Sunday, 29 July 2012

bye bye you

currently written by faie mohamad at Sunday, July 29, 2012
Reactions: 
6 criticisms
Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Pic ni aku ambik dari belog cik rin, my classmate yg sungguh comel :)


Think about that quote...

So, pada sape2yang kena dumped,

always remember this quote!

Allah takkan bagi yang 'used toys' sebab Dia akan bagi hanya kepada yang 'less fortunate'.

Allah surely akan bagi yang terbaik untuk kita.

Bukan someone yg hanya tahu menghancurkan hati dan perasaan kita,

Jika kita menangis akan kehilangannya,

ketahuilah sebenarnya itulah tarbiah dariNya untuk kita

menjadi seorang penilai yang baik!

kan3? =)

Firman Allah:
(Lazimnya) perempuan-perempuan yang jahat adalah untuk lelaki-lelaki yang jahat, dan lelaki-lelaki yang jahat untuk perempuan-perempuan yang jahat; dan (sebaliknya) perempuan-perempuan yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik, dan lelaki-lelaki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik. [Maksud surah al-Nur 24:26]




# So, just give your smile to everyone although you are in hurt. Life is awesome. Live your life.



Thursday, 26 July 2012

Aku, Lim dan Islam

currently written by faie mohamad at Thursday, July 26, 2012
Reactions: 
3 criticisms

# Artikel ni ditulis oleh Abdullah Dari Jeram Pasu on Monday, September 6, 2010 at 10:11am




Aku mempunyai seorang rakan baik dari zaman kanak-kanak. Lim Wei Choon. Sana-sama bersekolah rendah hingga ke peringkat menengah . Selepas SPM, aku masuk ke Tingkatan 6, manakala Lim dihantar keluarganya melanjutkan pelajaran ke Amerika Syarikat. Kenangan sewaktu kanak-kanak hingga ke zaman remaja terlalu banyak yang dikongsi bersama. Setiap kali hari raya menjelang, Lim pasti berkunjung ke rumah ku untuk menikmati dodol arwah ayahku yang amat digemarinya. Kadangkala, jika ada kenduri kendara dirumahku, pasti Lim akan turut serta.



Aku jarang ke rumahnya kecuali untuk beberapa sambutan seperti hari jadi dan juga Tahun Baru Cina. Aku takut dengan anjing peliharaan keluarga Lim. Dengan Lim juga aku belajar Matematik manakala subjek Bahasa Malaysia sering menjadi rujukannya padaku. Kenangan-kenangan seperti memancing, mandi jeram, ponteng sekolah untuk melihat pertandingan 'breakdance', semuanya kami kongsi bersama-sama. Apa yang ingin kunyatakan ialah, warna kulit dan perbezaan agama tidak pernah menjadi penghalang persahabatan kami. 20 tahun telah berlalu, Lim telah menetap di Amerika setelah berjaya mendapat Green Card, dan beliau bekerja disana. Itu yang kuketahui dari kakaknya.



Hubungan ku dengan Lim terputus setelah dia melanjutkan pelajaran. maklumlah, dizaman kami dulu tiada internet, email atau telefon bimbit, yang ada cuma sesekali menghantar poskad bertanya khabar. Untuk menulis surat kepada lelaki amat malas kami rasakan. Suatu pagi. Aku bertembung dengan kakak Lim di pasar , kakaknya memberitahu Lim akan pulang ke tanahair. Dan aku amat terkejut dengan berita yang kudengar dari kakaknya.


" He's name is no more Lim Wei Choon. He's now Ahmad Zulfakar Lim since 5 years ago.’

Subhanallah! Syukur Alhamdulillah, rakan baikku telah menemui hidayah dari Allah S.W.T. Memang aku tak sabar untuk berjumpa dengannya lebih-lebih lagi setelah menjadi saudara seagama denganku. Hari yang kutunggu-tunggu telah tiba, dan petang itu aku berkesempatan bertemu dengan Lim dirumahnya.


Ada satu keraian istimewa sempena menyambut kepulangannya. Ketika aku tiba, tetamu sudah semakin berkurangan. Wajahnya sudah jauh berubah, air mukanya amat redup dan tenang. Aku menjawab salam dan berpelukan dengannya dan kami menangis umpama kekasih yang sudah terlalu lama terpisah.


'Ini dia olang memang sudah manyak lama kawan, dari kecik ini dua olang’


 Ibu Lim menjelaskan pada beberapa orang tetamu yang melihat peristiwa kami berpelukan dan menangis itu. Tetapi aku bukan menangis kerana apa, tetapi kerana amat sebak dan terharu dan sangat bersyukur melihat keislaman rakanku.

Lim mengajak aku duduk dibuaian dihalaman rumahnya untuk berbual-bual. beliau masih fasih berbahasa melayu walau sudah lama berada diperantauan.


‘Talha, kau kawan baik aku kan? betul tak?’


‘Memanglah..Kenapa kau tanya macam tu?


‘kalau kau kawan baik aku, Kenapa kau biarkan aku diseksa?’


‘Sorry Lim. Aku tak faham..diseksa? What do you mean?’


‘Cuba kau fikir, kita ni kawan dari kecil. Aku ingat lagi, rumah kau tu, is my second house. Tapi, mengapalah kau tak pernah ceritakan pada aku tentang Islam? Mengapa aku kena pergi ke US baru aku dapat belajar tentang Islam? Mengapa bukan di Malaysia, negara Islam ni? Dan mengapa aku di Islam kan oleh seorang bekas paderi kristian?’

Aku terdiam, kelu tak mampu menjawab. Dan Lim terus berkata-kata.

‘Kalau betullah kau kawan baik aku, Kenapa kau cuma nak baik dengan aku di dunia saja? kau suka tengok kawan baik kau ni diseksa didalam api neraka?Kau tahu, kalaulah aku ni tak sempat masuk islam hingga aku mati, macam mana la nasib aku di alam sana.’

Lim menyambung,

‘Aku akan dakwa semua orang melayu Islam dalam kampung kita ni sebab tak sampaikan dakwah dan risalah Islam pada aku, keluarga aku dan non muslim yang lain. Kau sedar tak, kau dah diberikan nikmat besar oleh Allah dengan melahirkan kau didalam keluarga Islam. Tapi, nikmat itu bukan untuk kau nikmati seorang diri, atau untuk keluarga kau sendiri, kau dilahirkan dalam Islam adalah kerana ditugaskan untuk sampaikan Islam pada orang-orang yang dilahirkan dalam keluarga bukan Islam macam aku.

 Aku masih tunduk dan terkata apa-apa kerana sangat malu.

‘Berdakwah adalah tugas muslim yang paling utama, sebagai pewaris Nabi, penyambung Risalah. Tetapi apa yang aku lihat, orang melayu ni tidak ada roh jihad, tak ada keinginan untuk berdakwah, macamana Allah nak tolong bangsa melayu kalau bangsa tu sendiri tak tolong agama Allah?Aku bukan nak banggakan diri aku, cuma aku kesal..sepatutnya nikmat ini kau kena gunakan dengan betul dan tepat, kerana selagi kau belum pernah berdakwah, jangan kau fikir kau sudah bersyukur pada Allah. Dan satu lagi, jangan dengan mudah kau cop orang-orang bukan Islam itu sebagai kafir kerana kafir itu bererti ingkar. Kalau kau dah sampaikan seruan dengan betul, kemudian mereka ingkar dan berpaling, barulah kau boleh panggil kafir’, kata Lim lagi.


Aku menjadi amat malu, kerana segala apa yang dikatakan oleh Lim adalah benar! Dan aku tak pernah pun terfikir selama ini. Aku hanya sibuk untuk memperbaiki amalan diri sehingga lupa pada tugasku yang sebenar. Baru aku faham, andainya tugas berdakwah ini telak dilaksanakan, Allah akan memberikan lagi pertolongan, bantuan dan kekuatan serta mempermudahkan segala urusan dunia dan akhirat seseorang itu. Petang itu aku pulang dengan satu semangat baru. Aku ingin berdakwah! Lim yang baru memeluk Islam selama 5 tahun itu pun telah mengislamkan lebih 20 orang termasuk adiknya.

Mengapa aku yang hampir 40 tahun Islam ini (benarkah aku Islam tulen) tidak pernah hatta walau seorang pun orang bukan Islam yang pernah kusampaikan dengan serius tentang kebenaran Islam? Semoga Allah mengampuni diriku yang tidak faham apa itu erti nikmat dilahirkan sebagai Islam.

P/s : sebagai Tauladan..

***********

Artikel ini aku ambil dari satu sumber. Semoga ia bermanfaat untuk kita semua. Hidup sebagai seorang Islam bukan hanya untuk diri sendiri tetapi ia juga adalah untuk menyebarkan kebenaran kepada  orang  lain. Islam  itu   benar.   Sebarkan ia selagi nyawa kekal di badan sebelum ia dibawa pergi  ke alam  barzakh. Waktu  itu  walau  air   mata  darah sekalipun keluar  tetap  tidak  akan  mampu  mengembalikan kita ke   alam dunia. 

Peace   ^___^

Tuesday, 24 July 2012

Checklist untuk Ramadhan

currently written by faie mohamad at Tuesday, July 24, 2012
Reactions: 
3 criticisms

Assalamualaikum dan  salam sejahtera…

Harap masih lagi belum terlambat untuk aku mengucapkan selamat menunaikan ibadah puasa kepada umat Islam di seluruh dunia, khususnya di negara tercinta ini. Bersyukurnya jadi rakyat Malaysia yang tak pernah kenal erti kebuluran dan kehausan berpanjangan dek kekurangan makanan, malahan berlebihan lagi. Kalau nak dibandingkan dengan negara-negara nun disana, di benua Afrika contohnya, alahai tak sanggup rasanya nak tengok gambar diorang lama-lama. Sangat menyedihkan. Bayangkan jika mereka adalah dari kalangan family kita sendiri. Tegakah kita melihat mereka yang hanya tinggal rangka dan tulang je? Semoga penderitaan mereka dibalas dengan kenikmatan yang tidak terkira indahnya di akhirat kelak.

Okay, bercerita pasal bulan Ramadhan al-mubarak wal karim ni, baru-baru ni aku ada menerima checklist ibadah yang dilakukan sepanjang bulan tersebut. Ni cheklistnya.



See, confirm tak nampak kan? Hehe. Meh aku list down kat kesemua 27 senarai ibadah yang wajib/harus/sunat/afdal dilakukan.

ü  Solat subuh berjemaah
ü  Solat zohor berjemaah
ü  Solat asar berjemaah
ü  Solat maghrib  berjemaah
ü  Solat isyak  berjemaah
ü  Solat sunat rawatib
ü  Solat sunat  dhuha
ü  Qiamullail/tahajud
ü  Solat sunat   taubat
ü  Solat sunat witir
ü  Tilawah AQ (I juzu’)
ü  Tadabbur AQ
ü  Hafalan hadith
ü  Baca al- Mulk  malam
ü  Al-mathurat (pagi)
ü  Al-mathurat (petang)
ü  Istighfar
ü  Selawat
ü  Sahur
ü  Terawikh
ü  Sedeqah/infaq
ü  Baca buku ilmiah (bukan komik@novel cintan)
ü  Hadir majlis ilmu
ü  Muhasabah diri
ü  Tak   tidur  lepas subuh
ü  Ziarah   sahabat2
ü  Study/buat note



(kalu ade  hok tinggal, try kabo mula deh- ganung speaking)

27  list setakat yang ditulis, kalau dapat sempurnakan 15 darinya pun   dah  kira  okay. Tapi tak tahula sempat ke tak nak setelkan semua. Kekangan masa yang ada sekarang ni buatkan  life aku  agak berterabur.  Almost pukul 5 dah kena   bangun, sahur, siap ke sekolah and lepas habis waktu sekolah sampai bilik dalam pukul 5  petang. Kadang-kadang   bila dah mengantuk  sangat terlelap  sedar-sedar dah 6 lebih. Tapi  bak kata  orang, hendak seribu  daya…

Ramadhan yang   hanya    setahun  sekali  wajar dimanfaatkan sebaik   mungkin.  Andai ini Ramadhan     terakhir, ibadah setakat itu  yang kita sempat   dibuat. Andai ada peluang berjumpa dengan Ramadhan seterusnya,  syukur Alhamdulilla. Bukan  susah sangat pun. kalau lepaking  dan  bergayut  dengan  buayafriend  and gelifriend pun boleh berjam-jam, apa salahnya  kalau luangkan  masa dengan  Pencipta tidak sampai  sejam.  Berpaling kasih  padaNya,  itu  lebih baik.  Memang tidak mengecewakan,  malah makin memberi ketenangan.

I juzu’ al-Quran,   kalau  dibaca dengan   fasih mampu   dihabiskan  dalam   jangkamasa  setengah   jam je.  So   why  not   kalau  sebelum ni  duk asyik  baca komik  kartun  je, ambik  masa hanya setengah jam sehari untuk  habiskan I juzu’ selama30  hari. Mudahkan?

Harapnya,  Ramadhan   kali ini lebih baik dari Ramadhan lepas. Harap agar dosa-dosa  lalu segera  diampun  oleh Yang  Maha  Kuasa. Bermujahadah itu memang pahit kerana syurga  itu  manis. Tanpa mencapai sebuah kemanisan, sesuatu itu tidak akan menjadi pahit.


Selamat berpuasa!




Friday, 20 July 2012

senyumlah!

currently written by faie mohamad at Friday, July 20, 2012
Reactions: 
8 criticisms

Assalamualaikum dan salam sejahtera…

Indahnya sebuah senyuman...



SENYUMLAH!

Kenapa entri ini aku menyuruh supaya senyum?

Kenapa aku tidak menyuruh akan perkara lain yang lebih besar isunya?

Kenapa hanya senyum?

Pernah dengar atau bukan word kuasa sebuah senyuman?

Pernah dengar atau tidak kerana sebuah senyuman mampu meleraikan suatu kekusutan yang melanda?

Kerana bernilainya sebuah senyuman dan kata2 yang penuh kasih sayang yang dihulurkan oleh Rasul Junjungan kita, Muhammad s.a.w, umatnya makin mencintai Islam dan peribadi baginda serta kasihkan akan pencipta mereka. Mereka tidak ragu-ragu akan Islam itu agama yang indah dan mesra kepada penganutnya.

Kerana sebuah senyuman, yang masam jadi manis, yang pahit jadi madu, yang kusam jadi berseri, dan yang terlerai kembali bercantum.

Kerana sebuah senyuman, yang suka menjadi cinta, yang jiwa kusut menjadi tenang, dan yang marah tiba-tiba menjadi cool.

Bukankah nabi sentiasa menyuruh kita agar tersenyum?

Senyum mampu merapatkan sebuah ukhuwah yang terbina. Bayangkan jika selama ini kita bermasam kita, hanya dengan secebis senyuman yang dilemparkan, jurang permusuhan itu seolah-olah tidak akan terlihat. Seorang sahabat yang sentiasa menghiburkan sahabatnya dan memberi senyuman dan kata-kata perangsang, perasaan tenang pasti akan membelenggu segenap dirinya.  Jika seorang suami yang baru pulang dari kerja dalam keadaan yang penat tidak terkira, dengan melihat sebuah senyuman dari isterinya dan menyambut kepulangannya dengan mesra, agak-agak kepenatan si suami itu terubat atau tidak? J

 Senyuman itu pasti dapat menyejukkan jiwa sekaligus dapat menenangkan hati yang kusut si suami. Betul tak?

Di sekolah, menyandang gelaran sebagai guru praktikum tenyata banyak lagi perkara yang aku perlu pelajari dan teladani dari pelajar dan guru, dan senyuman itu mampu menyelamatkan keadaan. Bayangkan dengan penuh debaran mengetuk pintu bilik pengetua sambil menghulurkan proposal program yang bakal dilaksanakan minggu depan, secebis senyuman yang terbit dari bibirnya langsung membuatkan rasa nervous kami hilang begitu sahaja. Pertama kali melapor diri sebagai guru praktikum di sekolah ini, melihat senyuman yang terukir di bibir guru penolong kanan menyambut kehadiran kami, terasa seolah-olah kami dihargai dan ia sungguh bererti. Begitu juga setiap kali bertembung dengan guru-guru di sekolah terbabit sambil menghulurkan senyuman, dan jika ia berbalas, kami akan rasa accepted and welcomed di sekolah itu,

Untuk menarik pelajar supaya datang ke bilik kaunseling bukan perkara mudah. Selain dari class relief yang berfungsi untuk mempromosikan kami sendiri dan bilik UBK terbabit, aku akan menggunakan pendekatan senyuman setiap kali bertembung dengan mana-mana pelajar. Setiap kali jumpa mereka, aku akan senyum. Sampai naik lenguh otot muka ni. Ye la aku ni bukannya guru disiplin sampai kena serius macam askar sepanjang masa. Walaupun time tu tengah bad mood dengan timbunan kerja dan perselisihan pendapat dengan orang lain, aku akan cuba untuk meramahkan diri dan bergaul dengan mereka sebelum mereka dengan rela hati datang berjumpa dengan aku dan guru-guru kaunselor yang lain. Senyum itu kan sedekah.

Ambik contoh macam ni. Ada seorang presiden PRS yang suka sangat lepak-lepak dan berbual dengan kami andai tiada sesi dengan mana-mana student. Suatu hari, budak lelaki ni bertanya aku.

‘cikgu, saya hairan lah dengan bilik ni sekarang. Kalau dulu liat benar student nak datang sini, sekarang ni saya tengok student makin ramai datang. Masa time cikgu praktikal datang sini pun takde ramai macam ni. Macam mana cikgu tarik student ni?’

Aku hanya tersenyum dan menjawab,

‘senyumlah, dan kamu pasti akan disukai mereka.’

Ringkas dan padat tapi penuh bermakna jawapan aku berikan. Dia hanya mengangguk setuju.

Walaupun sebelum ini aku dikenali sebagai orang yang agak susah memberi senyuman kepada orang lain, namun di sekolah ini aku harus mengubah sikap aku menjadi seorang yang friendly dan extrovert. Tapi tak de sampai over limit. Walaupun senyuman itu tidak semanis orang lain, tapi jika dilakukan dari sudut hati yang paling dalam, percayalah mereka akan melihat keihklasan yang terpancar disebalik senyuman yang dilemparkan. Cahayanya pasti akan menyinari setiap mereka yang melihatnya dengan mata hati.

Diriwayatkan oleh Jabir r.a:

''Sejak aku memeluk Islam, Rasulullah tidak pernah menghindarkan diri dariku. Dan dia tidak melihatku kecuali baginda pasti tersenyum melihatku.''

(Hadis Riwayat Bukhari Muslim)

Kenapa susah untuk senyum?

Senyumlah, dan kamu pasti akan berasa bahagia. Seisi dunia pasti akan menyayangimu. Dunia yang kontang pasti akan kembali berseri.

Senyumlah!

Saturday, 14 July 2012

2 tahun berlalu

currently written by faie mohamad at Saturday, July 14, 2012
Reactions: 
11 criticisms

Assalamualaikum dan salam sejahtera…

Dah dua tahun. Sekejap je. Pejam  celik pejam celik rupanya  sudah 2 tahun aku kehilangan seorang ayah. 10 julai 2010 menyaksikan pemergian seorang bapa di katil sebuah hospital akibat serangan jantung. Begitu cepat ia terjadi. Mudahnya dia pergi menghadap Ya Rabbi. Perasaan aku sekarang? Entah, tak tahu nak cakap.

Sepanjang dua tahun pemergiannya, langsung tidak pernah aku melihat fotonya untuk melepaskan rindu di dada. Bagi aku semakin aku terbayang akan wajahnya melalui foto yang terakam, aku akan semakin beremosi. Fragile. Mungkin tu perkataan yang sesuai. Kalau aku tertengok gambarnya di mana-mana, seperti di album keluarga kami, aku akan cepat2 menutup album itu dan buat-buat tak nampak. Aku takut seandainya aku masih dibayangi wajahnya, mungkin aku tak mampu menghindarkan diri dari rasa pedih dan pilu. Aku bimbang seandainya aku masih terkenangkannya berterus-terusan, mungkin memori lampau terimbau kembali. Bukan aku ingin melupakannya, dia ayahku, hingga akhir nyawaku, walau siapa pun dia, dia tetap menjadi ayah kandung aku. Wali aku yang sah. Tetapi aku ada cara tersendiri untuk tidak sentiasa teringatkannya melainkan jika tiba-tiba figura itu muncul selepas aku solat. Biasanya memang begitu. Entah, aku pun kadang-kadang terfikir, mungkin Allah mahu aku segera mendoakan kesejahteraannya usai solat. Doa selepas solat, insyaallah pasti dimakbulkan.

Hanya jika aku tiba-tiba terkenangkan dirinya, cepat-cepat ku hadiahkan Al-Fatihah dan Yasin buatnya disana. Tetapi untuk mengenang kembali kenangan kami dan gambar kami yang diambil beberapa tahun lepas, aku tidak bersedia. Sangat mustahil untuk aku melupainya tetapi untuk aku terus  meratap dan menangis walaupun sudah lama dijemput Tuhan, bagi aku sangat tidak relevan. Yang pergi biarlah ia pergi. Dia juga pasti tidak gembira andai kami berterusan bersedih akan kehilangannya.

Aku tak nafikan kadang-kadang perasaan sedih tu perlu ada. Bila kita rasa sedih baru kita akan tergerak hati mendoakan yang baik-baik untuk si mati. Tetapi seandainya perasaan sedih itu berlebihan, bukankah ia bakal ‘menyeksa’ si mati di alam sana?

Enggan melihat fotonya bukan bererti aku melupakannya,

Jarang membayangkan kenangan kami bukan bererti  aku tidak mengingatinya,

Sudah  dua tahun ia berlalu,

Sebegitu pantas sehingga aku langsung tak menyedari akan cepatnya ia pergi,

Sebagai manusia biasa,  mana mungkin aku langsung tak terasa kehilangan itu,

Tapi wajarkah jika aku meratapi pemergian itu?




Life must go on. No matter how hard you walk on the next step, the past surely can’t be returned back. No matter how much you think of your past time,  you won’t be able to get your precious past time in the present.  Grief can only make you in sorrow, but you won’t be strong from it at all.

Remember them in your dua’a, because someday you will return to the same place with theirs…

Al-Fatihah untuk Allahyarham Haji Mohamad bin Hassan…

Sunday, 8 July 2012

Betapa aku bersyukur

currently written by faie mohamad at Sunday, July 08, 2012
Reactions: 
3 criticisms

Assalamualaikum  dan salam sejahtera..

Baru-baru ni salah seorang classmate datang bilik aku. Dia yang baru je selesai pembedahan akibat apendiks terpaksa menunda praktikum kat sekolah selama dua minggu. Sambil tunjukkan parut pembedahan di perut yg jelas kelihatan, hatiku dipagut rasa sayu dan pilu. Andai aku berada di tempatnya, dengan keadaan genting yang terpaksa bertempur antara keperluan sebagai student dan peribadi, ditambah pulak dengan kesakitan yang dialaminya sampai sekarang walaupun dah sebulan dibedah, aku membayangkan mungkin saat ini aku praktikum kat rumah je la… berehat puas-puas sampai sembuh sepenuhnya. Sampai emosi yang terganggu akan beransur2 pergi.

Teringat jugak tentang kisah lalu. Lapan tahun lalu, masa sebulan aku nak PMR, aku pernah dibedah di bahagian kepala. Accident yang teruk masa hujan lepas aku pulang dari sekolah tu masih lagi segar dalam ingatan. Time tu aku hanya ingat satu perkataan je. MATI. Dengan darah yang keluar dengan banyaknya dibahagiankepala sepanjang jalan kesan hentakan kuat buat aku pitam. Sampai je kat hospital, aku terus dibawa ke bilik kecemasan dan dewan bedah. Masa tu aku dah tak boleh nak fikir jelas, rasa kelam je dunia ini. Bahagian rambut yang affected kena cukur sampai botak (tapi of course la sekarang dah tumbuh balek). Aku tak sure kena bius ke tak sebab masa doktor jahit luka tu memang aku rasa kesakitan yang teramat sangat. Seolah-olah dijahit tanpa bius. Meraung la sekejap kat atas katil tu. Doktor memang tak boleh nak buat apa. Famili aku memang cemas tak boleh nak cerita. Lebih kurang 10 jahitan aku kena. Sampai sekarang parut sepanjang 4 inci di kepala itu masih kekal. Nasib baik kat kepala, kalau bahagianmuka…. Maunya aku tak keluar rumah 10 tahun. Nauzubillah.Time tu ramai yang beranggapan aku dah amnesia sebab kalau baca novel ke tengok drama sekalipun, lepas accident confirm hilang ingatan. Cerita yang klise. Kalau tengok kecederaan parah tu memang tak mustahil tapi Alhamdulillah sampai kini aku masih ingat semua benda lagi. Setakat lupa tu biasa la.

Surprisingly waktu PMR, kuasa Allah, aku dapat almost straight A’s. Top 5 student waktu tu. Maunya tak terkejut makhluk Allah ni. Biar betol. Aku sebelum ni membayangkan mungkin hentakan kuat yang aku dapat membuatkan otak aku jadi kurang berfungsi macam dulu, tapi  keadaan jadi sebaliknya. Mungkin Allah nak tolong aku, time jawab paper exam tu rasa smooth je. Mungkin jugak berkat doa parents dan cikgu2 yang tak putus2. Alhamdulillah.

Kesan dari accident itu jugak membuatkan aku cepat pitam sampai sekarang. Aku tak boleh berdiri lama-lama time panas terik atau kat situ pengsan terus la jawabnya. Aku tak boleh join outdoor activities sebab takut terdedah pada panas terik. Sebab tu pergi kemana-mana sekalipun aku harus berpayung sebab tak nak rebah sampai kena naik ambulans. Serik dah. Cukupla kali pertama dan terakhir aku berada di hospital. Membayangkan kepala dijahit macam jahit baju lagaknya buat aku rasa seram sejuk sampai sekarang. Darah yang keluar tak henti-henti membuatkan aku sering beristighfar. Mintak-mintakla ia tidak berulang lagi. Cukuplah hanya sekali.

Namun siapa yang menduga kuasa Dia yang Maha Kuasa. Selepas 8 tahun, aku masih lagi berdiri disini sambil tersenyum gembira. Tak mampu kubayangkan andai 8 tahun dahulu kemalangan itu membuatkan aku pergi buat selama-lamanya, mungkin tidak terhasillah blog ni. Tiada budak panjang kat bangunan Edu ni. Tiada suara seorang auntie yang garang kat anak-anak buahnya. Tiada lagi anak bongsu yang manja dan mengada-ngada. Yang jadi anak bongsu sekarang mungkin Bib yang baru melangsungkan perkahwinan sebulan yg lepas. Mungkin jika 8 tahun dahulu aku sudah diambil olehNya, aku tidak akan mengenal erti sebuah kasih sayang dan cinta abadi, erti kepahitan bila menghadapi sebuah episod kegagalan, tiada garis senyum di bibir seorang ibu atas sebuah kejayaan yang tercipta dariku 4 tahun lepas. Tiada juga erti tangisan yang mengiringi pemergian seorang bapa tanggal Julai 2010. Tiada siapa yang mampu menyangkal akan hal itu.

Betapa aku bersyukur akan semua ini. Andai nyawaku ditarik pergi kala itu, pasti aku tidak mengenal erti kehidupan yang penuh warna warni ni. Usia 15 tahun masih terlalu mentah untuk aku memahami hakikat sebuah citra hidup yang dipenuhi dengan gelak tawa dan tangisan. Jiwa remajaku terlalu sarat dengan keinginan untuk mencuba segala benda. Ada hikmah tersirat disebalik semua ini. Syukur padaMu ya Allah. KepadaMu kupanjatkan seribu kesyukuran dan terima kasih yang tidak terkira.

Melewati usia yang makin menuju alam dewasa yang ternyata menuntut kesabaran dan kelelahan yang mengusik jiwa membuatkan aku makin cepat berfikir. Arus perjalanan kehidupan dan ujian yang aku tempuhi kadangkala membuatkan aku kesabaranku cepat sangat hilang, namun bila difikirkan kembali, inilah ujian yang telah tertulis untuk aku. Jaluran pelangi yang indah sedia terhidang andai aku melepasi semua syarat ujian yang ditetapkan. Seribu kenikmatan sedia ternanti dihadapan. Siapalah aku untuk mengingkari kuasaNya.

KepadaMu Tuhan, aku tak mampu membalas segala nikmat yang telah Kau kurniakan. Walau jutaan ucapan yang terucap di bibir, walau seribu tahun ibadah tanpa henti dan mujahadah yang berterusan kepadaMu, masih lagi tidak mampu membalas segala kurniaanMu pada hamba yang hina ini. Mungkin aku mudah terleka, namun Kau cepat-cepat menunjukkan kepadaku JalanMu yang lurus itu melalui ujian yang pelbagai. Air mata yang mengalir atas kepedihan ujianMu yang melanda aku lewat kebelakangan ini membuatkan aku mengerti, sebagai manusia, aku sememangnya layak untuk diuji olehMu yang Maha Berkuasa.

source: google


Betapa aku bersyukur padaNya. Cuma sebagai manusia, aku sering lalai. Sering lupa dan alpa. Nikmat-nikmat yang diberi olehNya sering dipersia. Khilaf aku. Dan yang lebih menyedihkan bila melihat betapa dahsyatnya keruntuhan moral. Nilai Islam dipermainkan. Agama Allah sedikit demi sedikit dirobohkan. Di kiri dan kanan musuh Islam sedia menanti mengambil peranan. Ya Allah, selamatkanlah Islam agama kami. Hapuskanlah musuh-musuh kami. Selamatkanlah mereka yang tidak berdosa dari menjadi mangsa. Kami diserang dari segenap sudut oleh musuh Islam yang mencemburui agamaMu. Selamatkan kami…

Dan juga, jadikanlah dari kalangan kami hambaMu yang sentiasa bersyukur.

Ameen.




Monday, 2 July 2012

jangan kecewakan wanita itu

currently written by faie mohamad at Monday, July 02, 2012
Reactions: 
5 criticisms

Kata Ustaz Azhar Idrus,


# Jangan pikat wanita kalau anda tidak bersedia cintakan dia.


# Jangan buat wanita itu jatuh cinta kalau anda tidak cintakan dia.


# Jangan memberi wanita harapan kalau anda tidak pasti.


# Jangan sakitkan hati wanita kalau anda tiada hati untuknya.


# Jangan mainkan perasaan wanita kalau anda tiada perasaan untuknya.


Dan,


# HARAM jika jadikan wanita itu kekasih tetapi tiada niat untuk menikahinya.





Kata aku,

Kenapa perlu memegang hati seseorang dengan berniat menghancurkan jiwanya?

Kenapa perlu memberi harapan kepada seseorang kalau sudah ada orang lain di sisi?

Kenapa perlu menghancurkan hati orang dengan kata-kata manis yang hanya terucap di bibir?

Kenapa perlu berterusan mengejar seseorang walaupun tahu ia bakal makin menambahkan kelukaan hatinya?


Bagi aku,

Cinta perlu ditaati, perlu dihargai,

perlu disemai dan dibajai,

 bukan untuk ditangisi,

Meskipun ia perlu akan pengorbanan,

 Namun jika ia berlandaskan cinta suci kpdNya, kekalnya pasti sampai ke alam syurga.

Cinta yang dicemburui oleh bidadari-bidadari syurga.

Yang membuatkan mereka tertanya-tanya,

Apakah insan ini begitu istimewa sehingga mendapat cinta agung ini?

Namun,

Jika kepercayaan dirobohkan atas satu konspirasi,

Jika janji tidak mampu untuk ditepati,

Jika keikhlasan hati disalaherti,

Jika ketulusan hati tidak mampu dihargai,

Apa gunanya janji-janji cinta yang terucap,

Ibarat menanam tebu di pinggir bibir,

Manisnya terasa, tapi akhirnya pahit jua yang bakal di telan.


Anda di luar sana,  satu pepatah ini cukup untuk menjelaskan suatu perkara,


‘what you give you get back. When you hurt somebody, for sure you will get hurt after that.’


Allah maha adil. Penghakiman Allah terpatri jelas. Jika hari ini kita telah membuatkan seseorang menangis kerana kita, suatu hari nanti Allah pasti akan membalasnya dengan perkara yang sama. Jika hari ini kita telah berjaya menimbulkan kesengsaraan dalam belas hatinya, suatu hari nanti kita akan diuji dengan kesengsaraan yang sama. Jika hari ini kita berjaya membuatkan air mata dia jatuh walaupun setitik, di masa akan datang air mata itu bakal menyaksikan penderitaan yang bakal kita dapat atas kesilapan yang dibuat.

Kesempurnaan? Mengapa mencari mereka yang cantik umpama bidadari, yang tidak mempunyai cela walau sedikit?

Percayalah, jika kita terlampau memilih kesempurnaan pada diri seseorang, kita pasti tidak akan  menggapainya walau kepada sesiapa pun. Kerana jika kita sendiri tidak sempurna, mengapa mengharapkan insan pendamping yang umpama bidadari? You think you are perfect enough, huh?



*khas utk seorang sahabat yang sedang berduka... May Allah give you strength because He knows the best to His slave. Trust Him :)


Sunday, 1 July 2012

between noble and lowly

currently written by faie mohamad at Sunday, July 01, 2012
Reactions: 
9 criticisms

*********************************************************************************
Yun Bo Gyeoung:  You should understand, that it’s actually not easy to teach a lowly servant. But this type of small problem isn’t easy to change. From  what I see, before she commit an even bigger mistake, you should sell her off.

Heo Yeon U: No matter what, the money that  you’ve lost, I’ll find someone to send it to…

Yun Bo Gyeoung: There’s no need. Since we’ve hurt your household property, then we’re even.

Heo Yeon U: Agassi (young lady), this child isn’t something that can be bought and sold. But she’s my friend and family.

Yun Bo Gyeoung: What?

Heo Yeon U: I  feel   there isn’t division of the noble and lowly’s. But there’s  noble and lowly in one person’s personality. Although I don’t know how much money that   you’ve lost today, but can it compare  to the  amount of  pain in   her heart?

Yun Bo Gyeoung:   What did you  say?

Heo Yeon U: Then   I’ll just  take  it as you’ve   spared  her. I’m   going  to  take  her away.

*********************************************************************************

Ni   adalah  secebis  dialog  yang diambil  dari sebuah  drama  Korea,  The  Moon That Embraces  The Sun, episod 2.  Ia  adalah  perbualan  yang  berkisar tentang  darjat  dan pangkat  yang  mejarakkan jurang antara seseorang dengan  yang  lainnya. Sebab  aku tak reti nak tulis dalam bahasa Korea, so aku just ambik subtitle Inggeris ni je. Babak ni menceritakan bahawa orang suruhan Heo Yeon U (heroin) yang bernama Seol dipukul  oleh orang suruhan Yun Bo Gyeoung atas  tuduhan mencuri.  Yun Bo Gyeoung yang agak angkuh itu telah mengarahkan agar Seol dipukul bertubi tubi kerana dendam terhadap Seol telah melanggarnya sehingga mengotorkan baju bangsawannya walaupun beliau tahu bahawa bukan Seol yang mencuri duit tersebut. Namun kerana kecerdikan Heo Yeon U yang baik hati itu dan dikurniakan kecerdikan yang hebat demi mempertahankan Seol yang cedera itu, Yun Bo Gyeong itu terdiam tanpa kata. Yun Bo Gyeong sebenarnya sengaja menganiaya Seol kerana berpendapat sebagai seorang hamba, Seol tidak patut melanggarnya sehingga mengotorkan bajunya walaupun tidak sengaja. Bermanfaat  dan penuh  dengan  mesej  tersembunyi.  Itu lah  yang  dapat disimpulkan  dari drama  20  episod   ni.

Sebenarnya,  aku  bukanlah seorang  kpop  lover. Bukan  peminat  drama-drama dari Korea. Drama  ni  adalah  drama  Korea kedua  yang pernah  aku tonton  seumur  hidup  aku  selepas  drama  Autumn in My  Heart. Entah, tak kena  dengan  jiwa  mungkin. Aku lebih suka tengok cerita dari Barat walaupun tidak kerap. Tapi dalam tak minat   tu ada jugak  sekerat   dua artis Korea yang aku kenal   dan kumpulan kpop yang kadang kadang time  bosan layan je lagu diorang.  Siap boleh  hafal dan  ingat  nama  diorang  lagi. Contohnya  macam   ahli  kumpulan SuJu,  Kara, SNSD, Wonderpet  Wondergirl, etc. Lagipun aku bukan jenis suka menonton tv dan movie. I prefer reading instead of watching tv. (except reading theories of counseling books  :P)

Tapi  sebab  drama ni yang berlatarbelakangkan zaman maharaja terdahulu, ada permaisuri, gundik, dayang dayang dan puteri raja, hati aku seakan melekat nak tengok cerita ni sampai habis. Tambah pulak bila aku sangat tertarik dengan kecomelan Heo Yeon U  dan Puteri Min Hwa yang suka menangis tu. Nampak cute sangat. Ada part yang sangat kelakar dan ada part yang membuatkan air  mata mengalir,terutamanya part Heo Yeon U meninggal.  Pendek kata  cerita  ni  memang   diadun  dengan   resepi  yang  pelbagai  dan menakjubkan sehingga   membuatkan  aku sanggup   menontonnya      sehingga    jam    3    pagi disebabkan jalan ceritanya yang penuh saspen tu.



Heo Yeon U (dewasa)


Princess Min Hwa (kanak-kanak)


Berbalik pada drama ni, disini memang secara jelas kita akan dapat gambaran tentang stratifikasi  sosial masyarakat Korea terdahulu. Golongan Raja dan keluarga baginda berkuasa mutlak dan bebas membuat apa apa keputusan,  golongan bangsawan  dipandang tinggi dan dari kalangan mereka wujud ilmuwan-ilmuwan yang expert tentang teori berkenaan masyarakat. Manakala golongan hamba pula dinafikan hak untuk bersuara, dipaksa melakukan semua jenis kerja dan sekiranya mereka disyaki bersalah, mereka akan dikenakan hukuman berat sehingga mereka didapati tidak bersalah. Ini sangat berlawanan dengan undang undang zaman kini yang mana jika seseorang itu ditahan, dia tidak akan dianggap pesalah sehinggalah dia dibuktikan dengan kesalahan tersebut.

Dan yang paling ketara ialah bila wujud diskriminasi golongan dari kalangan rakyat biasa dan hamba abdi dengan golongan bangsawan. Noble and lowly. Wujud sistem kasta dalam masyarakat itu yang mana mereka dibahagikan mengikut tahap tahap berdasarkan pangkat dan posisi mereka.  Walaupun dikalangan rakyat biasa ada golongan cerdik pandai,tapi disebabkan mereka tidak mempunyai sebarang pengaruh dan kuasa, maka mereka tidak mampu memanfaatkan ilmu tersebut kepada masyarakat. Apakah sistem kasta sebegitu masih lagi relevan dengan masyarakat zaman ini?

Pada pendapat aku, sistem  kasta ni masih lagi diamalkan, walaupun di dunia yang serba moden ini. Kalau tak takkan  la  dalam  drama  drama  Melayu ada menayangkan kisah tentang seorang yang miskin  menjalinkan hubungan  cinta dengan golongan kaya. Percintaan  mereka  dihalang oleh kedua-dua pihak atas  satu prinsip perbezaan darjat.  Yes, cerita  Ibu Mertuaku dan Antara Dua Darjat adalah secebis daripada  ribuan  contoh kisah yang  menunjukkan bahawa masih lagi wujud  pemikiran sebegini di kalangan masyarakat kita. Cerita-cerita zaman sekarang pun, contohnya dalam cerekarama ke, lestari ke, telenovela ke, ataupun novel-novel pasaran yang berlambak pun ada cerita dua darjat macam ni. Ada watak Datuk dan Datin yang menentang hubungan percintaan anak mereka yang dari kalangan orang biasa. Sangat c.l.i.c.h.e.

Zaman serba canggih ini menyaksikan masih lagi ramai yang berpegang kepada adat dimana golongan miskin ditindas sesuka hati, dinafikan hak mereka sebagai seorang rakyat yang ori dan tidak mendapat hak yang sepatutnya mereka dapat.  Manakala golongan kaya pula bebas berbuat apa sahaja menggunakan kuasa veto mereka,dengan bangganya menayangkan pangkat dan harta mereka kepada umum.  

Allah s.w.t telah berfirman dalam surah al-Hujurat ayat 13:

"Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu)."


Dalam ayat ni, adakah Allah menyuruh manusia berkawan dan bergaul dengan sesama taraf sahaja? Orang kaya harus berdamping dengan yang kaya sahaja, dan yang miskin hanya dibenarkan berkawan dengan sesama mereka. Dan adakah Allah juga menyuruh supaya mereka yang berilmu hanya bersahabat dengan mereka yang ilmu juga? Tidak. Manusia memang dijadikan dari pelbagai jenis, yakni agama, bangsa, budaya, pangkat mahupun harta. Namun perbezaan sebegitu memang sengaja diberi supaya manusia boleh saling bertukar pendapat, macam mana nak bangunkan negara bangsa, nak pertingkatkan ukhuwah islamiah, nak hapuskan musuh dan sebagainya. Bukan untuk saling merendahkan, mengutuk ataupun menganiayai manusia lain tanpa sebab konkrit.

Tapi sedih, apa yang aku lihat sekarang adalah sebaliknya. Mungkin ramai yang menyangka mentang-mentangla mereka dari keturunan anak orang kaya, harta 10 keturunan pun tak habis, maka menjadi budaya dalam diri mereka meminggirkan hak lain sehingga mewujudkan sikap angkuh, ujub, riak, sombong dan takbur.




See, walaupun sekaya mana pun kita, walau setinggi mana pun pangkat kita, kita tetap akan dimasukkan dalam liang lahad berisi tanah. Masa tu takde yang akan mengambus kita dengan tanah berlian atau buat kondominium khas bawah tanah, khusus untuk kita. Malaikat Mungkar & Nakir takkan bertanyakan soalan kepada kita,  ‘berapa juta duit kamu dalam bank’, ‘berapa million asset yang kamu tinggalkan’, ataupun ‘berapa banyak gelaran dan pangkat yang kamu dapat sepanjang hidup di dunia’. Tapi malaikat akan bertanyakan kepada kita, ‘siapa tuhan kita’, ‘siapa nabi kita, ‘ dan amalan kita di dunia ini’. Allah tak memandang akan harta dan rupa paras yang kita, tapi Dia melihat akan akhlak kita padaNya dan pada makhluk yang lain. Keadilan dan persamaan hak sesama manusia menunjukkan bahawa Islam tidak membezakan manusia dengan harta dan pangkat kerana umumnya, semua manusia bertaraf hamba.

Dunia hanyalah satu persinggahan. Ibarat musafir yang usai berjalan dari sebuah perjalan jauh dan berhenti sekejap dibawah sebatang pokok untuk melepaskan lelah. Sekejap dan sementara. Oleh itu, hayatilah sebagaimana firmanNya yang bermaksud,


"Berlaku adillah kamu, kerana adil itu lebih dekat kepada takwa." (Surah al-Maidah ayat 8).



Kita semua sama sahaja,

Tiada bezanya kaya dan miskin harta,

Kerana kaya akhlak lebih bernilai dari kaya harta,

Apa gunanya harta menggunung andai kita bisa melukakan hati siapa sahaja?

Pada Allah, akhlak dan akidah yang lebih utama,

Moga rezeki kita sentiasa diberkati olehNya.

Ameen.





 

She's Farihah Mohamad Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea