Tuesday, 24 April 2012

Travelog Cinta Abadi: Masa Yang Berlalu

currently written by faie mohamad at Tuesday, April 24, 2012
Reactions: 
2 criticisms

Sebuah  kisah yang berkisarkan tentang sebuahkehidupan yang dialami oleh   Puan Raudzah Roslan (Roza Roslan), tentang jerih  perih yang sentiasa  tercatat dalam  diari kehidupannya, menjadi sebuah  kenangan  dalam mensyukuri  nikmat sebuah  kehidupan yang termaktub sejak  azali lagi. Cerita yang padat dengan pengajaran, bila membacanya seakan-akan aku juga berada ditempat  itu. Memang menarik. Sangat menarik. Penulis berjaya  menyelitkan unsur-unsur seakan  hidup dalam  tulisannya yang bersahaja,  tetapi penuh  tawaduk yang digarap begitu indah.



Pertama kali aku menatap  buku ni, covernya takdela  menarik perhatian aku.  Gabungan  warna  merah  dan  putih  yang  bagi  aku  takde beza  dengan  buku  lain. Content dalam buku  pun aku  tak  belek  time kat  kedai tu. Perasaan  aku  buku  ni  sama  saje  dengan  buku lain. Cerita motivasi yang  mendidik dan beradab. Meskipun  banyak knowledge  yang  terkandung,  bagi  aku buku lain pun  apa  kurangnya. Stereotaip   dan  tak  menarik  pandangan  untuk orang macam aku.  Tapi  kini baru  aku  sedar  maksud  pepatah  Inggeris,  ‘don’t  judge  book by  its  cover’.  Mungkin  Allah nak  tunjukkan kat  aku  melalui  buku ni  aku  dapat sesuatu  yang  ternilai,  yang  membuatkan  aku  rasa makin dekat padaNya. Bila   dah lama  kat kedai   itu,  aku  perasan  rakan lain sedang menunggu,  so aku just capai  buku  ni ke  kaunter bayaran. Nak  bagi  nampak sikit   yang ada buku yang  aku bawak  balik  nanti.  Dua jam kot  kat kedai tu, takkan tak beli  apa-apa.  Rugi pulak.

So, bila aku  balik, satu persatu aku belek setiap muka  surat dan bait-bait yang tertulis.  Sungguh indah  dan berseni.  Penulis  itu  menggarap 93 bab yang berlainan  situasi dalam  buku  itu  menggunakan tajuk yang  ringkas tapi  sangat  bersahaja.  Bermula  seawal  beliau  bersekolah  rendah  sehingga memasuki  alam universiti.  Betapa   tulus  pengorbanan seorang kakak  yang  sanggup mengorbankan dirinya demi adik-adiknya yang seramai  5  orang. Dan untuk pengetahuan,penulis ialah anak  kedua  dari tujuh beradik, tetapi kakak  beliau   yang sulung itu  jarang  disebut  kerana dia  melanjutkan   pelajaran  di  sekolah  berasrama  penuh  waktu  itu.  Mostly  ceritanya  hanya  berkisarkan  tentang  dia sendiri,  Tuty  dan  Ratna  (adik-adiknya),  ibu dan  bapanya,  dan  tak  terkecuali mak  wa,  nenek  yang penuh dengan  kasih sayang  dan  suka  berfalsafah  tentang kehidupan.

Apa pengajaran  yang aku dapat dalam buku setebal 271  muka  surat ni?

# Kisah   seorang   anak (penulis) yang terpaksa  hidup  berdikari  dan  melupakan  zaman  riangnya walaupun masih bersekolah rendah. Menggalas  tanggungjawab  yang besar  demi  keluarganya.  Melakukan  kerja  rumah yang pelbagai  seperti  membasuh  baju,  memasak bubur  nasi  sehingga separuh rentung untuk adik-adiknya yang  kelaparan  saat ibunya sedang sakit walaupun  waktu itu  beliau baru memasuki  sekolah  rendah. Sanggup  meredah paya  semata-mata mencari pucuk paku pakis untuk santapan tengahari. Membantu orang tuanya  dihujung minggu dikebun koko sehingga  tiada ruang untuknya  bersama  teman  lain. Pohon nyiur  gading menjadi saksi dia membisikkan cita-cita yang tulus untuk mengubah nasib keluarganya.

# Seawal usia 10 tahun sudah pandai memanjat pokok manggis dan mempelam untuk dijual ditepi jalan. Pernah suatu  ketika jatuh dari   pokok. Dia  jugak selalu memanjat pokok kelapa yang  tinggi  gile  semata-mata untuk mendapatkan santannya .  Budak  zaman sekrang ada  lagi ke sanggup panjat pokok kelapa macam  tu?  Perempuan  pulak  tu.

# Penulis  jarang mendapat kasih sayang dari seorang ayah yang  merupakan seorang guru  dan  suka  memukulnya tanpa sebab. Ayah  yang autokratik. Biasanya  kemarahan  bapanya itu diakhiri dengan libasan  tali pinggang.  Namun diakhir  bab ini  penulis berjaya membuang prasangka  buruk pembaca  akan  sikap bapanya itu. Nak  tahu macam mana?  Sila  baca di muka  surat   131,  136   dan  159.  (cewah,  ni memang nak  promote  nih  hahaha :P)

#Setiap doa yang dipohon pasti didengari. Aku terbaca  bab ‘pucuk paku’ yang mana time tu  ayah dan mak dia pergi ke kebun dan tak de satu pun  bahan  mentah di dapur yang boleh ditukar menjadi lauk. Adik-adiknya mula merengek kelaparan dan masa tu dia berdoa supaya tengahari itu dia dapat menikmati makanan bersama  adik-adiknya. Tak lama lepas tu dia dipelawa oleh jirannya untuk mengambil pucuk paku di tepi paya dalam keadaan hujan yang lebat. Bayangkan, hujan yang lebat. Apa  la kudrat seorang kanak-kanak yang masih tidak mengerti apa-apa itu. Tapi  demi kasihkan adik-adiknya dia sanggup meredah paya itu  semata-mata tidak mahu  membiarkan adik-adiknya kelaparan. Cerita dalam bab ni banyak kali membuatkan mata aku dimasuki habuk yang entah  dari mana datangnya.

#Hendak-hendak. Atau kahwin-kahwin. Penulis mengakui sewaktu kecil beliau ialah seorang budak yang comot, hitam  dan garang. Gara-gara  itu semua  kawan  lelakinya  tidak  mahu  bermain  kahwin-kahwin  dengannya sehingga beliau  rasa  tersisih. Dia  juga menceritakan sewaktu memanjat   dan memetik buah  mempelam untuk dijual,  ada seorang  budak lelaki lalu dikawasan tu dan dia terus menyembunyikan dirinya  dibalik pokok untuk mengelak dari  tiada lelaki  yang  enggan bermain  dengannya lagi. Esoknya  cerita itu  heboh dan samseng sekolah itu  terus mempersendakannya sehingga  memaksa penulis  itu  melayangkan flying kick dan tae  kwan  do  kat  samseng  tuh.  Kesannya, dia terpaksa menerima tiga libasan tali  pinggang  dari  ayahnya yang juga merupakan guru di  sekolah itu. See,  ayah  yang  autokratik.  Tapi hakikatnya penuh kasih sayang  yang tersembunyi.

#Kasih sayang  seorang  nenek  terhadap  cucunya. Mak wa,  nenek penulis sangat mengasihinya, selalu  membelanya  disaat  dia  dimarahi  bapanya dan suka  mengajarnya bermacam-macam. Membuat masakan  yang  pelbagai,   mengajarnya  membuat  kerja-kerja  yang zaman  sekarang  ni  aku  tak sure  ada  lagi  ke  tak yang buat.  Contohnya  membuat  bantal kekabu,  membuat  sira   ubi  kayu  yang  dijemur  terlebih dahulu  kemudian digoreng, masakan dari resepi  nenek moyang  yang  bagi aku  sangat  unik dan  banyak  lagi. Kisah Mak  Wa  banyak  kali disebut  dalam cerita  ni,  bermula  dari  awal   hinggan akhir  bab.

#Epal  yang diracik  tujuh.  Can you  imagine  that  sebiji  epal hijau diracik tujuh untuk diberi kepada tujuh orang anak?  Begitulah didikan yang  diberi oleh  ibu penulis yang cukup mengajar  mereka untuk membesar. Zaman sekarang ni kalau sorang makan pun belum tentu lagi lima biji epal  cukup untuk sekali makan.

#Aiskrim Malaysia yang dibuat dari bubur kacang. Penulis menceritakan yang beliau suka menjual aiskrim di sekolahnya  kerana  ayahnya selalu  terlupa memberikannya  duit  belanja  sekolah. Pada suatu hari beliau tertangkap oleh taukeh kantin dan hari itu 30 batang aiskrim itu cair begitu sahaja dan beliau terpaksa memujuk kawannya untuk mengambilnya secara percuma tetapi mereka enggan.  Dan kala itu beliau merasakan dirinya seorang penjenayah dan melalui situasi itu beliau melihat dirinya dalam keadaan masa kini. Ibu tunggal yang menjual kerepek di kaki lima. Lelaki tua yang menjaja keropok ikan meniti dari satu kereta ke kereta lain. Kanak-kanak yang berjualan kismis minda di merata-mata. Dia menyaksikan dirinya dalam diri mereka!

#Cerita tentang beliau dan dua orang adiknya yang menyewa disebuah rumah yang berdekatan dengan sekolah. Waktu itu beliau berada ditingkatan empat. Waktu itu juga beliau menjadi ‘beruk trojan’ gara-gara difitnah kononnya menjadi dalang  menyebarkan cerita yang bukan-bukan  tentang  bas yang  dinaikinya  setiap  hari. Demi kebenaran, semua itu  ditelan  dan akhirnya  ia  berjaya dibuktikan.

#Sikap pilih kasih  sekolah  Inggeris  terhadap  pelajar  Melayu.  Penulis  yang  bersekolah  di  Canossian  Convent waktu  tingkatan  empat dinafikan  hak sebagai student  di situ.  Tapi  kerana satu persembahan  kelasnya  yang  mempersembahkan  dikir barat  dan  endang  dari Negeri  Sembilan, satu-satunya  persembahan  adat  Melayu  berbanding  persembahan  lain  yang  berbentuk  kebaratan,   perspektif  sekolah  itu  terhadap pelajar  Melayu  berubah  sama sekali.  Mereka yang  terbaik.  Itu satu  anugerah.

Dan banyak  lagi.  Setiap  93   bab  yang digarap penuh dengan  maknanya tersendiri   sehinggakan  aku sendiri seolah-olah dipukau  untuk  membaca  bab demi   bab tanpa  rasa   bosan.

Sebenarnya      kehidupan  penulis  ni  walaupun  susah  tapi  hakikatnya beliau  bukanlah dari keluarga  yang  miskin.  Bapanya  seorang  guru.  Begitu  juga dengan datuknya yang juga  merupakan seorang imam dan pegawai kerajaan di  zaman mudanya.  Tapi  sebab  ayahnya terlalu  sibuk  dengan  urusan  kerja  dan  kebun yang  diusahakannya, dan ibunya  yang terpaksa menolong  bapanya menguruskan kebun itu,  tanggungjawab menjaga  adik-adiknya  terpaksa diserahkan   dibahunya seorang.  Dan  beliau  mengakui yang kadang-kadang  beliau memberontak  akan sikap  orang  tuanya yang seolah-olah lepas  tangan  tapi  akhirnya  beliau  mengakui bahawa  pengalam  itulah  yang menjadikan  beliau seorang  yang  tabah,  gigih  dan tidak  mudah menyerah.  See, ada hikmah  kan?

 Pada  awal  cerita  tu pun  aku selalu  mempersoalkan  kenapa  ayah  dan ibunya  selalu  membiarkan  penulis  dan  adik-adiknya  membawa diri  sendiri  tanpa  ada  sesiapa  yang  menjaga. Namun di akhir bab itu aku  mula  mengerti tentang  sebab musabab  itu. Well,  itu untuk  kebaikan mereka jugak.

Aku sangat mengesyorkan  kat semua   untuk  membaca  buku ni.  Ni  adalah  antara  buku  terbaik yang  pernah  aku  baca seumur hidup  aku.  Setiap  malam  sebelum tidur  aku  akan  belek  setiap   bab dan reflek balik dengan  diri  aku.  Buku  yang  mengajar  aku  supaya  sentiasa  bermuhasabah.  Ia  berjaya mengusik perasaan  dan   naluri aku supaya  sentiasa mensyukuri nikmat yang  diberikan.  Ia  cukup mengajar  aku  untuk  lebih  menghargai  orang  lain  dan    menilai kembali  pengorbanan mereka.

p/s: sebenarnya buku ni  terpaksa dibahagikan  kepada dua  jilid kerana terlalu panjang.  Jilid  yang  satu lagi  tu  aku belum  berpeluang nak  survey  kat  kedai lagi. Hope suatu hari  nanti aku akan jumpa ngan  buku  tu.  Mesti lagi best ^___^




Friday, 13 April 2012

Good news for me :)

currently written by faie mohamad at Friday, April 13, 2012
Reactions: 
4 criticisms
Alhamdulillah...

Sekian lama aku berdoa,akhirnya ia dimakbulkan.

Dia  memberikan  kepadaku  lebih  dari  yang  aku  minta.  Tidak  disangka-sangka.

Syukur.

Jadi,   nikmat  mana  yang  perlu  didustakan?

Empat bulan lepas, saat kami satu family berdiskusi tentang tarikh yang bakal ditetapkan untuk pernikahan  kakakku  Bib, abang  aku yang sulung terus mengutarakan cadangan supaya  ia  diadakan  pada akhir   Mei  ini.  Katanya, senang, sebab  time  tu kanak-kanak  cuti  sekolah.  Boleh  spend  masa  kat  kampung  lama  sikit  untuk   persiapan   tuh.  Nak setelkan  hal   ni bukan senang   katanya.

Aku  berkira-kira  dalam  hati.

Eh, ni  macam time  final exam aku nih. Aku mula rasa  berdebar-debar. Mula  rasa tak  sedap  hati.

Aku check kalendar, kira betul2 period 14 minggu lectures excluding mid sem  break  and  revision period. Sekali check,  erkk  macam betul  je.  Aku tak  puas  hati. Aku  check  lagi  sekali.   Manala  tahu  kot-kot  salah  ke.

Memandangkan time  tu  cuti  final,  aku  pun  amik  first week  untuk  bulan  Febuari   dan  setelah  campur  darab bahagi  kira,  sah,  memang  time  tu  aku  final  exam. Oh  tidakkk

Aku  pun  menyuarakan  kebimbangan  dan kesedihan   aku  kat  abang  aku.  Aku  takut  aku tak mampu  terima kenyataan  yang  aku  tak dapat  attend  wedding  kakak  aku  yang paling  rapat  ngan  aku  sejak  kecil.  Aku  takut, sangat  takut  andai aku  tiada  di sisinya  time tu. Berkahwinnya dia maka   bermakna  hanya  aku sorang  je dalam  adik  beradik  aku  yang  belum mendirikan rumah tangga.  Ah, tu bukan  persoalannya.  Tapi, macam mana  kalau  aku  tak de time  nikah tu?

Abang aku  pun  cakap,  ni  dah tak leh  ubah.  Kalau  ubah  kena  effect  kat  semua  pihak.  Susah  pulak nak  dapat   cuti.  Tawakal  je la, doa  je  mintak2  tak clash.  Aku  makin hilang sabar.

Senangnya  cakap,  aku  rasa  geram, tapi just tunjuk dalam hati. Takkan  nak memberontak kot.  Sapela  aku nih.  Bib  tenangkan  hati aku.  Dia cakap, 'naluri aku  kuat mengatakan time  tu  ko  tak exam.  Ko  berdoa  la banyak2,  Insyaallah  mesti  tak  clash punye'.  Aku tahu dia try sedapkan hati aku. Aku hanya mengangguk lemah

Sepanjang semester ni, debaran hati aku tak hilang-hilang. Aku selalu berdoa, andai time tu aku ada paper, mintak2 la aku diberi kekuatan untuk tidak menitiskan air mata hari itu. Perasaan aku, hanya Dia je yang tahu.   Di  lubuk hati yang  paling dalam, tersimpan  seribu perasaan yang  aku  sendiri mungkin tak sedar.

Dan hari ini, bila kawan2 aku bagitahu aku pasal schedule yang dah keluar, debarannya makin sampai kemuncak. Aku jadi gelabah, jawab midterm paper Psychoedu pagi tadi pun rasa macam terketar-ketar. Bukan sebab takut jawab exam, tapi sebab takut akan schedule tu. Manala  tahu kot2 apa  yang aku bimbangkan jadi kenyataan. Tapi  aku terus berfikiran positif.

Nisah, kawan aku terus tunjukkan aku jadual tu. Dia cakap,

'Cuba ko tengok betul-betul 31hb Mei tu ada tak paper ko'. Kelas kami banyak yang tak sama, that's why dia pun confuse subjek apa yang aku amik.

Aku cepat2  tengok tarikh tu. Alhamdulillah, tak paper time tu. Yaaayyyy!!

Tapi aku cuak lagi, entah2 30hb ngn 1hb Jun ada paper kang. Takkan satu ari je aku balik. Terketar2 aku check balik. Last2 bila Nisah tengok aku semacam, dia amik kertas tu,  dia check depan aku.

'Haaa, see, tak de pun  paper ko time tu. Start dari 28hb sampai 2hb. Ko boleh holiday kat kampung seminggu taw...''

Subhanallah, syukur Alhamdulillah, aku mengucap rasa syukur takterhingga. Rasa gembira yang tak sudah2. Akhirnya doa hamba yang hina ini dimakbulkan. Bukan cuti seminggu yang aku pinta, just 2 hari, tapi Dia memberikan aku lebih dari tempoh tu. Aku terkedu.

See, nikmat mana yang perlu didustakan?

Terus aku sms kakak2 aku bagitahu berita gembira tu. Since Bib  dah  appoint  aku jadi  pengapit beliau yang  tak rasmi  sejak dulu lagi, akhirnya  hari ini aku dah  membuktikan padanya  aku dengan  rasminya  akan   menjalankan  tugas  yang  enjoyable  dihari bahagianya  tuh.

Seronok tidak  terkira. Indah   tidak  terkata.  Gembira tidak  sudah-sudah.





Terima kasih Tuhan   :)

Tuesday, 10 April 2012

how can I not miss them?

currently written by faie mohamad at Tuesday, April 10, 2012
Reactions: 
0 criticisms
Rindu.

Sungguh aku rindu. Rindu pada suasana itu. Yang pastinya tidak akan kembali menjelma andai aku tiada  di situ.

Dikala ini  hanya Tuhan sahaja   yang  tahu  betapa rindunya  aku  pada  mereka. Mereka  yang  telah  banyak mewarnai lukisan kanvas  dalam   diri  aku. Mereka  yang  banyak  membuatkan hatiku berlagu kasih dan  cinta. Kasih sayang yang tidak mampu  dicoret  dengan  untaian  kata.  Yang tidak  mampu ditelaah  melalui  sebuah permerhatian biasa.







Rindu aku kat  'nursery' rumah  aku  tu. Time tu semua kanak-kanak  dari pelbagai peringkat  umur  ada. Dari yang  umur 20  hari,  6  bulan, 3  tahun, 5  tahun  and  8  tahun. Anak saudara  aku. Siapa babysitternya?

Who's going to take care of them?  Me.

Since mak  kepada  Fitri,  Mirza   dan  Adawiyah  takde kat rumah  atas  urusan kerja, so aku yang bertanggungjawab menguruskan mereka.  Makan pakai mereka, mandi dan  jugak  time  tidur.

Kat rumah, dialog yang biasa untuk  aku  dengar,

'tolong  buatkan susu Darwisy.  Basuh  sekali semua botol2 susu  dia'

'Mirza dah nak  pergi  tadika.  Tolong  mandikan  dia'

'Siapkan  air mandian  untuk  Qiesya boleh?'

'Tolong  sendukkan  nasi  untuk  Adawiyah. Sebelum  tu  gi  amik  dia kat  sekolah  dulu'

'Fitri  ni  lapar.  Tolong  buatkan  susu  kat  dia  eh?'

'Malam ni kita sama-sama berjaga untuk Qiesya eh'

Arahan  ni  belum  lagi  termasuk  arahan  untuk  kerja-kerja  rumah.  Basuh  baju,  lipat baju,  sapu  sampah, mop  lantai,  masak,  pergi pasar, cuci toilet, macam2.

But, you know,  walaupun  rasa penat macam mana  sekalipun, letih or fed up dengan semua  kerja-kerja  ni, believe this, one day after kita tinggalkan semua ini, ia pasti  akan  menggamit  rindu  yang  tak sudah.   Rindu akan  tangisan yang memecah keheningan malam, rindu akan suara  dan  teriakan anak-anak kecil  yang  tak sudah,  rindu  akan kritikan dan complain dari  mak tentang kerja kat rumah yang kadangkala terbengkalai. Sehinggakan masa  untuk diri  sendiri pun  hampir  tiada. 

Semua itu  pasti akan menumbuhkan  kenangan  yang  terindah.  Sangat  indah. Suatu  saat  bila ia  semuanya berlalu, hati pasti akan  berdetik, ''Ya Allah, datangkanlah kembali kenangn  itu padaku. Sesungguhnya  aku amat merindui saat itu''

Ia tidak akan kembali. Tapi kita  mampu mengecasnya  semula. Menjadi sebuah memori kehidupan yang paling indah.

Kerinduan itu menjadikan aku  seorang perindu yang tegar. Rindu  akan kasih sayang sejati yang tertumpah  sejak dulu  lagi.  Sebuah  kasih  sayang  yang abadi. Ia pasti tidak akan berulang kembali.







Monday, 9 April 2012

birthday gift :)

currently written by faie mohamad at Monday, April 09, 2012
Reactions: 
0 criticisms
This afternoon when I went to Mahallah  Hafsa's  office, I  received a  gift.  Very  beautiful  gift. For  my  birthday  present.  That  person  sent  that  gift through  Pos Laju   several days ago.  Excited. Yup,  and I am  touched  as  well. Thanks for that gift. ILYSM dearest sista!

Sunday, 8 April 2012

Ada apa dengan voucher RM200

currently written by faie mohamad at Sunday, April 08, 2012
Reactions: 
2 criticisms
Assalamualaikum w.r.t

Sebenarnya voucher  ni dah lama dah abis  tapi sekarang ni  tiba-tiba  pulak  tergerak  ati  nak tulis  pasal  ni.  Ermm sebenarnya  kalau  diikutkan  program atau  course yang  aku  amik  kat  sini  memang memerlukan  buku-buku rujukan  tapi  tak  tahu  la kenapa  bila dapat  je  voucher  ni  terus tergerak hati  nak beli  buku-buku  lain.  Buku-buku  pengisian  jiwa dan  makanan  rohani orang   kata.  hehe.

Bukan tu  je, aku  jugak  beli  keperluan lain  macam  alat-alat  tulis yang  rasa  berguna   untuk masa   depan (cehh). Lokasi  perabiskan  voucher  nih,  tak lain  tak  bukan, kedai buku  Popular  kat  Wangsa  Walk.

Ni  antara  buku  yang  aku  beli:




Sebenarnya  buku  yang  sama  cuma  susunan  je yang berbeza..  Hahaha

Keseluruhan  yang  aku  beli,



Semua  benda aku  amik.  Kalu  boleh  ngan  cashier2  sekali  nak beli.  Maklumla  dah  rambang  mata. Hik3

But,  dalam banyak2  buku,  antara  yang terkesan dalam  hati  aku adalah  buku  nih:


Buku ni  best,  memang banyak pengajaran.  Novel  islamic  yang  ditulis  oleh  Habiburahman  El  shirazy.  Yang  ni baru  dikatakan novel  yang  betul-betul  tekankan unsur-unsur keislaman. Tak macam sesetengah buku,  konon Islamic  tapi pengsiannya  langsung takde ciri-ciri macam tu. grrr

Then  lepas  review  buku  tu,  aku  terus  search  kat youtube  pasal  cerita  ni.  Sebelum ni  memang  ada  terdengar  pasal filem  Dalam  Mihrab  Cinta  nih,  cuma  tak  tergerak  hati  pun  nak  tonton.  Lepas  baca  novelnya yang  sangat  menyentuh hati tuh, baru  aku tengok  filem ni.

Pelakonnya Dude Harlino, Meyda Sefira dan Asmirandah.  Aku  memang  minat Meyda Sefira, masa dalam cerita  Ketika Cinta  Bertasbih  lagi.  Dia time tu  bawak watak Ayatul Husna,  adik kepada  Khaerul  Azzam.  Dia memang  cantik  dan  berbakat, jugak  wanita  yang  solehah. Mukanya lembut je time bercakap.  I  like...    :)



Ni  je koleksi  buku yang aku  ada  kat  bilik time  ni. Yang  lain  semua dok kat rumah. Takut  nanti kalau semua  duk berlambak  kat  sini susah pulak nak  bawak balik.  Tapi  takdela   banyak sangat pun, saje  je  nak berlagak, konon  suka bca buku.  Padahal   tak pun.   haha





Wednesday, 4 April 2012

sepuluh tahun akan datang...

currently written by faie mohamad at Wednesday, April 04, 2012
Reactions: 
2 criticisms
Jika  aku berkesempatan menghirup  udara  Allah pada 10  tahun akan datang  ini, ingin sekali aku menjadi apa yang aku impikan selama ni.  Antara  impian  aku  ialah:




1.       Seorang isteri kepada seorang lelaki yang masih aku tak tahu siapa .

2.       Semestinya seorang ibu kepada beberapa orang anak. Aku impikan 4 orang anak, 2 lelaki dan 2 perempuan. Owh so suweet…

3.       Seorang wanita yang berkerjaya (kaunselor) di sebuah tempat. Kalau boleh aku tak nak di sekolah sebab aku prefer kat tempat yang boleh membuatkan aku deal dengan pelbagai jenis peringkat umur instead of budak sekolah. Tapi untuk permulaannya, why not.

4.       Master holder, dalam bidang kaunseling jugak. Aku plan nak ambik master in family counseling after married and then boleh jadi consultant untuk married couple yang ada masalah dalam rumahtangga diorang. Best kan. Haha (tibe2 gelak).

5.       Yang ni jika aku rajin. PhD holder, jugak dalam kaunseling. Lepas aku sambung master, andai diberi kesempatan, aku nak jadi seorang doctor falsafah, macam abang sulung aku yang bakal jadi seorang professor tak lama lagi. Tapi yang ni aku tak bagi sebarang jaminan. Andai Allah gerakkan hati aku, Insyaallah aku akan turut jejak langkah dia nanti.

6.       Dah ada asset harta sendiri; rumah dan kereta at least. Aku tak mengimpikan kehidupan yang mewah. Cukup aku bahagia dengan apa yang aku miliki. Rumah tangga yang bahagia dan barakah. As long as aku dah ada kerjaya yang tetap time tu.

7.       Seorang yang masih tak lupa akan batasan sebagai seorang muslimah. Ni yang paling penting.

8.       Seorang anak dan juga seorang adik yang masih tidak lupa akan jasa familinya. They owe me a lot! Tanpa mereka siapalah aku. Mereka harta aku yang tak ternilai dalam dunia ni.

9.       A freelance writer. Actually tendency aku lebih kepada bidang penulisan berbanding bidang lain sebab aku minat menulis since form 3 lagi. Dan minat aku tuh aku asah dalam pelbagai bentuk such as hantar karya penulisan aku kepada beberapa tempat. Tapi since dah lama aku tinggalkan benda ni sejak form 6 lagi, minat aku tu terkubur begitu sahaja. And I really hope that someone would guide me about this one day! And it is just for suka-suka only, not to gain any profit at all. (kadang2 menyesal gak sebab tak amik BM masa form 6 dulu sebab aku prefer Sejarah instead of Malay Language. Sejarah jugak fav aku actually).

10.   Salah satu impian aku sejak kecil lagi adalah nak bukak nursery. I adore kids and aku selalu terfikir bestnya kalau sepanjang hidup aku dapat meluangkan masa bersama toddler yang comel2 and innocent. So aku harap jugak walaupun dalam 10 tahun ni aku tak mampu capai lagi impian ni, at least ‘nursery’ untuk anak-anak aku pun dah kira ok…. :P

11Seorang  yang matang, berwawasan, berkeyakinan dan selalu optimis dalam kehidupan.


So, target aku  terbesar  sekarang  ni ialah  habiskan belajar dulu. Yang  lain-lain tu fikir kemudian. Aku hanya mampu merancang, yang menentukan  pastinya adalah   Dia. :)
 


Monday, 2 April 2012

i'm no longer 22 years old

currently written by faie mohamad at Monday, April 02, 2012
Reactions: 
0 criticisms
Tanggal 1hb April  1989

Hari yang cukup bermakna dalam diari hidup seorang gadis yang bernama Farihah Mohamad. Nama yang ringkas. Macam tuannya jugak. ahaks

Aku dilahirkan  oleh seorang wanita  yang  cukup  istimewa.   Hajah  Wan Mariam  bt  Wan  Ibrahim. Dia  melahirkan  aku,  anak  yang  bongsu dari sepuluh  orang  adik  beradik  (3  lelaki dan   7 perempuan).  Begitu tabahnya dia bertarung nyawa demi melahirkan anak-anak yang diharap bakal mendoakan kesejahteraannya di alam kubur kelak. Dan  dia  membesarkan  kami  dengan penuh  kasih  sayang  dan  ketegasan   yang kukira  tidak  pernah  melampaui tanggungjawabnya  sebagai  seorang ibu. Wanita yang makin dimamah usia, namun dimataku dia cukup muda, muda dengan kasih sayang sentiasa terlimpah untuk kami.

Begitu  juga dengan  almarhum  ayahandaku,  Haji  Mohamad  bin Hassa   (al-fatihah untuknya),  seorang  ayah  yang  cukup lemah  lembut kepada anak-anaknya. Tidak  pernah sekali  dia berkasar terhadap  kami dan  sangat sporting. Aku selalu  dimanjakan olehnya. Rinduku padanya tidak terucap dengan kata-kata.  Aku sangat merindui kenangan bersamanya, senyumannya yang tidak lekang dari bibirnya dan bait-bait nasihat yang  tidak putus-putus untuk aku, selaku anak bongsu beliau. Aku selalu dimanjakan olehnya, dan kerap kali juga dia back up aku ketika aku dimarahi oleh ibuku yang agak tegas itu. Kasihku yang tertumpah untuk lelaki ini, hanya Dia sahaja yang tahu. Betapa aku amat mengasihi lelaki lebih separuh abad itu. Namun sayang, aku tidak sempat membalas segala jasanya terhadap aku. Dia pergi sebelum sempat aku menggenggam segulung ijazah yang selalu diimpikannya. Melihat aku dengan bangganya bergelar seorang guru yang diidamkan olehnya untuk aku sewaktu kecil dahulu.

Dan waktu  ini, usiaku, pada hari Ahad lepas, genap  23 tahun.  Usia yang kurasakan cukup matang untuk aku hidup berdikari dan lebih matang seiring dengan pertambahan usia.  Aku akui kadang-kadang aku bersikap keanak-anakan seperti kanak-kanak kecil, kadangkala aku tidak mampu menghapus sikap panas baran dan keras kepala yang melekat sejak kecil lagi. Kadangkala manjaku agak berlebihan. Dan aku selalu memberontak andai keperluanku tidak  dipenuhi. Lumrah anak remaja yang masih mentah.

Well, itu mungkin dulu. Kini, selari dengan usiaku  yang sudah kukira layak menjadi seorang ibu dan isteri kepada seorang suami (jeng jeng jeng), ku harap biarlah sikap itu berubah 360 darjah. Aku mahu menjadi seorang yang lebih  matang, lebih berjaya dari sekarang, lebih mendekatkan diri kepadaNya, lebih penyayang dan  lebih pemaaf. Aku hanya seorang manusia biasa. Aku tak mampu menolak  semua sikap negatif itu, tapi aku akan berusaha untuk meminimumkannya. Biarlah usia 23 tahun ini menyaksikan perubahan yang lebih positif kepada aku yang bakal bergelar seorang guru. Seorang guru yang akan dihormati dan disayangi. Yang selalu didoakan kesejahteraan dan kerahmatan oleh pelajarnya kerana curahan ilmu yang menjadi sedekah jariah di alam kubur nanti.

Meskipun zaman remajaku sudah berlalu, namun aku gembira. Fasa-fasa yang lebih mencabar sedang menanti aku nun di hadapan. Aku tidak sabar untuk mencurahkan khdimat dan baktiku di sekolah, menyandang tugas sebagai seorang ibu dan isteri yang solehah dan dengan bangganya bergelar seorang dorktor falsafah. Erkk, doktor falsafah? Hehe, at least kalau bukan Doktor falsafah, master holder pun dah ok :)



Insyaallah.
 

She's Farihah Mohamad Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea