Monday, 14 July 2014

saudara kita

currently written by faie mohamad at Monday, July 14, 2014
Reactions: 


Akhir-akhir ni banyak kali jugak aku menangis sendiri. Bukan utk meraih simpati dari sesiapa. Dan langsung ku pendam emosi ini tanpa ada siapa pun yang tahu. Bukan menangis kerana ditinggalkan sesiapa atau kerana berkehendakkan sesuatu. Ia lebih kepada perasaan humanity yg padu.

Serangan zionis laknatullah terhadap Gaza benar2 menyentap hati.

Entah kenapa sejak berita Gaza diserang beberapa hari lepas, aku menjadi emosional yg teramat. Bukan tidak pernah Palesting diserang oleh zionis laknatullah. Bukan aku tidak pernah terbaca rakyat Syria diperangi, saudara kita di Mesir dan Rohingya dizalimi, umat Islam di Bosnia Herzegovina dibunuh beramai2. Bukan tidak pernah tahu. But because of time changed. Masa yg mengubah aku menjadi lebih dewasa dan peka akan isu2 umat. Usia yg layak di panggil ibu dan melihat kanak2 dibunuh secara kejam, serta merta terbayang akan insan2 yang disayangi sekeliling aku.

Mungkin ada yg ingat aku over. Mengada-ngada. Setakat bnda macam ni pun nak tulis dalam blog. Nak tnjuk prihatin konon. Biarlah orang nak kata apa. Tapi jujur aku katakan serangan Israel ke atas Gaza pada hari ini paling memberikan kesan mendalam pada aku. Mengapa?

Aku sendiri tidak boleh beri jawapan yg pasti. Cuma apa yg aku tahu setiap kali dipertontonkan gambar kanak2 Palestin yang sedang nazak sambil berlumuran darah dan kepala berkecai, otomatik aku terbayangkan anak2 saudara aku yang memang aku jaga dan sayang sangat2. Bila melihat mereka terseksa kesakitan sambil diacukan senjata, minda terus terarah pada Aakif, Damia, Qiesya, Alya, dan Fitri. Segera aku membayangkan andai mereka itu di acukan senjata oleh zionis. Masih mampu tersenyum dan heartless? Masih mampu scroll down news feed tanpa mengucapkan kata2 doa? Nauzubillah. Aku yang bukan ibu kandung mereka ini pun sudah terasa sakitnya inikan pulak bila si ibu melihat di depan mata anak-anak mereka ditembak, disembelih secara kejam dan dibakar hidup2 oleh zionis laknatullah. Aku tak mampu bayangkan jika suatu hari nanti aku berada di tempat ibu terbabit. Mintak dijauhkan.

Cuba bayangkan, apa perasaan kita sebagai orang Islam yang mengucap dua kalimah syahadah, yg melaksanakan rukun Islam dan rukun Iman tetapi masih lagi mampu memejamkan mata atas kezaliman dan kekejian sikap tentera Yahudi laknatullah atas saudara kita sendiri? Saudara kita yg turut berpuasa sama seperti kita, iftar dan sahur seperti kita, solat, mengucapkan kalimah suci syahadah sama seperti kita tanpa ada perbezaan walau sedikit namun kita masih lagi tidak terasa apa-apa akan kezaliman dan pembunuhan kejam keatas mereka. Manusia apakah kita? Masih layak dipanggil muslim yg mukmin yang menolong saudaranya melalui doa dan usaha?



Apakah seandainya yang dirobek perut itu adik lelaki kita. Yang ditembak bertubi-tubi itu ayah kandung kita. Yang dibom itu ibu kandung kita yang sebelum itu sempat menyediakan sahur itu kita. Yang dipijak-pijak itu adik perempuan kita. Dan yang di tampar bertubi-tubi itu adalah kakak kita. Masihkah kita hanya berdiam seperti ini? Dan membayangkan hanya sepintas lalu, eleh takkan jadi macam tu kat famili aku punya. Sedarlah saat itu nilai kemanusiaan anda terhadap dunia sejagat sudah hilang sama sekali.

Dan sampai sekarang aku masih terbayang. Andai suatu hari nanti aku berada di tempat seorang ibu, dan melihat di depan mata dan kepala sendiri anak kandung ditembak bertubi2 tanpa henti hingga jasad hancur berkecai manakala si suami disembelih hidup2.. Oh aku tak sanggup membayangkan apa yg bakal jadi pada aku selepas itu. Aku tak sekuat wanita2 itu yg hanya tersenyum dalam tangis sambil membayangkan mereka pasti akan bertemu di syurga kelak. Mereka sudah terdidik dengan syahid, tapi aku?

Pejam mata.

Kita, saudara seislam yang hanya mampu melihat tanpa berdaya melakukan apa2. Tiada juga syarat utk kita menjadi lebih empati dgn menjadi seorang Muslim sejati. Cukuplah dengan berjiwa seorang manusia kita dapat merasakan betapa peritnya kehidupan mereka yg bukan sahaja kehilangan harta benda, bahkan lagi perit kehilangan insan tersayang dalam sekelip mata. Syurga yg bakal menunggumu wahai mujahid fillah. Bergembiralah kamu di taman2 syurga wahai pejuang Briged al Qassam serta yg lain kerana para bidadari sedang menantimu dgn penuh cinta dan kasih.

Again, if this woman who was massacred by zionist is your mom, will you just stay quiet? I cant even... T. T









Dear baby, everyone loves you. Really do. Remember that. Allah will always help you no matter what happen.

Kekuatan kita adalah doa. Yes, doa. Kalau tak mampu nak hantar senjata canggih utk zionis sekalipun, tadahkan tangan mohon doa agar kemenangan berpihak kepada mereka. Kepada kita. Yes, kita kan Muslim yg bersaudara. Cubit paha kanan, paha kiri turut terasa  Put some sense of humanity in yourself. Tak semestinya perlu update status 24 jam kat fesbuk, tweet pasal isu Gaza 1000 tweet sehari or upload ribu2 gambar kat stegrem. There's no need. Just berdoa ok. Doa lepas solat atau bila2 masa sahaja. Bulan puasa penuh barakah ini doa sgt mustajab. Mintak lah perlindungan dari Dia. Dia yg Maha Kuasa tidak akan sekali2 menghampakan.

"Anda tidak perlu menjadi Muslim yg maksum baru hendak mendoakan. Anda hanya perlu menjadi manusia".

0 criticisms:

 

She's Farihah Mohamad Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea