Saturday, 7 September 2013

This is a story..

currently written by faie mohamad at Saturday, September 07, 2013
Reactions: 
Assalamualaikum...

This is my story and it's just happened to me..about few days ago..

Bilik kaunseling.

10.00 am. Datang dua orang pelajar perempuan tingkatan 4 tetiba request nak buat sesi. So memandangkan aku tengah free, aku bersetuju.

Soalan pertama. Selesai menerangkan prosedur dan matlamat sesi, aku bertanyakan tujuan mereka datang berjumpa. Salah seorang dari mereka berkata,

''Cikgu, kami nak cerita pasal ada sorang kawan kami ni. Namanya X. Dia...bla bla bla bla.. dari dulu sampai sekarang ego tinggi gila.. bla bla bla.. tak nak mengalah... bla bla bla bla.. ada 2 orang tukang hasut.. dia benci kami sebab hasutan tu... bla bla bla... The end.

Pendek kata ia berkisar tentang kekecewaan mereka dengan sikap seorang sahabat yang selalu tidak mahu mengalah dan lebih teruk lagi mempunyai kawan-kawan yang sentiasa mengapikan keadaan. Sempat jugak aku bertanyakan mereka tentang ciri-ciri sahabat mereka tuh, trait dia dan tanpa disuruh mereka main mention nama budak tuh. Erkk

Okay. Cukup 50 minit mendengar cerita mereka, aku membuat ulasan dan memberi beberapa pandangan peribadi serta menyuruh mereka melakukan keputusan berdasarkan pandangan mereka sendiri. Dan aku terus menerangkan baik buruk kesan dari perkara tersebut. 

Then sesi itu tamat pada hari tersebut. Aku menyuruh mereka datang kembali minggu depan membuat follow-up untuk melihat sebarang perkembangan. Penting untuk aku mencatat nota sesi itu untuk rujukan pada saat yang diperlukan.

Keluar dari bilik sesi, aku disapa oleh dua orang pelajar yang juga tingkatan 4 yang mana sebelum ini pernah melakukan sesi ujian kerjaya dengan aku. Aku menyambut baik kedatangan mereka and sempat aku melirik pandangan dua orang pelajar yang baru lepas sesi itu menghadiahkan pandangan tajam kepada dua orang pelajar terbabit. Eh main-main mata pulak.

Dipendekkan cerita,  cerita mereka juga berkisar tentang hubungan persahabatan. Dengan seorang sahabat baik mereka sendiri.

''Cikgu, sebenarnya kan kedatangan kami nak cerita kat cikgu pasal sorang kawan saya ni. Namanya X. Dia ni kan memang dah banyak berubah sejak kebelakangan ni. Dah la suka marah-marah, pastu pulak ego tinggi tak hengat. Nak tahu tak kenapa? Sebab ada penghasut la cikgu. Mereka-mereka ni lah yang memecahbelahkan hubungan persahabatan kami..''

Eh ni macam cerita tadi ni, aku berbicara dalam hati. Kebetulan kot. So aku bertanyakan tentang ciri-ciri sahabat diorang tuh. 

Mereka menerangkan satu persatu. Eh ada persamaan pulak. Nama pun sama. Dan mereka menyambung,

''Kalau cikgu nak tahu, yang dua orang datang jumpa cikgu tu la tukang hasutnya. Saya pun terkejut macam mana la mereka boleh ada kat sini jumpa cikgu. Diorang cerita pasal apa cikgu? Ke pasal ni jugak?"

Gulp. Aku menelan air liur. Cuba menghela nafas sedalam-dalamnya. Orang yang sama rupanya. Group A tuduh group B buat onar. Group B pun tuduh A yang cuba memecahbelahkan keadaan.

''Ooo.. Yang diorang datang tu pasal lain. Jangan bimbang'', aku cuba berdalih. Takmau mengeruhkan keadaan. Kang tak pasal-pasal bertumbuk diorang kang.

''Cikgu jangan percaya diorang tuh. Nak-nak si A tuh. Dah banyak kali dia hasut cikgu-cikgu kat sini cakap saya buat macam-macam. Cakap saya miang la asyik kawan dengan lelaki la, macam2..''

Sudaahh.. Aku garu kepala. Macam mana ni? Nak percaya kat sape ni? Dua2 bagi bukti dan penjelasan yang kukuh. Dua-dua muka macam tak menipu dari segi luaran. Dah tu mana satu cerita yang aku boleh terima nih?

Habis la. Macam mana nak cakap kat diorang ni ek??



Tak mahu memeningkan kepala yang sudah sedia pusing, aku membuat reflection of content dan jugak reflection of feeling. Waktu tu tiada intervention yang mampu aku sediakan. Perlu untuk aku menenangkan diri terlebih dahulu sebelum membuat keputusan berdasarkan cerita mereka. Apa yang mampu aku buat ialah conclude everything and doing paraphrasing kat depa-depa nih. Seperti biasa aku suruh diorang datang balik pada waktu yang ditetapkan. Dan diorang bersetuju.

--------------

This is among a short story yang boleh aku ceritakan kat sini. Actually banyak lagi. Terlalu banyak, bahkan lagi teruk pun ada. Kisah budak-budak remaja, biasa lah. Kita stop cerita pasal diorang nih.

Apa yang mahu aku tekankan kat sini ialah, among of us mesti ada yang jenis suka bawak mulut dan bercerita itu ini non stop. Kadang-kadang sampai berdesing telinga ni duk dengar macam-macam cerita yang dia cuba sampaikan sampai tak tahu mana satu betul mana satu salah. Bak kata penyanyi Nora, di persimpangan dilema samada nak percaya atau tidak.

Jom kita teliti ayat Al-Quran ni.

Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan. (surah Al-Hujurat:6)

Okay. Cuba bayangkan lebih 1400 tahun lepas Allah telah menitipkan ayat ini kepada rasul junjungan kita, Nabi Muhammad s.a.w sebagai peringatan kepada umat Islam. Ayat ini membawa maksud secara mudah ialah kalau ade je sesape yang fasik datang bawak cerita atau khabar angin yang belum tentu kesahihannya, jangan cuba untuk mempercayainya hidup. Selidik dan kaji dulu sebelum percaya. Tapi sebenarnya orang fasik tu apa? Macam mana nak tahu orang tu fasik atau tidak?

Fasik tu menurut Ustazah aku masa sekolah dulu membawa maksud orang yang tidak mentaati perintah Allah dan berkekalan melakukan dosa kecil mahupun besar. Fasik ni terbahagi kepada dua iaitu fasik kecil dan fasik besar yang mana fasik besar ni boleh membawa kepada kekafiran (rujuk surah as-sajdah ayat 18-20).

Dalam hal ini, Allah SWT berfirman dalam surah al-Hasyr, ayat 19 yang bermaksud: 

“Dan janganlah kamu menjadi seperti orang yang telah melupakan (perintah-perintah) Allah, lalu Allah menjadikan mereka melupakan (amal yang baik untuk menyelamatkan) diri mereka. Mereka itulah orang yang fasik lagi derhaka.”

Jugak sama-samalah kita meneliti ayat dalam surah Al-Maidah ni. 

“Dan barangsiapa yang tidak berhukum menurut apa yang diturunkan oleh Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang fasik”. (Surah al-Maidah ayat 47)

Tapi jangan la pulak sewenangnya pulak cakap si Abu tu fasik, si Minah tu munafik, si Husin tu  firaun. No no no! Kita sebagai manusia, tak layak untuk menilai itu ini. Untuk kita mengatakan dan menghukum mereka itu fasik tanpa kita mengenal dalaman dan luaran seseorang adalah sesuatu yang sangat tercela. Silap haribulan kita sendiri yang jadi fasik. Nauzubillahiminzalik.

So kat sini boleh kita nampak bahaya nya si fasik dalam masyarakat. Jika ia makin membarah tidak mustahil ia membawa kepada kehancuran umat Islam. 

Ini baru cerita pasal fasik. Belum lagi masuk pasal lain. Eh jadi apa kaitannya dengan cerita yang aku sampaikan tadi?

Jangan salah faham. Aku tak cakap pun yang bebudak yang datang jumpa aku tempoh hari tu adalah mereka yang fasik. A big no! Mintak dijauhkan, minta diampunkan dosa kita-kita sekalian.

Tapi apa yang aku dapat belajar dari situ adalah andainya ada yang datang berkongsi cerita kepada kita, tak kira lah siapa pun dia hatta kawan baik sekalipun, jangan telan bulat2 apa yang diperkatakan tuh. Kaji. Siasat. Bandingkan. Lepas dapat tahu benda sebenar, mohon ambik pengajaran dari perkara tuh. Jangan terlampau mudah mempercayai sesiapa. Seeloknya bersemuka kembali dengan mereka ni mencari pengesahan. Selesai.

Bukan apa. Takut nanti hati kita sendiri yang kecewa bila dapat tahu benda sebenar. Lain yang diberitahu, lain yang keluar. Punyala kita rasa bodoh sebab percaya bulat2, last2 rupanya benda tu tipu tu semata. Kecewa kan?

Alololo jangan la nanges.. Awak kan comey :)


Pengalaman aku dalam perkara sebegini tak banyak, tapi cukup untuk mengajar aku supaya jangan mudah memberi dan menerima kepercayaan seseorang. Kita tak tahu baik buruk orang itu untuk kita terima bulat-bulat apa yang disampaikan olehnya, jugak tak tahu sompek orang tu yang membuatkan bahana rahsia kita yang tersebar. Cukup lah.

Serik.








0 criticisms:

 

She's Farihah Mohamad Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea