Sunday, 24 June 2012

it's not just a profession, it's a responsibility

currently written by faie mohamad at Sunday, June 24, 2012
Reactions: 
11 criticisms
 Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Takut dan seram sejuk.. Neves tak payah cerita la..

Bermula hari esok, aku akan memulakan praktikum di salah sebuah sekolah di area Kuala Lumpur ni... Guru praktikum. Hampir 3 tahun belajar teori, akhirnya esok aku akan apply balik semua yang aku belajar di taman ilmu dan budi ni. 7 minggu aku mengabdikan diri disitu bersama sorang lagi roomate aku, and I  feel everything that I do not want to go through it. Hampir 4 tahun aku meninggalkan alam persekolahan, aku dah hampir lupa semua rules sekolah yang jauh berbeza dengan alam kampus. Bezanya kalau dulu aku bergelar student, sekarang ni I am teacher... heee... A counselor to be... Insyaallah.


Kalau nak cerita tentang perasaan nak masuk sekolah ni, dengan menggalas tugas yang bukan sikit, memang sampai esok pun takkan habis. Berdepan dengan pelajar urban dengan karakter dan attitude yang berbeza pastinya, bakal menuntut kesabaran dan ketabahan yang tinggi. Kalau dulu sesi kaunseling yang aku conduct hanya melibatkan kawan kawan rapat dan orang yang aku kenal, tapi kalau di real setting macam ni, mesti suasana pun berbeza. Ilmu dan kemahiran yang dipelajari dan pengalaman2 lepas mesti dijadikan guideline untuk aku. Ni bukan satu kerja yang mudah.

7 minggu di sekolah, aku harus berada di situ sebanyak 250 jam secara keseluruhannya, conduct individual counseling for 70 hours, group counseling for 30 hours, group guidance sekurang kurangnya 5 kali, buat 3 proposal untuk program... Fuuhhh... belum lagi masuk perkara sampingan yang lain termasuklah melaksanakan program luar yang takde dalam list.

Talking about this, sebenarnya profesion perguruan (kaunseling) ni bukan lah pilihan utama aku masa dulu-dulu. Aku lebih suka mengajar dan suka sangat tengok telatah cikgu2 masa ajar students. Tapi aku suka cabar diri aku dan berkata kata pada diri sendiri yang jadi kaunselor mungkin lebih sesuai untuk aku sebab kat situ aku akan lebih banyak belajar tentang karakter manusia yang pelbagai dan tahu macam mana nak deal dengan orang lain effectively. Walaupun ada beberapa stigma masyarakat yang tak dapat lari contohnya guru kaunselor tak buat banyak kerja macam guru subjek lain, dan jadi kauselor ni kena perfect segala galanya, dari hujung rambut ke hujung kaki, tak boleh buat silap sikitpun... kalau tak kredibiliti diorang akan terjejas, tapi sebenarnya orang yang ambik bidang ni je tahu macam mana. Kalau nak ikutkan kena sempurna dari segala galanya, bagi aku, dalam dunia ni nak cari manusia yang tak pernah buat silap memang takkan jumpa sampai bila-bila, except our Prophet, Muhammad s.a.w. Kalau kata kaunselor tak pernah ada masalah, pernah ke kita tertanya-tanya mengapa doktor yang sering merawat pesakit pun ada je yang jatuh sakit? Kenapa seorang yang pakar dalam mengendalikan haiwan liar mati terbunuh kerana serangan haiwan peliharaannya?

Kalau ikutkan, sebenarnya tak semestinya apa apa jua jawatan ataupun tugas yang kita pegang menunjukkn bahawa kita benar-benar expert dan perfect dalam bidang itu. Sebagai manusia, kekhilafan dan ketidaksempurnaan adalah lumrah. Mana mungkin kita dapat melihat seseorang yang dari kecil lagi tidak pernah jatuh ataupun ditimpa musibah mahupun berbuat kesilapan yang normal seperti orang lain buat?


Berbalik pada kaunseling punye profesion nih, ia bukan satu kerja semata-mata. Ia suatu tanggungjawab yang maha berat untuk dilaksanakan. Mengubah seseorang dari sikap negatif ke positif bukan satu tugas mudah. Mungkin di mata umum ia nampak sangat mudah, tapi di mata kami, cabaran yang digalas menggambarkan betapa kentalnya semangat yang perlu kami ada. Perjuangan yang terpaksa kami harungi bukan hanya untuk kami sendiri, tetapi ia lebih kepada kejayaan anak bangsa di luar sana. Sekurang-kurangnya, ia bakal menjadi ilmu bermanfaat untuk dibawa bekal ke alam kubur kelak. 


Counseling. For me,

It's not just a profession, it's a responsibility.

It's not an easy task, it's so-called amanah and trust.

It must not come by force.

It begins by sincerity and genuineness.

To guide others, you must be guided first!

So,

To be or not to be?

Yes, I will be...

InsyaAllah~



kami bakal kaunselor :)


Wish me luck!


p/s: tak de mood nak tulis panjang2 walaupun panjang la jugak..heee..




Sunday, 17 June 2012

Peringatan Rasulullah untuk wanita

currently written by faie mohamad at Sunday, June 17, 2012
Reactions: 
6 criticisms
Assalamualaikum dan salam sejahtera..


Untuk entri kali ni aku nak share beberapa hadis khusus untuk kaum wanita. Semoga ia bermanfaat untuk kita semua.



1.       ‘’Wanita  yang meninggal dunia dalam keadaan suaminya redha kepadanya, nescaya masuk ia  kedalam syurga.’’
(Riwayat Tarmizi)

2.       ‘’Dunia adalah sebaik baik perhiasan dan sebaik baik wanita ialah wanita solehah.’’
(Riwayat Muslim)

3.       ‘’Dikahwini wanita kerana empat perkara: kerana hartanya, keturunannya, kecantikannya dan kerana agamanya. Maka carilah yang kuat agamanya nescaya kamu bertuah.’’
(Riwayat Bukhari)

4.       ‘’Apabila lari wanita dari rumah suaminya, tidak diterima sembahyangnya sehingga kembali ia dan menghulurkan tangan kepadanya (memohon maaf).’’
(Riwayat Hassan)

5.       ‘’Perempuan itu aurat, maka apabila ia keluar,mendongaklah syaitan memandang akan ia.’’
(Riwayat Tarmizi)

6.       ‘’Wanita, apabila ia bersembahyang lima waktu, puasa sebulan Ramadhan, memelihara kehormatan serta taatkan suaminya, maka masuklah dari mana  mana pintu syurga yang ia kehendaki.’’
(Riwayat Ahmad, Ibnu Hibba, Thabrani, Anas bin Malik)

7.       ‘’Perempuan yang melabuhkan pakaian dalam keadaan berhias (bukan  untuk suaminya atau muhrimnya) adalah seumpama gelap gelita pada hari kiamat, tiada nur  baginya.’’
(Riwayat Tarmizi)

8.       ‘’Wanita yang meminta suaminya menceraikannya dengan tiada sebab yang dibenarkan syarak, maka haramlah baginya bau syurga.’’
(Riwayat Abu Daud, Tarmizi)

9.       ‘’Mana mana wanita yang memakai bau bauan ,kemudian ia keluar melintasi kaum lelaki ajnabi agar mereka tercium bau harumnya, makaia adalah perempuan zina dan tiap tiap mata yang memandang adalah zina.’’
(Riwayat Ahmad, Tabrani dan Hakim)

10.   ‘’Syurga itu terletak ditelapak kaki ibu.’’
(Riwayat Imam Ahmad)

11.   ‘’Kamu sekalian adalah pemimpin dan masing masing akan ditanya tentang mereka yang kamu pimpin. Raja pemimpin kepada keluarganya dan isteri pemimpin rumahtangga suaminya. Maka kamu sekalian pemimpin dan akan bertanggungjawab atas pimpinanmu.’’
(Riwayat Bukhari dan Muslim)


 Dear women outside, you are special... Please protect yourself from any harm... :)

Wednesday, 13 June 2012

Kita sememangnya layak untuk diuji

currently written by faie mohamad at Wednesday, June 13, 2012
Reactions: 
3 criticisms



Assalamualaikum dan salam  sejahtera

 Firman  Allah  dalam  al-Quran:
Dan sesungguhnya Kami uji kamu dengan sesuatu(cubaan), iaitu ketakutan, kelaparan dan kekurangan harta, manusia dan buah buahan. Dan berilah khabar gembira orang orang yang sabar (atas ujian itu). (iaitu)Orang orang apabila mereka ditimpa musibah, mereka berkata: Innalillahiwainnailaihirajiun.  (sesungguhnya daripada Allah kita datang dan kepadaNya jualah kita kembali)
Surah al-Baqarah: 155-156

Sesungguhnya ujian yang diturunkan kepada manusia adalah  bertujuan untuk menguatkan  jiwa  dan membuatkan mereka bertambah  dekat pada penciptaNya. Jika   dalam hidup ini kita  terlampau  bersenang lenang  tanpa  ditimpa  ujian  yang  meruntun  jiwa,  mana  mungkin   hati  kita  akan  lunak  dalam   memikirkanNya?

Kalau selama ni kita terlampau bersedih, berduka, kecewa dan risau yang berpanjangan kerana gagal dalam sesuatu, atau  ditinggalkan oleh orang yang dikasihi, atau kehilangan tempat bergantung, atau juga ditarik nikmat pancaindera yang selama ini menjadi kebanggaan, ingatlah sesungguhnya itulah tarbiyah Allah agar kita kembali dekat padanya. Dia mahu kita mengingati kembali siapakah kita, apakah tujuan kita ditimpa musibah ini dan hikmah yang kita perolehi kesan dari semua ini.

Saya pasti ada diantara kalian yang pernah melalui episod duka didalam hidup, samada besar atau kecil. Sedikit sebanyak ia pasti akan meninggalkan parut yang dalam dihati kita.  Kita selalu beranggapan bila sesuatu yang berharga hilang dari hidup kita seolah2 kita telah kehilangan segala macam yang ada pada diri kita. Kita seolah2 hilang segala2 nikmat yang ada selama ini. Itulah silapnya. Kerana terlalu mengagungkan sesuatu yang tidak pasti, bila sekali ia hilang dari diri kita, kita hilang pegangan hidup yang menjadi tunjang utama iman kita.

Saya sendiri tidak terkecuali pernah mengalami situasi ini. Bila sesuatu yang pahit melukai hati saya, saya seolah2 merasakan dunia ini berakhir. Saya tidak mampu bangkit dari jatuh yang saya bina sendiri. Berbulan lamanya saya menyendiri dan berhalusinasi dengan diri sendiri.

Namun lama kelamaan akhirnya saya telah terlihat satu cahaya dipenghujung terowong yang saya bina itu sendiri.  Secara tidak langsung saya akhirnya sedar, tiada gunanya bersedih dan mengorbankan waktu2 indah dalam hidup saya. Bila mana hati saya telah dilukai, akhirnya saya berjaya mencipta satu formula baru yang berupaya menjadi antiseptik akan  kesedihan yang saya alami.

Rentetan dari itu saya bangkit dari dunia saya, saya cuba membuat perubahan pada diri saya. Saya telah brjaya memotivasikan diri saya dan orang lain dan mengubah imej diri agar peristiwa lama tidak menghantui saya lagi. Alhamdulillah akhirnya dari situ saya kembali kepada diri saya yang sebenarnya. Saya semakin meyakini bahawa hanya Allah yang menjadi pegangan dan jika bergantung kepada manusia, ia pastinya mengecewakan. Dan akhirnya saya mampu menghasilkan blog ini untuk menunjukkan pada diri saya sendiri bahawa saya mampu mengusir segala kesedihan yang didiami sejak sekian lama. Dan alhamdullillah, thanks for those who make my life become terrible through this experience.  Without this experience I’m nothing because I myself really wanna make it something. =)

So, bangkitlah dari keperitan masa lalu. Kita dari dulu beranggapan bila kita ada masalah yang menghantui diri kita, kita merasakan kita tidak mempunyai jalan keluar untuk menghadapinya. Tetapi lihatlah sekarang, kita telah mampu berdiri dan masih lagi bernafas diatas muka bumi ini. Dan sekarang ini jika kita rasa kita tidak mampu survive, ingatlah suatu hari nanti kita pasti akan melalui kemanisan yang sama. Masalah yang kita hadapi bukanlah penamat segalanya. Jika kita pernah dikecewakan, pujuklah diri sendiri akan ada sesuatu yang akan menghiburkan diri kita pada waktu akan datang.


Ingatlah, jika pada hari ini kita menjadi manusia yang hebat jiwanya,  suatu masa dahulu kita pernah tersungkur kelelahan menghadapi ujian itu. Dan Allah datangkan ujian kepada kita agar kita dapat menilai diri sendiri dan menjadi manusia yang selalu mengambil iktibar diatas semua perkara yang berlaku. Jika kita pernah mengaduh kesakitan kedukaan, ingatlah Allah telah menyediakan satu ubat yang pasti akan mengubati kembali kelukaan itu. Kita   sememangnya layak   diuji dan jangan  dipertikaikan lagi.

PerancanganNya terhadap kamu adalah yang terbaik. Mungkin kalau bukan untuk hari ini, mana tahu ia untu hari esok, lusa, tulat dan hari2 seterusnya. Sesungguhnya Dia adalah penyusun takdir yang terbaik untuk hambaNya dan jangan sekali2 pertikaikan hal itu.

Hanya kita yang mampu mengubah nasib kita sendiri. Bukan orang lain. Bukan sesiapa. Kita yang berhak menentukan arah tujuan hidup kita. Jadi kita tidak berhak untuk selamanya bersedih dan berduka kerana diluar sana terlampau banyak ranjau kehidupan yang perlu kita rentasi diatas duri masa. Jika kita jatuh hanya disebabkan satu masalah, bagaimana untuk kita menghadapi masalah ummah yang selalu dipersoalkan masa ini?

Jadi, bangkitlah dari kekecewaan masa lalu. Sebagai hambaNya,  kita sememangnya layak untuk  diuji.

Sekian.

Love  ^^


Friday, 8 June 2012

pointer hanya sebuah nombor

currently written by faie mohamad at Friday, June 08, 2012
Reactions: 
6 criticisms
Assalamualaikum dan salam  sejahtera...

Alhamdulillah,  untuk hari ni 08 Jun 2012,  berakhirlah  sem 2  sesi  2011/2012  selepas  setelnya last paper  tadi, Research Methodology in Counseling.  Aku keluar dari  dewan exam  tadi sejam  setengah lebih awal. Dah soalan banyak multiple choice, kalau tak leh jawab main hentam je.. heee


contoh multiple choice question heeee


Actually I dislike multiple choice question. Why? Because as for me, it can limit our thinking where we cannot think widely about that issues. Dah  jawapan tersedia kat situ, macam mana nak cari jawapan lain? Compared to structured question and essay, I think these type of questions sangat2 helpful untuk uji kemahiran dan kebolehan semua student. Even my teachers also agreed with this statement. But, as I can see, sem ni paling banyak paper yang ada mcq. Dan kalau ikutkan sebelum2 ni pun, paper yang ada mcq aku tak boleh skor dengan baik. Satu, sebab tak ada kebolehan dalam cari jawapan yang paling tepat, dua sebab selalu confuse dengan jawapan jawapan tersebut dan tiga sampai ke akhirnya tak dapat dapat cari jawapan tersebut. (erk macam sama je alasan2 nih). But I really hope sem ni harap-harap adala perubahan sikit akan penerimaan soalan soalan macam ni in the future.

Soal result yang bakal keluar pertengahan bulan ini,  biarlah hanya Dia yang menentukan.  Aku dah  cuba yang terbaik. Sudah berusaha semampu mungkin.  Seandainya Allah memberikan yang baik buat aku, aku bersyukur dan seandainya tidak, aku terima dengan hati yang terbuka. Berkali kali aku ingatkan diri, result bukan penentu dan tiket kita sudah excellent atau belum. Ia hanyalah sebuah gambaran yang secara luarannya menilai kita samada kita tahu tentang perkara itu secara basic atau tidak. Bagi aku result exam hanya mewakili 30 peratus daripada apa yang kita usahakan selama ini. Student  yang dapat skor  dengan baik dalam exam tidak  semestinya dia sudah pandai dan excellent, tapi nilaiannya adalah pada usaha  kerasnya  dan bagaimana dia berusaha untuk mencapai ke arah itu. Banyak kali aku memberitahu kawan kawan aku jangan bersedih andai result mereka tidak seindah yang mereka impikan, tetapi berbanggalah dengan dengan effort yang kita buat. Yang dilakukan dengan jerih perih usaha yang kita lakukan dengan pelbagai, dan jangan menangis akan outcome yang kita dapat. As a saying goes, 'great effort, great praying, but less expectation'

Allah sendiri tidak memandang hasil seseorang, yang Dia pandang adalah effort dan usaha seseorang itu. Pernah dengar atau tidak kisah Nabi Ibrahim dan burung yang cuba memadam api yang dibakar? Dalam kisah itu, Nabi Ibrahim dibakar oleh Raja Namrud dan seekor burung kecil itu berusaha memadamkan api tersebut dengan menggunakan air yang diambil menerusi paruhnya. Walaupun burung itu tahu air sebanyak itu tidak mampu memadamkan api itu, sekurang kurangnya ia sudah menjalankan peranannya dan berusaha untuk melawan kejahatan itu. So, adakah disitu Allah akan mempersoalkan tentang jumlah api yang terpadam? Of course no, dear. As long as kita ada effort untuk membuat something, ia sudah cukup membuatkan kita mendapat ganjaran yang cukup indah disisiNya.



Jadi, to everyone outside, jangan bersedih andai kamu tidak mendapat result yang excellent di kemudian hari. Grade dan pointer for me hanyalah sebuah nombor. Cukup untuk membuatkan kamu excellent di hadapan kawan kawan kamu, tapi di mata yang sebaliknya andai kamu tak dapat apply apa yang dipelajari dari ilmu tersebut, it's still called meaningless. Nothing that you can proud of. It's shameful if you proudly tell  everyone that you got excellent result whereas none of things that you can contribute to them. Either knowledge or skill applied. Bukan nak kata pointer langsung tak penting, tapi biarlah ia selari dengan apa yang kita kerjakan dan knowledge yang kita dapat. You got it? :)

Kalau dulu pun aku rasa down kalau  dapat result teruk masa kat sekolah tuh, nak nak bila tak dapat catch up subject Add Math and Kimia yg memang bukan jadi kesukaan. Tapi bila dah masuk alam universiti ni, sebab selalu disogokkan dengan motivasi dan usrah bahawa result bukan penentu segala-galanya, akhirnya aku dah imun. See, walaupun result tidak se excellent orang lain, till now I can give smile to everyone (:




Conclusionnya, pertama, result dan pointer bukan tiket untuk kita bergelar seorang yang excellent secara total. Ia hanyalah markah yang menunjukkan kita berada di tahap sekian sekian zahirnya tetapi dalamannya ia  dinilai melalui bagaimana kita apply ilmu itu diluar dan prestasi kita bila memasuki alam kerja. Second, nilai apa yang kita pada hari ini melalui usaha kita, bukan melalui outcome. Walaupun ia menyumbang serba sedikit, tetapi sebenarnya proses pembelajaran dan bagaimana kita nak adapt to it yang menyumbang kepada kecemerlangan diri kita. Jangan salah faham, bukan maksud aku result tak menyumbang langsung, tetapi ia hanyalah indikator pertama untuk kita dalam melangkah ke step seterusnya. Yang penting niat, usaha dan doa. Soal result biarlah Allah yang menentukan.



Cukup untuk kali ini..

Love ^^


p/s: Since sem ni dah merdeka dengan exam dan assignment bagai, so keterujaan nak balik kampung tu memang tinggi. I miss everything at home. Baby, mummy, toddlers, cat and monkey (haha), kawan2 satu kampung, and all. Holiday for 3 weeks. Maybe I will stop  thinking about blogging and facebooking for a while :D



Saturday, 2 June 2012

Wedding & Us

currently written by faie mohamad at Saturday, June 02, 2012
Reactions: 
10 criticisms

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

:: This is not my wedding, but my sister's :)

Bermula dari 27th Mei sehingga 1st Jun, aku balik kampung di Terengganu for my sister's wedding.Walaupun time tu tengah final and memang kena struggle habis habisan untuk siapkan tesis yang tertunggak dan 3 paper lain yg sedang menanti, i have to. No choice. No option. Pasrah dan menyerah.

Fyi, akad nikah untuk tambatan dua hati ni adalah pada 30th Mei, selepas Isyak, kat rumah kami. Plan nak buat  kat masjid tapi last last minute terpaksa cancel. Dan keesokan harinya majlis itu berlangsung dalam suasana yang cukup meriah tambah pula dengan  tema merah putih yg mana semua family members diwajibkan utk pakai kaler merah yg sedondon (skema sungguh ayat). Memang menyerlah habis. Pandai kakak aku pilih warna tu.

Tulis panjang panjang pun tak best gak. Jom tengok gambar2 ni..


Ni gambar sejam sebelum majlis akad nikah. Pengantin pun tak rasmi lagi, kitaorang je yg lebih lebih :p

  
This is my sister, Nurul Syuhadah. I adore her... She's very charming with her natural beauty, isn't it? Time ni nampak je dia tengah senyum, walhal dalam hati... Tuhan je yg tahu. hihi  


Alololo so sweet both of them. Can't imagine if im on her place. She cried, but I cried more..





Zaty, Fatin and I... Pengantin pegang bunga, kami pun teringin gak :D




We are in  red :)


Aksi superman dari kami.. Photographer tu memang sporting@sempoi.. hehe


Nazreen Ammar kena buli.. Hihi... im sory baby ;)



Sayang dalam pic ni takde gambar my mum. Time tu dia sangat busy layan tetamu. Ajak bergambar pun tak nak... hmmm



with my little-sweet-adorable-cute-Qiesya:)

1hb Jun.Time kembali ke kampus. Perasaan bercampur baur. Sebak, happy, sedih, terkilan tak dapat pergi Jengka untuk majlis bersanding, semuanya bercampur.  But at least Allah still bagi aku kesempatan untuk merasai kemeriahan semua ni. Muafakat kami adik beradik. Semuanya berjalan lancar. Alhamdulillah

p/s: nak upload banyak banyak lagi... Tapi macam over la pulak. hik3 :D


 

She's Farihah Mohamad Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea