Tuesday, 10 April 2012

how can I not miss them?

currently written by faie mohamad at Tuesday, April 10, 2012
Reactions: 
Rindu.

Sungguh aku rindu. Rindu pada suasana itu. Yang pastinya tidak akan kembali menjelma andai aku tiada  di situ.

Dikala ini  hanya Tuhan sahaja   yang  tahu  betapa rindunya  aku  pada  mereka. Mereka  yang  telah  banyak mewarnai lukisan kanvas  dalam   diri  aku. Mereka  yang  banyak  membuatkan hatiku berlagu kasih dan  cinta. Kasih sayang yang tidak mampu  dicoret  dengan  untaian  kata.  Yang tidak  mampu ditelaah  melalui  sebuah permerhatian biasa.







Rindu aku kat  'nursery' rumah  aku  tu. Time tu semua kanak-kanak  dari pelbagai peringkat  umur  ada. Dari yang  umur 20  hari,  6  bulan, 3  tahun, 5  tahun  and  8  tahun. Anak saudara  aku. Siapa babysitternya?

Who's going to take care of them?  Me.

Since mak  kepada  Fitri,  Mirza   dan  Adawiyah  takde kat rumah  atas  urusan kerja, so aku yang bertanggungjawab menguruskan mereka.  Makan pakai mereka, mandi dan  jugak  time  tidur.

Kat rumah, dialog yang biasa untuk  aku  dengar,

'tolong  buatkan susu Darwisy.  Basuh  sekali semua botol2 susu  dia'

'Mirza dah nak  pergi  tadika.  Tolong  mandikan  dia'

'Siapkan  air mandian  untuk  Qiesya boleh?'

'Tolong  sendukkan  nasi  untuk  Adawiyah. Sebelum  tu  gi  amik  dia kat  sekolah  dulu'

'Fitri  ni  lapar.  Tolong  buatkan  susu  kat  dia  eh?'

'Malam ni kita sama-sama berjaga untuk Qiesya eh'

Arahan  ni  belum  lagi  termasuk  arahan  untuk  kerja-kerja  rumah.  Basuh  baju,  lipat baju,  sapu  sampah, mop  lantai,  masak,  pergi pasar, cuci toilet, macam2.

But, you know,  walaupun  rasa penat macam mana  sekalipun, letih or fed up dengan semua  kerja-kerja  ni, believe this, one day after kita tinggalkan semua ini, ia pasti  akan  menggamit  rindu  yang  tak sudah.   Rindu akan  tangisan yang memecah keheningan malam, rindu akan suara  dan  teriakan anak-anak kecil  yang  tak sudah,  rindu  akan kritikan dan complain dari  mak tentang kerja kat rumah yang kadangkala terbengkalai. Sehinggakan masa  untuk diri  sendiri pun  hampir  tiada. 

Semua itu  pasti akan menumbuhkan  kenangan  yang  terindah.  Sangat  indah. Suatu  saat  bila ia  semuanya berlalu, hati pasti akan  berdetik, ''Ya Allah, datangkanlah kembali kenangn  itu padaku. Sesungguhnya  aku amat merindui saat itu''

Ia tidak akan kembali. Tapi kita  mampu mengecasnya  semula. Menjadi sebuah memori kehidupan yang paling indah.

Kerinduan itu menjadikan aku  seorang perindu yang tegar. Rindu  akan kasih sayang sejati yang tertumpah  sejak dulu  lagi.  Sebuah  kasih  sayang  yang abadi. Ia pasti tidak akan berulang kembali.







0 criticisms:

 

She's Farihah Mohamad Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea