Thursday, 12 December 2013

Cinta boleh lenyap dengan lenyapnya sebab

currently written by faie mohamad at Thursday, December 12, 2013
Reactions: 
‘’Lelaki high class jika dijadikan suami, lebih berpotensi untuk setia menjaga kepercayaan saya kelak. Tiada kecurangan. Tiada pembohongan. Mudah-mudahan. Dia maha memakbulkan. Sekali suami didapati temberang, bukan mudah bagi seorang isteri untuk memulihkan kepercayaan…’’

‘’Selagi saya setia menjaga cinta, selagi itu si dia sedang setia. Saya percaya pada keadilanNya. Saya hadiahkan doa buat bakal suami yang entah dimana dengan bacaan Al-Fatihah. Moga nanti, Allah sampaikan saya padanya.’’ (Qani’ah Syumaila)

Tersenyum sendiri aku membaca coretan itu. Ingin sekali aku menjadi sepertinya. Mudah-mudahan.

Jangan menjadikan fitrah sebagai fitnah. Fitrah adalah suci, sedangkan fitnah adalah sebaliknya. Cinta itu suci kerana ia tautan dua hati dan memberi ketenangan sebagaimana firman Allah dalam surah Ar-Rum 30:21 iaitu supaya kamu bersenang hati diengannya (dengan pasangan masing-masing).

Kata Ibnu Qayyimm Al-Jauziyah dalam  bukunya Raudhatul Muhibbin Wanuzhatul Musytaqin, cinta boleh lenyap dengan lenyapnya sebab.

Kerana sebab itu yang menyuburkan cinta. Tanpa sebab, cinta itu tidak mampu berdiri dengan sendiri.

Atas sebab yang bagaimana? Sebab yang membuatkan kita menyayangi seseorang itu. Tanpa sebab, tiadalah cinta. Tanpa cinta, maka mana mungkin fitrah manusia itu terlaksana?

Namun sejauhmana sebab itu membuatkan cinta itu suci sebenar-benarnya?

Adakah ia berasaskan sebab abadi atau hanya sebab sementara?

Apa sebab kita menyayangi seseorang?


‘Saya menyayangi dia kerana dia cantik/hensem..’

‘Saya menyayangi dia kerana dia kaya…’

‘Saya menyayangi dia kerana keturunannya yang dari golongan bangsawan…’

‘saya menyayanginya kerana populariti yang diraihnya..’

‘Saya menyayangi dia kerana akhlaknya..’

‘Saya menyayangi dia kerana agamanya dan bagaimana dia menjaga hubungannya dengan Tuhan..’


Semua orang mempunyai sebab kerana mencintai seseorang. Namun sejauh mana ia nya berlandaskan Tuhan?

Fikirkan. Jika cinta itu berlandaskan sebab sementara, bayangkan jika sebab itu sentiasa diburu waktu. Bayangkan betapa gundahnya hati kerana ia tidak kekal.

 Andai seorang  itu menyayangi pasangannya kerana rupa paras, jika melangkah ke usia emas, cinta itu mungkin pudar. Dek kerana wajah berkedut dan fizikal yang sudah tidak menarik lagi seperti dulu, hubungan itu menjadi hambar. Maka ramai mula risau akan perubahan diri. Sengaja mencari pelbagai cara untuk melambatkan proses penuaan dan mencari pusat-pusat pelangsingan badan semata-mata menambat hati pasangan. Adakalanya sehingga hampir meragut nyawa.

Namun, adakah ia menyumbang kepada kebahagiaan hakiki? Rasanya tidak. Lihatlah contoh sekeliling kita. Golongan artis misalnya. Mereka dikurniakan rupa paras yang menarik, bentuk badan menawan dan sentiasa mengenakan mekap hampir 24 jam non-stop semata-semata ingin kelihatan anggun dan menawan. Sehinggakan ada seorang artis yang kini bergelar janda mengaku bahawa sepanjang tempoh perkahwinannya dengan bekas suaminya, bekas suaminya tidak pernah melihat dia tidak mengenakan mekap hatta ketika bangun dari tidur. Means dia akan memastikan dia bangun terlebih dahulu semata-mata untuk bermekap dan memakai pakaian cantik-cantik. Namun akhirnya, mereka melalui proses penceraian juga akhirnya. Tapi bukankah dia selalu tampil cantik dan menarik? Apa punca penceraiannya? Bukankah lumrah manusia memang sukakan kecantikan?

Lihat juga model-model yang sentiasa mempamerkan aksi yang menarik perhatian lelaki. Dan akhirnya mereka ditinggalkan dan ada yang bergelar janda selepas itu, walaupun luarannya menampakkan mereka hampir perfect.  Mengenakan pakaian cantik, bedah itu ini di bahagian muka semata-mata mahu dikatakan cantik. Semuanya untuk menggoda iman kaum yang satu lagi. Bagi mereka penampilan luaran jauh lebih penting berbanding dalaman. Namun adakah ketertarikan itu adalah kekal selamanya? Bagaimana 20 atau 30 tahun akan datang? Adakah mereka masih lagi dapat mengekalkan rupa paras dan penampilan sebegitu?

Juga jika ia berlandaskan harta dan kekayaan. Boleh dijaminkah harta itu tidak akan habis? Bagaimana jika suatu hari nanti bila kita mendapati pasangan kita jauh muflis, tiada apa-apa yang mampu ditinggalkan melainkan hutang keliling pinggang, dan kita masih setia dengannya? Memberinya kata-kata semangat dan perangsang untuk membolehkannya berdiri kembali dan mengutip sisa kekuatan yang hampir hilang? Jika cinta itu hanya berlandaskan harta semata, adakah ia dijamin membawa bahagia hingga mati?

Jangan cuba menipu diri sendiri. Memang terkadang sebagai manusia biasa, kita tidak akan terlepas dari memandang soal material dan fizikal seseorang. Tipulah jika dikatakan yang kita langsung tidak melihat itu semua. Andai tidak banyak, sedikit pun boleh jadi. Kerana memang kita sebagai manusia itu suka kepada sesuatu yang cantik dan menarik serta mengenepikan yang buruk.  Namun sejauh manakah kita menguruskan fitrah sedemikian? Adakah kerana ia lumrah menyebabkan kita turut hanyut tanpa cuba mengawal perasaan itu sendiri?

‘Saya jatuh cinta dengan senyuman awak. Dari dulu lagi saya suka tengok senyuman awak. Ia membuatkan saya jadi gila bayang dan tidak lena tidur..’



Tanyalah diri sendiri. Andai suatu hari jika senyuman itu hilang, yang ada hanya sebuah jasad yang terlantar koma tanpa sedarkan diri, muka yang pucat dengan keadaan diri tak terurus, yakinkah kita bahawa cinta itu makin bercambah? Mampukah kita menjamin hati sendiri bahawa hati tidak terdetik walau sedikit untuk mengatakan tidak? Bukankah perlahan-lahan ia akan pudar akhirnya? Dan barangkali tidak mustahil, ada insan lain yang juga memiliki senyuman itu menduduki hati untuk kali ke seterusnya.

Pengalaman aku sendiri? Setiap kali mengenali mana-mana lelaki, aku akan cuba menanyakan mereka beberapa soalan. Soalan untuk menguji. Ia biasanya dilakukan pada permulaan perkenalan. Sekadar untuk melihat reaksi.


Kenapa saya? Orang lain ramai lagi yang lebih hebat. Saya cuma seorang gadis yang sangat sederhana. Tiada apa yang menarik pun dari segi rupa paras mahupun latar belakang serta pengetahuan agama.’


Benar. Pengakuan itu memang terbit dari hati aku sendiri. Aku hanya seorang yang tidak mempunyai banyak kelebihan. Seorang yang cukup sederhana dan kadang kala seorang yang tegas dengan pandangan sendiri. Aku juga bukan dari keluarga yang kaya raya, masih dalam usaha memperlengkapkan diri dengan ilmu agama. Tiada kelebihan dari segi rupa paras. Namun aku punya prinsip tersendiri.

Dan biasanya jawapan mereka yang aku terima akan berupa begini,


‘saya suka awak sebab awak tinggi. Taste saya memang perempuan yang tinggi-tinggi. Macam awak la. hehe’

Saya suka awak sebab muka awak mengingatkan saya kepada seseorang’

‘saya suka awak sebab awak nampak garang tapi kelakar’

Saya suka awak sebab bla bla bla…

Dan lagi..

Dan lagi…


And yet, the cycles repeat.

Dan biasanya ketika mereka memberikan respon sebegitu, pantas akan ku tanyakan mereka kembali,


‘Jadi, kalau saya ni tak setinggi yang awak inginkan, saya ni bukan pilihan awak la kan?’

‘Macam mana kalau suatu hari nanti ada gadis yang jauh lebih gorgeous atau tinggi dari saya? Adakah awak akan kekal dengan saya atau mula berpaling arah?’

‘jika ditakdirkan wajah saya tidak tidak persis yang awak katakan, adakah cinta itu akan bersemi? Atau sebaliknya?’

‘kalau saya bukan saya yang dulu, adakah awak akan masih menerima saya?’


Tujahan demi tujahan soalan akan aku lemparkan. Semuanya demi mencari sebuah jawapan yang pasti. Sebuah kebenaran yang ingin sekali aku temui. Ia bukan soalan berupa prasangka. Apatah lagi untuk men’down’kan seseorang. Aku hanya inginkan kepastian dan reaksi jujur yang bakal keluar untuk ayat seterusnya.

Dan yang pastinya juga, kebanyakannya hanya terdiam tanpa kata. Kalau tidak pun hanya tertawa seolah-olah tidak mengambil serius.

Aku kecewa. Tapi sekurang-kurangnya, mereka jujur mengatakan. Setidak-tidaknya, aku tidak merasa tertipu.

Dan kemudiannya, pengakhirannya samada aku meninggalkan atau ditinggalkan. Menyesal? Tidak sama sekali. Allah lebih mengetahui.  

Ingin sekali aku berjumpa dengan lelaki yang memandang seseorang tanpa sebab luaran. Tanpa ada agenda tersembunyi dan andainya suatu hari nanti ketertarikan itu hilang, aku tidak akan ditinggalkan terkontang-kanting. Ditinggalkan bermakna aku akan dilupakan terus. Sedangkan sebagai hamba biasa, mana mungkin perasaan perit itu mampu terubat dalam waktu yang singkat. Aku hanya inginkan sebab yang membuatkan aku akan belajar untuk mengekalkan ‘sebab’ itu. Sebab yang memang ada pada setiap orang jika mereka ingin menggapainya, tanpa mengira rupa atau  keturunan. Suatu sebab yang abadi.

‘Saya suka awak tanpa sebab luaran. Orang melihat awak sebagai orang biasa sahaja. Tiada yang istimewa pun di mata yang lain. Hanya gadis biasa seperti kebanyakan. Tapi di mata saya awak adalah special. Awak adalah awak. Tiada yang lain. Dan andai suatu hari nanti terjadi apa-apa pada awak, kesetiaan saya Insyaallah akan semakin bercambah tanpa berkurang walau sedikit. Dan saya akan cuba pertahankan ia dari roboh dibawa badai.’


Ia agak mustahil. Kerana bagi aku lelaki sebegini hampir pupus. Atau mungkin tiada lagi menghuni di bumi ini. Yang ada hanyalah yang seperti kebanyakan; hanya memandang luaran tanpa sedikitpun memikirkan betapa dalaman itu jauh lebih aula. Hanya melihat pada penampilan dan hawa nafsu dan pada masa yang sama membayangkan orang lain serta membandingkan sesama sendiri. Pedihnya andai terpaksa melalui saat-saat itu. And I do not want to become the object of this cheap experiment.

Mungkin rasa kehampaan itu menyelinap sedikit sebanyak. Namun aku tahu, perjuangan itu tidak harus berhenti begitu. Kerana di pihak aku sendiri, banyak usaha yang perlu aku lakukan.

Aku sangat setuju dengan pernyataan ini.

‘Tidak perlu bersusah payah mencari calon yang soleh/solehah. Tapi perbaikilah diri terlebih dahulu. Amalkan ajaran yang diajar oleh Rasulullah. Insyaallah pasti Allah mengiringi rahmat dengan mengurniakan pasangan yang baik juga’.


Ia suatu proses yang tidak akan terhenti untuk bila-bila. Lebih-lebih lagi sebagai hamba yang a’asi, tetapi sebagai mukallaf yang ditaklifkan dengan tanggungjawab yang maha berat untuk dipikul sebagai khalifah umat, memandang hal ini ternyata tidak boleh dianggap enteng. Kerana jika ia dapat diuruskan sebaiknya, ia adalah jalan untuk menuju syurga.

Moga aku diberi lebih kekuatan dan ketabahan. Dan untuk yang lain juga.

2 criticisms:

twinscraftlife said...

안녕하세요~hi we are twinscraflife! We sell handmade products such as phone cover, ear plug, pouch, bag, bookmarks! All are very unique and are customizable^^ 감사합니다~ please visit us at http://twinscraftlife.blogspot.com/

Mummy Adriana said...

from the very first time i met my hubby...my heart said, he is the man. i love him for who he is, and im still loving him with no reason, it is because Allah has sent him to became my imam :)

 

She's Farihah Mohamad Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea