertanding dalam national constituency tahun ni dan Alhamdulillah dia menang :)  



Kenangan 3

Kelas kami bermula pukul 8. Biasanya yang datang awal tu student Melayu la. Kalau foreigner biasanya almost 9 baru muncul. Kalau kelas hari Jumaat lagi hebat. Yang dari negara Arab sana memang tak datang hari tu. Alasan diorang? Negara diorang cuti kalau hari Jumaat. So kat Mesia ni diorang pun nak cuti jugak hari tu. Hahaha alasan yang memang tak lulus tahap piawaian exam. Ingat ni negara Arab ke? Kalau bulan puasa lagi haru. Mostly memang diorang tak datang kelas sebab katanya negara diorang akan tidak keluar bekerja time bulan Ramadhan. Haih memang tersangat geli hati bila dengar. Tapi  dek kerana perbezaan pendapat dan cara pemikiran, ia membuatkan kami bertambah rapat dan mesra. Walaupun mostly bilangan student lelaki melebihi student perempuan dengan nisbah 3:1, kami student perempuan memang tak rasa didiskriminasikan oleh lecturers kami yang tersangat sporting dan caring.





Madam Radziah dan Nabil dari Palestin. Madam yg sangat sporting. We love you till the end :)



Kenangan 4 


Main boling seakan2 menjadi acara wajib bagi kami. Seingat aku 3 kali kami keluar main boling kat Times Square tu. Kelakarnya yang jadi tour guide untuk ke sana ialah foreigner, bukan student tempatan. Hahaha ni memang dah terbalik. Tapi nak kata kami jakun sangat pun tak boleh jugak sebab time tu baru first sem. Orang kata baru nak kenal environment kat KL ni. Berbanding dengan foreigner, diorang dah ada kat sini beberapa sem sebelumnya. Ambik kursus BI kat private company. No wonder la diorang dah familiar dengan area KL. 



Aku masih  ingat, yang student perempuan dalam kelas tu memang tak ramai. So untuk membalancekan bilangan lelaki dan perempuan dalam group tu kami akan invite kawan2 dari mahalah sisters untuk turut serta. Bukan apa, segan la pulak kalau yang lelaki ramai. Pulak tu tempat bising macam tempat boling tuh. Sweet sangat bila ingat balik. Walaupun baru kenal satu sem, kami dah macam adik beradik. Bergelak ketawa bersama. Sangat2 best.










**********

Dan bila teringat balik kenangan2 itu, aku akan tersenyum sendiri. Actually banyak lagi kenangan yang aku nak ceritakan tapi letih pulak nak taip panjang2. So sweet. Bila aku mengajar student foreigner seperti yg aku ceritakan dalam entri lepas, kenangan itu seakan terimbau kembali.

Aku jadi terharu bila salah seorang student aku, Buthainah namanya, umur lebih kurang 50 tahun mengirim sms kepada aku,



' Salaam. Please don't be shy to tell me my result. Thanks for teaching us and we are grateful...take care'


Sebagai seorang tutor, tak ada yang lebih menggembirakan selain dari menerima penghargaan sedemikian. Hilang segala penat lelah selama ni.

Tapi yang kelakar pun  tak kurang jugak. Pernah sorang student aku yang sms aku untuk beritahu dia masuk lambat tapi cara dia tulis sangat melucukan.



'Salam guru maaf saya untuk lewat, sebab saya dan Osman tunggu ke datang kelas. Terima kasih untuk kerjasama anda.'  


Bila aku tanya diorang mana diorang dapat idea tulis macam ni, diorang cakap tu idea sendirian berhad. Emm macam ayat google translate je. Hihi. But aku hargai effort diorang yang cuba sedaya upaya nak communicate dalam BM. Walaupun kadang2 diorang selalu berselisih pendapat dengan aku sebab rasa ayat yang diorang buat tu dah betul, contohnya penggunaan 'kami' dan 'kita', kesilapan ejaan dan sebutan, ia sangat2  melucukan actually. Pernah sorang ni yang dari Palestin tanya aku,

'Miss, what is 'na** beruk'?

Haaa... aku terlopong. Spontan aku ketawa bagai nak rak lepas tu. Aku tanya dia dari mana dia dapat perkataan tu and selamba je dia cakap,

'My friend from Kelantan always mention that thing to me..'

 Bertuah punya kawan!


Whatever it is, it's such a memorable moment that I will engrave in my heart till the end.

Semoga Allah sentiasa merahmati kehidupan mereka dan juga diri aku sendiri.

Ameen. 

Sunday, 7 October 2012

Rabbit Park, Convest Hill IIUM

currently written by faie mohamad at Sunday, October 07, 2012
Reactions: 
2 criticisms

Asssalamualaikum dan salam sejahtera...


I'm sure ramai di kalangan korang suka arnab selain kucing kan? I mean ramai yang suka kucing tapi tak kurang ramainya juga yang geram bila tengok arnab. I'm the one of them. I'm not a cat lover but it doesn't mean that I hate them okay. Kucing antara haiwan yang aku agak takut nak pegang sebab aku sangat alergik dengan bulunya yang boleh buat aku demam berhari-hari. Kucing jugak membuatkan jari kanan aku hampir dipotong kerana digigit oleh mereka-mereka nih (of course la sekarang dah arwah dah) time aku kecik lagi. But arnab? I likeee...

So, memandangkan kat IIUM sekarang ni ada convocation fiesta, banyak gerai dan bazar dibuka kat Convest Hill tuh. Jauhnya mak aii. Tapi sebab sekali setahun, aku tabahkan hati   ngn kawan2 lepak dengan kawan2 disana. Kadang2 sampai dua kali sehari. And tempat favourite aku of course la Ghost House dan Rabbit Park ni. Sebut pasal Ghost House ni sememangnya ada cerita yang tersangat kelakar untuk diceritakan tapi sebab aku nak cerita pasal arnab, let me cerita dulu pasal haiwan2 yg comel ni dulu.



Comel kan kan kan? Bayaran masuk cuma RM3 dan aku boleh spend masa selama mana pun aku suka. Ada lebih kurang 50 ekor arnab yang pelbagai jenis kaler dan spesis. Tapi nampak kurus je diorang eh diabinatang nih. Hmmm


This black and white rabbit really caught my attention. Walaupun dia agak ganas sikit, suka meronta-ronta tapi aku nak jugak bergambar dengan beliau. Comel kan beliau? Hehehe



Model cilik taman arnab! Pandai pulak dia posing kat situ. Actually aku tak kenal pun dia ni sape but bila dia tengok aku pegang handphone, dia insist nak bergambar.. Hehehe comel jekk. Teringat  pulak kat anak buah kat Johor tuh.



Happy betol dpt pegang arnabun(s) nih. Kat rumah aku ada sekor yang selalu je datang cari makan. Sampai sekarang tuan dia tak tuntut. So abang aku bela dan bagi dia makan. But sadly akhir2 ni arnab tu nampak makin kurus. Macam arnab kat sini la. Aku pun tak tahu kenapa. Comot je nampak arnab-arnab nih.


Sebelum keluar dari rabbit park. Tak lama pun aku kat situ. Lebih kurang 15 minit je. Ada ibu mengandung sedang menunggu kami di luar taman tu. Kesian pulak dia tunggu sorang2 ^^



Comel kan kan? Can't imagine kalau la makhluk2 Allah ni disembelih dan dibuat sate. Huhu confirm aku tak makan. Sian banget. Daging ayam takpe.


Till then...




Friday, 5 October 2012

OBSES!

currently written by faie mohamad at Friday, October 05, 2012
Reactions: 
1 criticisms
Assalamualaikum dan salam sejahtera..

Wanshang hao!

Selamat petang!

A simple entry by the owner of this simple blog in the lovely evening.

Tak kira walau sebanyak mana pun cinta yang kau serahkan kepada seseorang, it doesn't mean that you must close your eyes atas habit buruknya pada orang sekeliling kamu.

Walau sekuat mana pun sayang kamu pada dia, dia hanya insan biasa yang bukan untuk dipuja. Jadi walau sejauh mana cinta dia terhadap kamu seorang, itu bukan tiket untuk dia membenci orang sekeliling kamu atas faktor dia-seorang-yang-anti-dengan-perempuan-melainkan-hanya-kamu.

Setinggi mana pun rasa kasih kamu terhadapnya, tetapi jika dia boleh menyakiti orang yang kamu sayangi di sekeliling kamu tanpa sebab kukuh, tinggalkan lah dia. Mengapa? Kerana tak mustahil bila dia sudah bosan dengan kamu, dia pasti akan tinggalkan kamu dan memusuhi kamu sama seperti mereka yang lain.

Tanpa kamu sedar, betapa banyak hati yang terluka, betapa banyak jiwa yang telah kecewa. Kamu hanya memandang pada cinta yang seakan plastik tapi kamu tak melihat betapa pedihnya hati ini bila dia mengatakan benda yang buruk-buruk pada aku.

Aku mungkin tidak tahu, tapi Allah Maha Mengetahui.

Mengapa perlu obses, dear? Kenapa perlu menafikan perkara yang sudah terang-terang dilihat dan ditafsir oleh yang lain? Kenapa hanya kerana dia, kau sanggup menutup mata atas perbuatan buruknya pada orang sekelilingmu walhal selama ini dia juga banyak menyakitimu? Walhal orang2 sekelilingmu itu lah yang banyak membantu mu kala keperitan. Matang sangatkah orang sebegitu?

Jika benar dia itu seorang daie, dia tidak akan memegang hati seorang wanita tanpa ikatan yang sah. Menelefonnya kala malam menghampiri, dan kau sengaja melunakkan suaramu untuk dia. Kalau benar dia itu seorang yang gagah perkasa, dia tidak akan sekali-kali menyakitimu dan orang sekelilingmu atas perbuatan buruknya itu. Kalau dia itu seorang lelaki mithali, pasti dia tidak akan mengungkapkan kata-kata manis yang selayaknya didengar dari mulut seorang suami.

Cinta itu fitrah, tapi kadangkala boleh menjadi fitnah.

Paling penting, jangan menjadi seorang yang terlalu obses!

Terima keburukannya, tetapi jangan tutup mata hati semata-mata untuk menerimanya.


Pendapat aku, seorang lelaki, jika benar dia menginginkan kamu sebagai isteri, dia tidak akan melumur noda-noda dosa pada diri kamu, kerana dia tahu kamu begitu berharga untuknya. Dia takkan sekali-kali mendekati kamu dan keluar dengan kamu, tetapi dia akan mendekati walimu terlebih dahulu. 

Lelaki yang gagah perkasa ialah bila dia mampu melawan hawa nafsu, bukan sampai obses dengan kamu, tetapi dengan yang lainnya, dibuat seperti musuh yang bakal diperangi.

Tinggalkan lah orang sebegitu. Dia memang tak layak untuk kamu.

Till then.

Tuesday, 2 October 2012

sini pun dah tak selamat

currently written by faie mohamad at Tuesday, October 02, 2012
Reactions: 
7 criticisms
Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Sekarang ni aku benar-benar rasa insecure bila berada kat sini. I mean kat kampus ni. Mana tak nya bila bukak je IIUM ONLINE, mesti ada je kes2 yang melibatkan mahalah sisters kat sini di ceroboh la, sisters diekori foreigner berkulit hitam kat ATM la, male technicians yang bebas keluar masuk mahalah sisters sesuka hati lewat2 malam tanpa sebarang anouncement dari ofis. Sampai naik seram dibuatnya.

Kalau dulu aku selamba je balik kelas yang kat bangunan Aikol tu pukul 12 malam tanpa ada sesape pun yang teman. Nak buat macam mana, kelas tu sepatutnya habis pukul 10 tapi sebab kena selalu siapkan proposal dan kerja tertunggak, trainer aku tak bagi kami balik. Pernah sekali bila dia tengok muka aku yang tersangat pucat sebab tak makan dari pagi baru dia bagi balik pukul 12 sebab kelas tu habis pukul 1 pagi. Haih lepas ni memang konfem aku tak amik kelas dengan dia. Tapi waktu tu aku still tak rasa cuak sangat bila jenjalan sorang-sorang nak2 bila melewati belakang library yang sunyi tu.

Kalau dulu aku still lagi berani keluar duit dari ATM even time maghrib sekalipun usai kelas. Kalau dulu aku okey je stay up sorang2 sampai pukul 3 pagi dan pergi toilet tanpa kejutkan roomate yang sedang tidur. Kalau dulu aku suka sangat duduk kat satu sudut kat ground floor blok aku sambil menikmati angin malam pukul 11 malam dan layan perasaan sorang2 tanpa ada sebarang gangguan.

Tapi sekarang? Nak pergi toilet pun kena berteman. Nak pergi keluar duit kat mesin ATM pun waktu belajar je. Nak jalan2 sorang2 kat library malam2 pun dah tak berani macam dulu dah. Seram. Nak jalan pergi kafe pun tak berapa nak yakin dah gi sorang2. Kalau takde orang teman alamatnya tak makan la aku malam tu.

Sebab apa? Macam yang aku bagitahu tadi, terlampau banyak kes2 yang tak diingini berlaku kat kampus kebelakangan ni. Yang buat onar, bukan student, tapi orang luar. Lepas kecoh kes lelaki berbogel kat perkarangan mahalah aku, sampai sekarang aku rasa seram sejuk semacam. And lelaki tu jugak disyaki orang luar. Heran jugak aku kadang2, dalam banyak2 tempat asal kat sini jugak diorang buat onar?  Tak boleh ke pergi tempat jauh sikit? Kat pub ke disko ke pusat hiburan ke, I mean kat situ ramai kot yang meng'ofer'kan diri. Tak perlu ganggu ketenteraman students kat sini yang rata-ratanya berwajah suci dan murni ni. HAHA

Nak salahkan pihak security 100 percent tak boleh jugak sebab kadang2 perkara ni jadi tak terkawal. Walaupun ada yang jenis lepas tangan, but it's okay la as long as pihak atasan dah ambik tindakan yang sepatutnya kat diorang, dah adil la tu.

Cuma yang buat rasa sangat2 tak puas hati bila male workers selalu je datang kat blok aku dan yang lain lewat2 malam.  Time maghrib pun ada. Without any notice and announcement from office. Tu yang buat kami rasa tersangat2 sebal. Maybe jugak diorang ni duk fikir sisters ni 24 jam bertudung dan berbaju kurung agaknya.

Aku tak kisah diorang nak buat kerja diorang. Buatla, dah itu amanah dan tanggungjawab yang bakal dipersoalkan nanti. Yang menjadi persoalannya, perlu ke sampai larut malam? Diorang ni 24 jam tak tidur ke? Ke sangat komited dengan kerja sampai tak tidur2 sampai pagi? Pulak tu bila tengok sisters macam tak tengok manusia selama 400 tahun. Tu yang menjadi isu sekarang. Kalau sekali sekala tak apa, ni kadang2 hampir setiap malam aku dengar suara diorang time lewat malam. Takut, sangat2 takut. Kalau jadi apa2 yang tak diingini sape yang nak bertanggungjawab?

Sebab tu bila aku terbaca satu post kat IIUM ONLINE tentang seorang sisters yang marahkan pihak security tentang biliknya diceroboh, aku terkejut la jugak tapi tak hairan sangat. Sebab apa? Sebab diorang boleh keluar masuk dalam kawasan hostel atas tiket urusan kerja. Memang la penceroboh tu belum dipastikan lagi samada dia tu technician or orang luar, but of course dia boleh menyamar kan?

What is our exact right at here? SAFETY of course.




(pemandangan di Female Sport Complex IIUM waktu senja. UIA ni sangat menenangkan actually :)


"Ya Allah aku berlindung dari kesusahan dan kedukaan, dari lemah kemahuan dan rasa malas, dari sifat pengecut dan bakhil, dan aku berlindung denganMu dari bebanan hutang dan kezaliman manusia."


Sama-sama kita berdoa semoga dijauhkan dari segala bahaya.
 

She's Farihah Mohamad Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea