Monday, 9 December 2013

Kak Aufa my naqibah

currently written by faie mohamad at Monday, December 09, 2013
Reactions: 
Ini sebuah kisah. Kisah benar yang terjadi dalam hidup aku. Ia sebuah memori yang tak terpadam. Bahkan aku akan sentiasa merindui saat itu.

Teringat kembali memori ketika aku menjejakkan kaki ke universiti itu. Tatkala itu aku masih lagi naïf, belum lagi mengerti apa-apa tentang kehidupan seorang siswi yang bakal melangkah kealam dewasa. Segalanya menjadi satu; sedih, gembira, teruja bahkan tidak sabar untuk bergelar seorang pelajar universiti. Ingin sekali aku merasai pengalaman belajar di bilik kuliah, ke perpustakaan bersama  rakan, menyiapkan assignment dan presentation,berkomunikasi dalam Bahasa Inggeris, bahasa yang cukup asing untuk aku yang bergelar anak kampung. Segalanya masih baru untuk aku. Bukan senang untuk mengadjustkan diri, berkenalan dengan rakan-rakan yang berlainan negeri, bahkan bangsa dan warna kulit. Pengalaman berkomunikasi dalam Bahasa Inggeris bersama kawan-kawan foreigner, suatu perkara yang cukup indah walaupun agak melucukan. Ia laksana ayam dan itik berbual sesama sendiri. Lain yang  dibicarakan lain yang difahami. Tapi itu lah, bila dikenang kembali ia seolah-olah semalam baru berlaku. Meskipun agak kecewa kerana tidak dapat masuk ke kuliah waktu semester pertama, Alhamdulillah sekurang-kurangnya ia mempertemukan aku dengan mereka yang cukup memahami dan  sporting. Allah Maha Besar.

Teringat juga semasa zaman first year dulu.  Akak study circle yang menjadi naqibah untuk halaqah 1 telah mempelawa aku join usrahnya bersama teman seperjuangannya. Usrah yang juga dipanggil bulatan gembira. Aku diperkenalkan dengan budaya baru; makan dalam satu talam berkongsi dengan beberapa rakan yang lain sambil menyuapkan makanan kepada orang sebelah, berkongsi cerita samada peribadi atau isu semasa kemudian membincangkan secara ilmiah melalui pengajaran-pengajaran yang mengandungi unsur tersirat, isu-isu semasa seperti perang di Iraq, Syria mahupun Palestin. Menariknya dalam ramai-ramai anggota usrah itu, aku yang menjadi perhatian kakak tersebut. Biarlah aku menamakan dia Kak Aufa. Usai kelas halaqah, Kak Aufa telah memanggil aku dan menyatakan hasrat dia untuk mengadakan usrah secara persendirian, yakni hanya aku dan dia. Dia juga selalu mencari aku untuk menyertai usrah sahabat-sahabatnya yang lain di sekitar SHAHS Mosque dan memperkenalkan aku kepada mereka. Mereka menyambut kedatanganku dengan penuh mesra dan sukacita. Sebagai seorang budak first year, mendapat peluang itu adalah ibarat suatu pengiktirafan. Seolah-olah aku terpilih dalam kalangan mereka yang lain oleh dia. Katanya, aku mempunyai potensi yang besar untuk menjadi naqibah sepertinya suatu hari nanti. Bahkan lebih hebat dari itu.  Aku hanya mampu tersengih, walhal dalam hati betapa aku yang hina ni tetiba dipandang sebegitu olehnya. Kalau lah dia tahu perangai gila-gila aku ni yang sebenar. Iskk

Saban hari pelbagai sms masuk dalam inbox handphone aku untuk sesi usrah. Adakalanya dia memberitahu aku supaya datang menemuinya di surau Asiah bagi membincangkan sesuatu isu. Hanya kami berdua. Kadangkala aku mempelawa rakan yang lain untuk menambah suasana. Dan memandangkan aku menetap di Mahalah Maryam waktu itu, aku menyatakan persetujuan.  Kalau tidak di Asiah sekalipun, dia sanggup datang dari Hafsah ke surah Maryam semata-mata untuk bertemu dengan aku. Isu yang dibincangkan banyak. Sangat banyak. Apa yang aku boleh simpulkan disini ialah rupanya terlalu banyak masalah umat yang aku langsung tidak ketahui. Tentang taktik atau strategi zionis dalam menghancurkan Islam. Kisah-kisah para sahabat yang belum pernah kedengaran dan kepentingan membaca buku yang menjadi tunjang kepada ilmu untuk sejagat. Dari situ aku disuruh membanyakkan pembacaan daripada menonton sebarang rancangan televisyen yang hanya mengandungi hiburan semata, bermuhasabah diri dan selalu bertafakur akan kebesaran Allah. Segala nasihatnya aku genggam. Aku semat dalam dada. Banyak rupanya yang aku belajar darinya. Syukur pada Tuhan.



Dalam diam aku amat mengagumi naqibah aku yang seorang ini. Walaupun hanya 2 bulan mengenalinya, aku dapat mentelaah perilaku serta karakter muslimah yang terselindung disebalik tudung labuhnya. Dia yang aku kenal seorang yang sangat sopan santun, penuh dengan sifat keibuan, nasihatnya ibarat seorang kakak kepada adik, penuh mendidik dalam kesantunan. Dan dia banyak sekali menasihati aku supaya menjaga perisai diri sebagai seorang muslimah yang sejati. Masih terngiang-ngiang di telinga ini tentang nasihatnya supaya menjauhi budaya couple, peka dengan isu ummat semasa, kisah para anbia yang memotivasikan serta banyak lagi. Juga nasihat supaya aku menggunakan peluang belajar di taman ilmu dan budi ini sebaiknya. Kalau boleh mampu menyumbang sesuatu kepada masyarakat luar akan apa yang aku pelajari samada secara langsung atau tidak langsung. Seandainya semua aku catit dalam buku nota, aku rasa boleh boleh dibukukan dan dijilid. Terlalu banyak. Dia menjadi idola aku waktu itu. Aku memikirkan alangkah bertuahnya lelaki yang memperisterikannya. Dengan kelembutan dan sifat solehahnya itu, pemuda mana yang tidak berkenan dan menyunting sebagai bidadari?

Namun, segalanya berubah sedikit demi sedikit bila aku mula melangkah ke tahun kedua. Waktu itu komitmen aku kepada kuliah dan aktiviti lain sangat tinggi. Assignment, presentation, menyiapkan report itu ini, belum lagi termasuk article review yang menjadi tugasan wajib untuk hampir setiap subjek. Padat memenuhi jadual harianku. Setiap sms yang dihantar olehnya kepadaku tidak aku hiraukan. Bahkan setiap kali dia call,aku akan menutup panggilan itu. Bagi aku, dia sangat membosankan dan tidak lain tidak bukan hanya mengajak aku menyertai usrah. Seolah-olah tiada benda lain yang perlu dibuat di dunia ini. Usrah, usrah, usrah. Aku seolah-olah muak dengan perkataan itu. Bukan aku membenci usrah tetapi kenapa selain usrah dia tidak mengajak aku menyertai aktiviti lain yang lebih menghiburkan tetapi dalam masa yang sama mempunyai nilai-nilai murni. Jungle trekking atau sukan misalnya. Waktu itu aku menerima hasutan dari syaitan yang tidak putus-putus memberikan gambaran buruk tentang dia. Segalanya bermula dengan satu kisah.

 Masih ku ingat tentang pertanyaanku kepada Kak Aufa tentang artikel mengenai pendapat seorang bekas Muslim yang membentangkan bukti serta hujah dia tentang hinanya Islam. Bagi aku artikel yang memburukkan Islam itu adalah sangat keji dan aku memerlukan penjelasan kukuh dari mereka yang arif untuk membalas balik hujah itu, meskipun ia hanya mampu terlontar jauh dari hati. Aku printkan artikel tersebut lantas menunjukkan kepadanya dan memintanya supaya mentakrifkan perihal tersebut dan menjelaskan secara terperinci tentang hujah yang boleh dibalas balik andai suatu hari nanti aku dipertemukan dengan orang seperti bekas Muslim terbabit. Namun apa yang mengecewakan, Kak Aufa tidak menjawab segala persoalan tersebut dan menyuruh aku membuangnya. Katanya perkara sebegini tidak perlu dibahaskan kerana memang benar Islam itu agama benar dan sudah ternyata bekas Muslim itu mahu memutarbelitkan fakta tentang kebenaran Islam.

Jawapan yang diterima agak menghampakan aku. Aku bukan mahu membenarkan artikel tersebut jauh sekali mempertikaikan tentang kebenaran Islam. Aku hanya mahukan sebuah jawapan dan solusi yang tepat dalam permasalahan ini. Bagi aku kalau dia tidak boleh menjawab tentang isi kandung artikel tersebut, dia tidak perlu memansuhkan dan menyingkirkannya terus. Siapa tahu selepas ini ada yang bertanyakan soalan yang sama? Pada aku usrah itu adalah untuk menjawab persoalan dan mengaitkannya dengan isu semasa disamping memberi gambaran tentang kebesaran Ilahi. Andai persoalan itu disingkirkan terus dan tidak mampu dijawab, apa gunanya lagi usrah tersebut?

Dari situ aku mula mencipta jurang dengannya. Aku jarang membalas sms nya yang mengajak aku berusrah seperti dahulu. Setiap kali dia menelefon, aku membiarkannya tidak berangkat. Aku tahu dia berkecil hati. Dia memendam rasa pada adiknya yang seorang ini. Baginya aku sudah berubah. Segala apa yang dinasihatinya suatu ketika dulu seolah-olah aku lupakan terus. Lontaran nasihat keibuan yang dulunya bertubi-tubi dilemparkan kepadaku seolah-olah terpadam sama sekali. Bicaranya yang dulu bagi aku penuh dengan kelembutan seolah-olah tidak kedengaran. Aku tidak membencinya  jauh sekali melupakannya. Cuma bagi aku waktu itu dia seorang yang syadid. Manakan tidak bila dia melihat kawan-kawanku yang berpakaian biasa, memakai jeans dan t-shirt, tidak seperti dirinya yang bertudung labuh dan berjubah, dia seolah-olah menunjukkan ekspresi yang tidak sepatutnya. Riak masam dan terus menundukkan diri sehingga mereka berkecil hati. Sekali lagi aku rasa tersinggung. Bagi aku dia tidak patut mempamerkan sifat sebegitu. Pada hemat aku, wajarkah orang sepertinya hanya bergaul dengan mereka yang berjubah or berniqab sahaja? Bagaimana dengan yang free hair, bertudung singkat atau bebas bersosial? Bagaimana nasib mereka nanti tanpa pentarbiahan yang secukupnya? Tidak berdosakah kita sebagai orang Islam membiarkan mereka terkapai-kapai sendiri?

Sekali lagi aku mula memandang enteng pada golongan sepertinya. Meskipun tidak semua yang berkelakuan sepertinya, bahkan dikalangan sahabatku masih ramai lagi yang bertudung labuh tetapi meraikan mereka yang bertudung biasa seperti kami dengan penuh rasa cinta dan kasih seperti saudara. Melayan kami seperti sahabat yang lain tanpa mencipta jurang yang tidak sepatutnya. Pada aku golongan sebegitu hanya syok sendiri. Mereka merasakan mereka telah solehah sepenuhnya dan dijamin mendapat syurga yang belum tentu layak diduduki. Walhal mereka langsung tidak menjaga hubungan yang baik sesama manusia, sesama akhawat yang wajib bagi mereka menyebarkan dakwah Islam. Hanya memandang orang lain sebelah mata dan merasakan diri mereka cukup bagus kerana sudah melaksanakan syariat Allah yang termaktub dalam surah An-Nur. Pada aku, Allah mungkin redha pada tatacara pemakaian mereka, tetapi mungkin tidak pada akhlak mereka. Titik.

Tempoh aku menjarakkan diri dengannya sangat lama. Sehinggalah dia grad ketika aku masuk tahun kedua, kami langsung tidak bersua muka. Sampai sekarang.  Walaupun jarak tempat kelahirannya tidak begitu jauh dengan tempat kediaman aku sekarang. Waktu itu aku tidak memikirkan tentang dia. Kadang-kala datang rindu bertamu untuk berusrah seperti dahulu. Berada dalam satu bulatan, membaca akhbar Islami yang diperolehi dari internet, mencari bahan bacaan tentang kisah para Rasul dan sahabat untuk dibentangkan, makan dalam satu talam yang dulunya agak janggal dan kekok bagi aku, serta menceritakan masalah peribadi kepada mereka. Seolah-olah aku didengari dan dihargai. Namun dek kerana ego, aku cuba menidakkan perasaan rindu itu sendiri. Bagi aku, baik aku mencari group usrah yang lain yang lebih terbuka mindanya dan lebih mendatangkan keseronokan kepada aku, sebagai seorang yang jahil mahu mendalami tentang Islam, agama yang menjadi peganganku sejak lahir.

Namun lama kelamaan bila aku sudah grad, setelah hampir tiga tahun, akhirnya aku mengaku yang aku sangat merindukan kakak aku yang seorang ini. Rindu akan nasihat yang penuh mendidik, setiap kata-katanya mampu meresap dalam segenap urat jiwa, rindu akan kelembutannya menasihati aku tentang itu ini walaupun sebelum ini kami tidak pernah mengenali antara satu sama lain.

Akhirnya aku sedar tentang semua ini. Bila aku bermuhasabah kembali, aku akhirnya sedar aku banyak berprasangka buruk dengannya. Setelah membaca artikel demi artikel dan termotivasi melalui pembacaan yang aku cari dari internet, akhirnya aku sedar akan sesuatu. Bukan dia sengaja tidak mahu membincangkan tentang artikel yang pernah ditunjukkan kepadanya. Mungkin dia ingin memberikan jawapan, cuma sebagai seorang Islam yang sedang dalam proses pencarian sebuah  ilmu, dia mungkin kekurangan pengetahuan tentang itu. Dia tidak berani membahaskan hukum. Bila diasak dengan hukum feqah terbabit dia tidak mahu mengambil risiko tersalah memberi hukum. Mungkin dia mengambil iktibar daripada kata-kata Ibnu Mas’ud:

‘Orang yang memberi fatwa dalam semua soalan yang diajukan kepadanya orang gila’

Dan mungkin ada sebabnya kenapa dia seolah-olah tidak menyukai sahabat-sahabatku. Walaupun dulu aku selalu mempersoalkan tentang itu, tetapi kemudian aku berfikir, mungkin dia tidak mahu aku terpengaruh dengan mereka. Cuma mulut tidak berani mengeluarkan sebarang kata. Cukup ia hanya terluah di dalam hati. Dan Alhamdulillah, mungkin kerana doa yang selalu dipanjatkan olehnya, aku kembali menyedari tentang hakikat itu. Ingin berjumpa dengannya seperti dahulu, aku malu. Seribu penyesalan datang menghantui. Sehingga saat ini.

Hanya doa yang mampu aku pinta agar andai suatu hari nanti aku bersua dengannya, aku mampu menjadi adik kebanggaannya. Walaupun aku banyak khilaf, kadangkala tersasar arah tujuan dek kerana tujuan hidup yang tidak berapa kukuh, aku berharap suatu hari nanti bila dipertemukan kembali dengannya, aku memandangnya dengan gembira dan mengucapkan terima kasih atas semua yang diajar olehnya. Aku banyak terhutang budi dengannya.

Ingin sekali aku mengungkapkan perkataan maaf kepadanya. Ingin sekali aku mengatakan kepada dia,

‘Kak Aufa, saya minta maaf. Selama ini saya kuat berprasangka terhadap kakak. Walhal kakak adalah insan mulia. Maafkan atas kekhilafan adikmu ini.’

Semoga dia sihat-sihat sahaja dan sejahtera selalu. Doa dipohon agar dia selalu berada didalam lindungan kerahmatan dan nur Ilahi yang sentiasa bersinar kepada hamba yang sentiasa ingin mencari cinta dan keredhaan Maha Pencipta.


0 criticisms:

 

She's Farihah Mohamad Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea